Mencicipi Sate Klatak Pak Pong Imogiri

22.09.00

sate-klathak-pak-pong


Sate Klatak pak Pong ini sejatinya sudah melegenda. Pun sudah banyak yang mengulasnya. Sayangnya baru beberapa minggu lalu saya akhirnya mencicipinya. Saya kurang suka daging-dagingan. Selain itu, saya paling malas kulineran di malam hari. Setelah seharian disibukkan dengan aktivitas rumah tangga dan mengurus toko, ba'da maghrib badan rasanya sudah minta diistirahatkan.


Beberapa minggu lalu, saudara dari Malang datang menginap di rumah. Nah, karena merekalah akhirnya saya menyambangi sate Klathak Pak Pon. Ceritanya mereka minta diantar wiskul yang berada tak jauh dari rumah saya. Sate Klathak yang mereka pilih. Demi menjamu tamu secara paripurna, ba'da maghrib yang biasanya saya gunakan buat leyeh-leyeh saya ikhlaskan untuk mengantar mereka.


Pas sampai lokasi, saya surprise lihat antrian pengunjungnya. Ternyata ruame banget. Nggak mau menunggu terlalu lama, saya pun langsung memesan 4 porsi sate klathak, 1 porsi tongseng untuk tamu saya dan 1 porsi nasi goreng kambing untuk suami. Sementara saya, cukup jeruk panas.


Malam itu, kami memilih tempat duduk yang strategis. Berada persis di pinggir sawah. Bisa mendengar suara kung kodok dari katak yang bersahut-sahutan. Samar-samar terdengar jangkrik yang mengerik. Sementara yang lain menikmati hidangannya, saya menikmati suasananya.


Dari beberapa menu yang dipesan, saya mencicipi semuanya. Iya, semuanya saya cicipi. Katanya nggak doyan, kok nyicip. Wekeke.. Penasaran aja kayak apa rasanya. Paling ngeri-ngeri sedap pas coba sate klatahaknya. Makan pakai tusuk jeruji roda motor itu jadi terbayang gathot kaca, otot kawat tulang besi. Nggak nyambung ya, Qiqiqi..


Buat lidahku, yang paling enak itu nasi gorengnya. Bumbunya pas, daging kambingnya juga empuk. Kalau tongsengnya juga lumayan. Buat yang nggak suka masakan manis, tongseng pak Pong manisnya nggak menggigit kok. Sedang-sedang saja. Sementara untuk sate Klataknya sendiri, buat saya sih terasa kurang. Mungkin karena bumbunya hanya garam dan merica. Tapi itu bisa disiasati dengan menyiram sate dengan kuah tongseng ataupun kuah gulai.


***


Sate Klathak Pak Pong


Jl Stadion Sultan Agung (Jalan Imogiri Timur Km 7, Wonokromo), Bantul, DIY

You Might Also Like

18 komentar

  1. Tempatnya di pinggir persawahan ya Mba? Wah...asyik dong menyantap sate klatak dengan suasana alam yang menyenangkan..

    BalasHapus
  2. Foto satenya mana mbak? Kebayang makan sate dengan tusuk besi yg panas membara...
    Ngeri2 syedaaapp

    BalasHapus
  3. Hmmm Enak banget nihhh kapan kapan dehh ke situ :)

    BalasHapus
  4. Iya mbak, penasaran sama penampakan satenya

    BalasHapus
  5. Kenapa namanya sate klatak? Artinya opo toh mbak?

    BalasHapus
  6. wiskul malem2 memang menggoda tapi...... :D

    BalasHapus
  7. Selamat pagi gan terimakasih untuk informasinya salam sukses

    BalasHapus
  8. Ya ...
    saya pernah membaca ... ada sate yang ditusuk pake jeruji sepeda / sepeda motor ...
    ...
    rasanya kayak apa ya .. ? saya belum pernah mencoba

    salam saya Mbak Ika

    BalasHapus
  9. dulu saya penasaran ini kok warung ramai sekali, saya cobain sate klatak nya memang bener2 enak mantab... tapi sayang nyobain yang ke 2 sudah beda dengan yang pertama...

    BalasHapus
  10. wah lama gak mampir tempat mbak ika hehehe... pizzz Saya malah gak jadi beli mbak abiss antriii mashaAllah ampunnn deehhh

    BalasHapus
  11. jadi penasaran nih...ntar klo pas mudik mau tak cobain

    BalasHapus
  12. Selamat pagi gan tetap semangat yahhh

    BalasHapus
  13. pengen banget nyobain dari dulu, tapi belum kesampean krna di kota saya ngga ada. huhu

    BalasHapus
  14. wah jadi recomend nih kapan' harus mampir

    BalasHapus
  15. Lokasinya enak ... Sejuk dan asri

    BalasHapus
  16. Kalau ada waktu.. Pngen main k sana

    BalasHapus
  17. jadi pengen nyoba nih
    Insha Allah klo ada kesempatan bisa nyoba

    BalasHapus