Belajar Membuat Dimsum Di Negara Asalnya

22.28.00

Ini sebenernya cerita perjalanan yang saya lakukan pada bulan Februari lalu. Biasalah, #latepost :P Perjalanan hari pertama saya di Hongkong sudah saya tulis disini. Sementara perjalanan saya ke Macau ada disini.


Nah, hari kedua di Hongkong jadwalnya fun game. Fun game-nya seru karena nantinya kami akan diajak memasak Dimsum. Pertama, kami dibagi dalam beberapa kelompok yang berisi sekitar 4 orang. Setelah itu, kami diberi daftar belanjaan yang harus dibeli dan diberi uang (lupa jumlahnya) buat belanja. Tugasnya bikin saos yang cocok dicocolkan dengan dimsum. Terserah mau a la Indonesia atau a la negeri asalnya, yang penting enak di lidah :D


cooking class 1


Kami juga diberi clue dimana mesti beli bahan-bahan tadi. Nah, setelah selesai belanja, kami disuruh mencari lokasi yang mau dipakai buat bikin dimsum. Padahal mall-nya gedhe banget. Mau nanya-nanya nggak semua orang Hongkong paham bahasa Inggris. Rombongan saya juga nggak ada yang bisa bahasa Kanton. Alhamdulillah, group saya yang pertama kali menemukan tempatnya berbekal clue yang diberikan panitia. Lumayan dapet angpau beberapa Dollar Hongkong buat belanja di Ladies Market.


cooking class 3


Di acara cooking class tersebut, kami diajari membuat 3 macam Dinsum yaitu Hakau, Siomay dan Bakpao. Hakau memiliki bentuk yang mungil dengan kulit tipis hampir transparan dan biasanya berisi udang. Ini dimsum yang paling saya sukai. Rasanya gurih, cocok banget dicocol sama saos sambal. Sementara siomay memiliki kulit yang mirip seperti kulit pangsit dan dibentuk seperti bunga serta ditengahnya diisi dengan cacahan daging yang telah dicampur dengan tepung terigu. Kalau Bakpao udah pada tahu semua kan. Bentuknya bulat dengan isian daging ataupun kacang hitam.


Awalnya saya ragu buat ikutan cooking class ini. Takutnya bahan-bahannya ada yang dari babi, terutama dimsum jenis bakpau. Sebab kata "Bak" itu kan artinya pork alias babi. Alhamdulillahnya, bahan-bahan yang dipakai bebas sari pork. Isian bakpao diganti kumbu kacang hitam. Siomay juga gitu sih, kalau di negara aslinya selain daging ayam dan ikan, kadang isiannya dari daging babi. Alhamdulillah diacara tersebut isian diganti daging ikan. Jadi saya tetep bisa ikutan bikin dimsum.


Setiap dimsum ternyata memiliki cara tersendiri untuk menutup kulitnya. Kulit yang sudah ditipiskan lalu dibentuk sesuai kebutuhannya. Misal bakpau, setelah dibulatkan, kulit lalu digilas hingga tipis. Setelah itu baru di 'wiru' atau dilipat. Membuat dimsum sebenernya nggak susah-susah amat. Cuman butuh ketelatenan, karena selain tingkat ketebalan kulitnya yang berbeda di masing-masing dimsum, cara melipat kulitnya juga beda.


So far kami peserta senenglah dapet ilmu baru cara membuat dimsum. Apalagi kebanyakan peserta yang ikut tour ini penggemar dimsum.

You Might Also Like

21 komentar

  1. Selera kita sama Mbak Ika, aku juga suka banget Hakkau. Mungkin karena suka hidangan kaut juga kalik ya...,Acara cooking classnya seru ya..Jalan-jalan dan masak-masak :)

    BalasHapus
  2. asyik ya belajar langsung di negaranya di rumah bisa praktek sendiri nanti

    BalasHapus
  3. seru ya mbaaa, tapi bikinnya ribet hahaha aku gak telaten. yang bikin sakit ati lagi, makannya tinggal lhep langsung habis, kayaknya mending tuku ae lahhh *males*

    BalasHapus
  4. mba ikaa... foto dimsum buatannya manaaa??? aku kok masih bingung kalo makan dimsum itu ini yg namanya apa, ini yg apa.. hahaha... kalo beli biasanya main tunjuk aja, gak pake sebut nama. trus lgsg masuk perut :))

    BalasHapus
  5. mau dong mbak rincian resepnya secara lengkap, kali aja bisa buat di rumah hehe :)

    BalasHapus
  6. waduh, jauh juga ya cari resepnya :)

    BalasHapus
  7. lebih asik lagi kalo bisa dibuatin sama mbak ika :)

    BalasHapus
  8. Akupun begitu mbak. Suka yang tinggal lep. Cuman apa salahnya dicoba bikin biar nggak penasaran.

    BalasHapus
  9. Mak Eda, dimsum itu emang banyak ragamnya.

    BalasHapus
  10. Suka hakau nya Jeng Ika. Untuk kulitnya buat atau pakai yang sudah jadi ya Jeng. Selamat berakhir tahun.

    BalasHapus
  11. wah mantap ey artikelnya

    sy lebih suka makannya hhe

    BalasHapus
  12. Wih hebaat, gak bisa bahasa Kanton tapi bisa menemukan Clue. Jadi siapa yang menang fun games bikin Dimsumnya, Mak?

    BalasHapus
  13. Wah tentu beda banget ya ...
    mendapatkan pengalaman belajar membuat dim sum di negara asalnya

    salam saya Mbak Ika

    BalasHapus
  14. Beruntung bahan2nya halal cemuuuaah, Mbak. Tenang jadinya, ya. ;)

    BalasHapus
  15. makasih gan infonya.
    sangat membantu di tunggu postingan nya yang baru.

    BalasHapus
  16. Selamat siang gan terimakash untuk informasinya salam sukses

    BalasHapus
  17. artikel yang menarik mba, boleh saya praktekin dirumah. hehehe

    BalasHapus
  18. wih bagus itu, kita jadi bisa mempraktekkannya dirumah, bisa juga buat buka usaha sendiri hehehe

    BalasHapus
  19. Wahhh... asik mbak ikutan kelas kayak gitu. Saya sendiri gak akan tahan ikutan kali ya. Gak betahan orangnya. :D

    Salam

    BalasHapus
  20. Keren banget poshtingannya ga..
    Walaupun jujur aqw gak pernah nyobain sih mkanan itu....

    BalasHapus
  21. wah enak ya mba bisa makan dimsum langsung dari negara nya. pasti rasanya mantap deh hehee

    BalasHapus