Puas Dikerjain Di Malaka!

23.07.00

[caption id="attachment_16233" align="alignright" width="389"]Malaka Beberapa sudut Malaka di malam hari[/caption]

Masih cerita perjalanan saya ke Malaysia 2 minggu lalu. Kali ini saya pengen cerita apa yang saya lakukan selama sehari semalam di Malaka. Sebelum cerita panjang kali lebar, saya mau menjawab pertanyaan beberapa teman-teman blogger yang penasaran bagaimana saya bisa dapet jalan-jalan gratis.


Perjalanan gratisan kedua kali ini masih di sponsori PT Artaboga yang produksi wafer Tango deelel. Bukan menang lomba blog pastinya. Nah, kalau perjalanan ke Hongkong dan Macau beberapa waktu lalu karena target omzet bulanan tercapai, perjalanan ke Malaysia kali ini bonus dari PT Artaboga buat distributor dengan kriteria tertentu. So, walaupun gratis bukan berarti tanpa usaha seperti jatuh dari langit gitu. Ada perjuangan berdarah-darah yang harus saya lalui.


Well, balik ngomongin aktivitas saya di Malaka aja daripada ngomongin yang berdarah-darah. Hehehe.. Buat sebagian orang, Malaka itu membosankan! Hanya berisi bangunan tua dari jaman beberapa abad lampau. Tapi... buat saya yang emang suka sesuatu yang berbau vintage, Malaka itu eksotis banget! *lebaytingkatdewi Kalau pas jalan-jalan ke seputaran Kotagedhe yang banyak bangunan kunonya aja saya suka ngebayangin lagi jalan-jalan di negara-negara Eropa yang punya banyak bangunan kuno kayak Italia. Kebangetan nggak sih impiannya.


Eniho... jadi setelah puas menikmati pesona KL dari twin tower dan foto-foto disekitar lokasi, rombongan lalu melanjutkan perjalanan menuju Malaka. Dari KL ke Malaka butuh waktu kurang lebih 2 jam perjalanan. Sampai di Malaka udah lumayan malam, sekitar jam 20.00 waktu Malaysia. Bus berhenti di dekat Christ Church. Museum-museumnya udah pada tutup dong. Sebel banget, kan?


Untungnya di Jongker street malam itu ramai. Ya, setiap malam malam minggu dan malam senin Jongker street berubah menjadi pasar tiban. Pedagang kaki lima menggelar lapak disepanjang jalan ini. Sebelnya tour guide hanya memberi waktu 1 jam buat liat-liat. Hmm.. padahal kalau urusannya shopping mana cukup 1 jam! Nasib jalan-jalan gretongan tuh gini, nggak bisa bebas mau jalan kemana :(


Nama pun pasar tiban, semua pedagang tumplek bleg disini. Mulai dari pedagang makanan, pakaian, mainan, perkakas jadul, tukang obat deelel semua ada! Pasar tiban di Jongker street nggak jauh beda sama pasar tiban yang ada di tanah air. Harganya juga lumayan miring daripada beli di store dan bisa ditawar pula. Tapi jangan ngomongin kualitas ya dimaree. Ono rego pastine ono rupo lah.




[caption id="attachment_16254" align="aligncenter" width="348"]Pasar tiban Jongker street Pasar tiban Jongker street[/caption]

Pagi harinya, sebelum game dimulai peserta diajak River Cruise menyusuri sungai sambil melihat bangunan-bangunan kuno yang menjadi sejarah Malaka yang berada dipinggiran sungai. Ada kampung Morten yang dibangun oleh JF Morten. Konon kabarnya perkampungan tradisional Melayu ini masih eksis sampai sekarang. Selain itu, ada juga beberapa bangunan tempo doeloe seperti replika The Eye on Malaysia serta beberapa jembatan yang dibuat di masa lalu sebut saja diantaranya Tan Boon Seng Bridge, Chan Boon Cheng Bridge, Ghostbridge of Melaka, Old Market Bridge dan Jalan Hang Tuah Bridge. Mendekati Muara Jetty, ada replika kincir air dan benteng lengkap dengan meriam yang mengelilingi benteng. Sementara persis disebelah Muara Jetty, terdapat replika kapal Portugis bernama Flor De La Mar. Eniwe, saya bener-bener menikmati perjalanan selama 45 menit ini. Sungainya bersih, semua bangunan terawat.



River Cruise MalaccaThe games begin!


Bikin judul ''Puas dikerjain di Malaka" tapi dari tadi nggak ada ceritanya pegimana maksudnya. Sabaar... ceritanya baru dimulai nih. Awalnya saya pikir games ini cuman buat seru-seruan jadi nggak bakalan makan waktu. Eternyata.. gamenya makan waktu setengah harian Cyiin. Mana badan loyo, capeknya minta ampyun. Etapi hadiahnya lumayan, RM 7.000 buat 3 kelompok yang beruntung.


Gimana nggak capek wong game-nya tuh macem tugas pramuka. Awalnya peserta dibagi dalam beberapa kelompok. Satu kelompok berisi 8-10 peserta. Setiap kelompok mendapat uang saku total RM 500. Tiap kelompok disuruh cari titik-titik yang terdapat bendera berbentuk segitiga yang disediakan panitia. Nah di tiap titik tersebut peserta akan mendapat pertanyaan yang harus dijawab serta clue tempat selanjutnya yang harus didatangi. Dan malangnya, semua harus ditempuh dengan berjalan kaki! Jalan kakinya sih sebenernya nggak akan jadi masalah kalau jalan santai macem window shopping. Lha ini, udah jaraknya lumayan jauh, dibatesin pula waktunya. Pokoknya empot-empotan deh rasanya.


Artaboga games


Setelah river cruise kelar, saya dan rombongan tergopoh-gopoh mencari replika kincir angin yang ada di seberang Christ Church. Disana disuruh jawab pertanyaan mengenai sejarah Malaka plus dapat clue perjalanan selanjutnya ke Jongker street. Nah, dipojokkan Jongker street ada rumah makan. Setelah menjawab arti tulisan china di depan resto, peserta disuruh foto bareng di depan restonya.


Udah gitu perjalanan lanjut ke museum Baba Nyonya. Sampai di museum, 1 orang peserta disuruh menyebutkan pantun yang dibagikan panitia tanpa nyontek dong pastinya. Di museum ini peserta disuruh nulis sejarah museum dan 10 benda kuno yang ada didalam museum. Waktunya 10 menit. Sukses ngerjain semua soalnya, peserta lalu disuruh belanja baju ala Baba Nyonya yang harganya tak boleh lebih dari RM 250.


Udah, gitu aja? Belum... belum selesai tugasnya. Selesai urusan di Museum Baba Nyonya clue selanjutnya menuju replika kapal Portugis bernama Flor De La Mar. Disana peserta disuruh mengira-ira berapa tinggi dan lebar kapal. Perjalanan selanjutnya balik ke Christ Church buat jawab beberapa pertanyaan yang diakhiri foto dibawah tulisan Christ, Curch dan Melaka dengan pose yang sama. Asli susah banget motretnya. Saya ampek jumpalitan.


Kelar urusan di Christ Church masih ada 2 tempat lagi yang harus didatangi. Pertama ke gedung pertahanan menggunakan becak hias plus foto selfie sama penarik becaknya. Sampai dilokasi tugasnya menjawab pertanyaan ada berapa negara bagian di Malaysia lalu foto didepan gedung dengan pose tegap. Dan tugas terakhir adalah foto didepan resto Baba Nyonya. Horee.. akhirnya kelar juga.


Udah capeknya minta ampun, eh nggak menang pula! Sakitnya tuh disini *tunjukpinggang. Alhamdulillahnya pas Gala Dinner saya dapet door prize DVD player. Nggak kecewa banget lah. Masih ada yang dibawa pulang buat oleh-oleh keluarga.

You Might Also Like

40 komentar

  1. Asyik banget Mak Ika bisa jalan-jalan terus... itu kaya' Amazing Race jadinya ya... seruuu..

    BalasHapus
  2. asyik banget mbaaaaa... aku juga mau diajakin :D

    BalasHapus
  3. kapan ya aku bisa kesini...mau bangettt

    BalasHapus
  4. Seruuu banget mbak, walaupun harus pontang panting empot2an lari sana sini yang penting jalan2 dan dapet DVD hihii...mau juga dong ikutan :D

    BalasHapus
  5. Capek kayaknya mbak ya nggak bebas gitu tapi tetap rame-rame itu seru.

    BalasHapus
  6. klo wisata sambil gathering (klo dulu istilah di perusahaan saya team building) pasti ada games yang ngerjain gitu...tapi kan seru mak apalagi ini jalan2 ke kl ...*mupeng*

    BalasHapus
  7. asik bgt mbak bs jalan2 terus. Walopun hrs jalan dgn jarak tempuh yg jauh, krn rame2 pasti seneng bgt ya mbak :)

    BalasHapus
  8. "Sungainya bersih, semua bangunan terawat." Pasti indah banget menikmati suasana seperti itu, tulisan menarik mbak :)

    BalasHapus
  9. Asyik ya Mbak bisa jalan2 ke Malaka... secara di sana bangsa Melayu tentunya byk kesamaan dengan kita... Serasa berada di negeri sendiri ya Mbak karena dari segi bahasa kita tak kesulitan utk berkomunikasi yg bikin acara jalan2nya tambah asyik..

    BalasHapus
  10. Sukses mbak jalan2nya,, emang enak nih jalan-jalan dibayarin orang,, meskipun capek tapi terobati ya mbak ,,,, apalagi dapat DVD :D

    BalasHapus
  11. Sudah ku duga mak Ika dapet gretongan dari situ :D btw, bangunan tua itu sebenarnya memang eksotis meki berbau mistis ya mak

    BalasHapus
  12. hadiah jalan-jalan hasil dari kerja keras ya mbak.

    BalasHapus
  13. Selamat ya mbak. Pekerja keras memang sangat pantas mendapat reward. Orang Riau banyak yang berobat ke Melaka karena lebih murah drpd ke Jakarta. Peralatan medis lebih maju. Keluarga pasien juga difasilitasi jemputan & kos.

    BalasHapus
  14. haduuuh mba mau banget dong ke sini hehe mau jak aku kesana engga mba hihihi

    BalasHapus
  15. Hadiahnya 7000rm...itu 21 juta? apa 2,1 jt ya :O gede aja
    lumayan ya mba dapat dvd player
    alhamdulillah ^^

    BalasHapus
  16. ikakoentjoro11 Juni 2015 21.53

    21 juta Cha! Wajar, kan kalau mata ijo hehehe

    BalasHapus
  17. Wah seru eung jalan-jalan ke luar negeri terus. Mupeeeeeeng...

    BalasHapus
  18. pasti seru jalan jalan sama keluarga..!!

    BalasHapus
  19. ikakoentjoro12 Juni 2015 15.13

    Pengennya sih gitu, tapi rejekinya masih jalan2 sendiri tuh

    BalasHapus
  20. Selamat ya Jeng Ika, kerja keras yang menginspirasi kami pembaca. Eksotiknya Malaka begitu menggoda, semoga lain kali mengikuti jejak Jeng Ika. Salam

    BalasHapus
  21. hehehehe,, tapi asyik kaaan??
    selamat ya mbak, meskipun dikerjain dan gag menang, tapi kesannya itu melangit, jadi pengen jalan jalan ke sana... makasih telah berbagi pengalaman dan inspirasi, patut ditiru,,

    BalasHapus
  22. Asik nih Mbak bisa jalan-jalan ke negeri orang...
    Itu tega banget ya games-nya, pake kudu lari begitu dan...mana gak menang ya Mbak...
    Tapi pastinya game-nya seru banget.

    Salam,

    BalasHapus
  23. kalau ada rejeki pasti ada buat jalan jalan lagi ya.!!

    BalasHapus
  24. enak bgt bs jalan-jalan gratis, keluar negri lagi

    BalasHapus
  25. ashik bgt ni mba ika bsa jln2 ke luar negri gratis lg!bagi dong trik perjuangan yang smpe berdarah2 itu hheee
    salam kenal dan sukses selalu buat mba ika

    BalasHapus
  26. Malaka panas nya bikin kulitku gosong hahaha

    BalasHapus
  27. Kapan yah bisa kayak mbak iku. Hhh

    BalasHapus
  28. seru banget pengalamanya,maksih sudah share,jadi terinspirasi ingin pergi kesana.....

    BalasHapus
  29. mau atuh kak, traveling kesitu..
    nice post. :-)

    BalasHapus
  30. hadiah dari kerja keras ... sudah selayaknya dikasih jalan2
    ... seru banget ya .. seperti amazing race

    BalasHapus
  31. Pengen juga bisa ke sana, semoga nanti bisa ikuti jejak mbak ika yaa.. amiinn

    BalasHapus
  32. waaah keren. melaka salah satu kota yang ingin saya kunjungi mbak ika....


    salam
    /kayka

    BalasHapus
  33. wah jadi pengen kesana gan. hehe

    BalasHapus