Nasi Tak Selalu Beras

14.24.00

#Latepost. Tulisan ini harusnya di posting sebulan yang lalu, karena pameran berlangsung sejak tanggal 5 hingga 7 September 2014. Jadi ceritanya sepulang dari acara Halbi Joglo & Jateng Selatan, saya nggak langsung pulang ke rumah. Saya mampir dulu ke Sekolah Tinggi Penyuluhan Pertanian (STPP) yang ada di jalan Kusumanegara untuk melihat pameran pangan. Penasaran pengen tahu inovasi pangan apa yang dipamerkan.


Pameran yang diadakan oleh Badan Ketahanan Pangan dan Penyuluhan (BKPP) DIY dalam rangka hari pangan sedunia ke-34 ini juga dimeriahkan bazar dan berbagai lomba. Tema yang diusung ajib banget, yaitu "Refleksi Pembangunan Pangan Berbasis Sumber Daya Lokal Menghadapi Masyarakat Ekonomi Asean".


Sekarang apa-apa dikaitkan dengan si MEA. Beberapa waktu lalu, beberapa media massa dan blogger, termasuk saya diundang working dinner oleh Kemenlu juga pokok bahasannya sama, persiapan menghadapi MEA. Sayang sebetulnya, kenapa nggak disosialisasikan jauh-jauh hari. Padahal tahun 2015 yang tinggal beberapa bulan lagi MEA dimulai. Ironisnya MEA digagas oleh Indonesia :(


Pameran Pangan1Balik lagi ngomongin pameran, dari tema yang diusung, gaung yang ingin disampaikan pada masyarakat adalah diversifikikasi pangan. Intinya, nasi tak selalu berasal dari beras. Nah, lho kayaknya butuh perjuangan lebih untuk mengikis budaya makan nasi dari beras. Soalnya, orang Indonesia itu belum merasa kenyang kalau belum makan nasi dari beras walaupun sudah makan roti, singkong goreng dan jagung rebus. Termasuk saya :D


Nggak hanya dari beras, nasi bisa juga berasal dari singkong, ubi, jagung, sagu, pisang, gandum, sukun, juga ganyong. Gambar kanan atas merupakan alternatif pangan non beras seperti ubi, ganyong, gembili, garut, singkong dan lain sebagainya. Sementara gambar dibawahnya beberapa umbi yang diolahmenjadi tepung.


Hmm, saya jadi penasaran pengen coba makan nasi jagung campur urap nih. Kalau makan thiwul sudah biasa, nasi jagung sebenernya pernah hanya untuk camilan. Belum pernah coba makan nasi jagung layaknya makan nasi dari beras yang dicampur lauk dan sayuran.


Pameran PanganDari sekitar 50 stand dari beragam kelompok dan instansi yang ikut memeriahkan pameran, ada banyak produk yang ditawarkan. Sebut saja egg roll ubi ungu, bakpia isi umbi, mie dan tepung dari berbagai umbi, abon lele, dan masih banyak lagi yang lain. Lupa apa saja karena kelamaan postingnya :P


Saya tertarik mencoba beberapa produk. Bakpia dengan aneka rasa umbi ternyata enak juga rasanya. Saya juga sempat mencoba dawet ikan nila. Pengen tahu rasanya seperti apa?


Dawet ikan nila hampir sama dengan dawet lain yakni perpaduan cendol, santan dan gula merah yang dilarutkan. Bedanya, cendolnya terbuat dari campuran tepung dan daging ikan nila. Enak sih, cuman amisnya nggak ketulungan. Buat yang sensitif terhadap bau-bauan kayaknya nggak bakalan kolu (nggak bisa nelen). PR buat produsennya gimana menghilangkan bau amis cendol. Karena selain menyehatkan, dawet ikan nila tergolong unik.


Saya sebenernya penasaran sama geplak jagung. Sayang bayangan rasa legit yang menggigit membuat saya urung membeli. Banyak banget produk-produk inovasi pertanian yang dipamerkan. Pengen borong semua barang yang dipamerkan karena unik tapi sayangnya isi dompet yang sangat terbatas membuat saya harus membatasi diri.

You Might Also Like

46 komentar

  1. diversifikasi pangan yang ga melulu beras sudah sering saya dengar juga dan pernah tuh nyoba nasgor jagung di kafenya IPB enak sih tapi eh tapi harganya di atas nasi biasa, bentuk mentahnya juga ...jadi dengan pertimbangan isi dompet masih memilih nasi biasa hehehhe

    BalasHapus
  2. Nah, ini jadi PR juga karena untuk produk pangan harga tuh sensitif banget. Pemerintah memang harus konsen buat pengembangan produk non beras dengan harga yang terjangkau ^^

    BalasHapus
  3. dawet ikan nila? out of the box juga nih. eh emakers..nasi jagung ada di deket hyatt lho, sayang pemiliknya blm kontinyu bukanya, soalnya doi msh pp jogja-magelang
    ohya teknologi bikin beras ini rada advance, jadi sekilo berasnya lebih mahal dua kali lipat dari beras biasa

    BalasHapus
  4. Info menarik, kapan-kapan harus disambangi tuh outlet nasi jagungnya

    BalasHapus
  5. Bener mak, skrg sudah banyak nasi jagung instan yang dijual di pasaran, begitu juga tiwul, singkong dsb yang diolah menjadi bubuk yang siap jadi nasi bila dimasak, tapi harganya yang lebih mahal dari beras membuat orang enggan membelinya. Kalau saya bilang masyarakat Indonesia lebih memilih faktor ekonomisnya, sedikit merogoh kocek tapi mengenyangkan.

    BalasHapus
  6. wuii ... penasaran sama abon lele nih :)

    BalasHapus
  7. Dawet ikan nilanya sepertinya enak mak,,aku mau juga,,,

    BalasHapus
  8. sebetulnya untuk memenuhi kebutuhan karbohidrat memang gak harus dari beras, ya. Tapi, masyarakat kita khususnya yang di Indonesia bagian barat sudah terbiasa beras itu nasi. Semoga lama kelamaan kita pun terbiasa untuk mencoba yang lain. Biar gak terlalu ketergantungan sama beras juga :)

    BalasHapus
  9. Memang untuk memenuhi karbohidrat tidak harus dengan beras, tapi ya namanya orang indonesia meskipun sudah makan jagung, kentang tetap aja kalau belum makan nasi ya bilangnya belum makan :D

    BalasHapus
  10. nasi jagung campur urap lawuh'e gereh enak lo mbk,dirumahku masih banyak yg jualan hehehe...hah,dawet ikan nila??menarik juga ya hehehe

    BalasHapus
  11. Karbohidrat tak selalu nasi ya mak...

    BalasHapus
  12. Iya, tapi namanya lidah kok ya sulit diajak kompromi ^^

    BalasHapus
  13. Dawet ikan nila?? hiks, iwake ae ra doyan po meneh jadi dawet xixixiii.... tapi kreatif jugak ya mba.
    Wuuiihh, geplak jagung pengin tuuuhh, nyokot dikit aja biar gak linu giginya :)

    BalasHapus
  14. Memang menyenangkan Bu Ika ketika kita berkunjung ke suatu pameran, apapun itu. Bisa jadi ajang mencari inspirasi dan langsung dipraktekin di rumah sendiri, kadang kala.

    Kita emang budaya klo gak makan nasi (beras) yaaaa nggak makan meskipun habis 10 mangkok bakso, misalkan. Nyemil namanya kalo belum makan nasi (beras) >> repot juga klo harus nulis nasi dikasih embel2 beras.. heheh <<

    klo saya sekarang sudah mengurangi konsumsi nasi beras Bu Ika, ganti sumber karbo yang lain, biar hidup nggak monoton,, haalaaaaahhh :) :)

    BalasHapus
  15. mba... itu dawet ikan? aduh... belum kebayang mba rasanya.
    soal makan, memang kan orang indonesia terbiasa makan nasi dan setuju dengan beberapa komen di atas, rata-rata kita lebih memikirkan harga mba. kalau alternatif berasnya lebih mahal, akan tetap dipilih beras. contoh aja beras organik, lebih sehat tapi jarang dicari karena memang lebih mahal.
    dan menanggapi soal sosialiasi yang mendekati waktu pelaksanaan (MEA) kayaknya memang dah jadi kebiasaan pemerintahan (instansi) kita untuk seperti itu. di saat-saat mendekati waktunya baru ketar-ketir sosialisasi ini... sosialisasi itu.

    BalasHapus
  16. Huhu, saya sama kayak Mak Ika. Ga kenyang kalo gak makan nasi dari beras padi. Tapi kalo dimanipulasi gitu semoga berhasil. Ya... bakal lebih berhasil kalo harganya lebih murah. Haha

    BalasHapus
  17. Oh pameran pengolahan tanaman pertanian to ternyata, kirain tanaman. Lain kali kalau ada pameran tanaman & bibit colek ya mak.

    BalasHapus
  18. wah, kereen, pengen coba umbi-umbiannya. :)) colek dong kalo ada pameran makanan hehehe

    BalasHapus
  19. Kata orang doeloe, nasi jagung itu nasinya para tahanan di penjara ;)

    BalasHapus
  20. Oya? Baru tahu ada istilah ini.

    BalasHapus
  21. Padahal tahun 2015 sudah di depan mata ya mak... Jangan sampe beras impor, pangan yang harusnya lokal juga impor #demi diversifikasi pangan.. :v Sosialisasi program diversifikasi pangan ini harusnya sudah jauh-jauh hari ya mak. Soalnya sama yg kayak mak Ika yang belum bisa beralih dari nasi beras (termasuk saya!) :D Abis nggak kenyang...

    Gandum tidak termasuk pangan lokal kan mak? karena setahu saya tanah air kita nggak cocok nanam gandum, kecuali gandum lokal (kalau nggak salah namanya hotong, gandum Indonesia Timur)... Nice share mak. Makasih ya udah berbagi walau sebulan udah lewat. Saya juga sering latepost. Biasanya malah tentang hal yg udah setahun lewat... hihihi.
    *Penganut lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali ^^

    BalasHapus
  22. *ralat:
    Soalnya banyak yg sama kayak mak Ika, belum bisa beralih dari nasi beras (termasuk saya!) :D Abis nggak kenyang…

    BalasHapus
  23. Aku sekarang uda mulai membiasakan diri buat makan pengganti nasi, Mbak.. Kayak jagung atau gandum gitu.. Bikin kenyang kok.. :D

    BalasHapus
  24. hihihi... saya jg termasuk yg blum kenyang klo blum mkn nasi.. lontong, ubi, singkong, jagung, roti, pasta cmn buat cemilan :D

    BalasHapus
  25. Belum makan rasanya kalo blm makan nasi, padahal bagus tuh program diversifikasi pangan itu ya Mak. Minimal membiasakan anak2 dulu kali ya, mumpung masih kecil2 biar terbiasa makan selain nasi.

    BalasHapus
  26. miris bener ya Mba Ika, penggagas MEA malahan sebagian besar rakyatnya gak paham. Hiks.
    Diversifikasi pangan butuh satu generasi yang merevolusi Mba Ika. Gak bisa pelan-pelan kalok menurut saya.

    BalasHapus
  27. ternyata kita kaya pangan ya, LHO!? baru nyadar sekarang..?
    umbi-umbian itu makanan cemilan aja...

    BalasHapus
  28. Duh...semakin kesini orang2 pada semakin kreatif yah mbaaaa....
    kombinasi makanannya sungguh tidak biasa sekaliiii...

    dawet ikan nila, bakpia umbi...emang harus langsung beli gitu yah mba?
    Mbok ada yang bagi-bagi sample gitu lhoooo...
    *ini kenapa jadi ngatur?...hihihi...*

    BalasHapus
  29. wah kalau ada istilah orang indonesia belum kenyang kalau belum kena nasi,,itu sih aku banget dah!!!hiks..hiks...

    BalasHapus
  30. Waktu kecil, kami biasa makan papeda dan sagu. Jadi memang tak tergantung pada beras. Saat pindah ke Medan, barulah mulai jadi pengonsumsi berassssss terus hehehe..

    BalasHapus
  31. Sis, suka review makanan ya? Mau nda review Pie Susu? Email please ya kalau berminat ;)

    BalasHapus
  32. Kirim aja ke rumah. Ntar aku bantu review ^^

    BalasHapus
  33. Kreativitas penganekaragaman pendukung kedaulatan pangan. Pemberdayaan pangan lokal yang ciamik. Terima kasih Jeng Ika, berbagi inspirasi ini. Salam

    BalasHapus
  34. di lprovinsi di tempat saya berdomisili telah keluar surat edaran Gubernur bahwa hari selasa adalah hari tanpa nasi, khusus untuk jajaran pns se provinsi

    BalasHapus
  35. saya tidak kenyang kalau tidak beras mbak ika

    BalasHapus
  36. Nah, masalah kita sama. Kita harus belajar merubah mindset mbak.

    BalasHapus
  37. di Jawa Timur juga sudah ada bakpao telo, eskrim telo....tapi kalau belum makan yg namanya nasi beras kok yaa masih belum puas...hihihi

    BalasHapus
  38. Kalau di tempat saya Wonogiri, alternatif nasinya adalah Tiwul, nasi yang terbuat dari singkong :)

    BalasHapus
  39. cendol sih aku suka... cuma kalo bau amis... nnggg... mikir juga... padahal sepertinya lumayan gizinya ya dawet nila ini

    BalasHapus
  40. makin bervariasi ya makanan sekarang, masyarakat kita sudah menenalnya nasi itu beras padahal yang lainnya banyak yang enak juga

    BalasHapus
  41. Nasi memang tak selalu beras, tapi sayangnya yang dirasa bisa bikin kenyang yaa beras itu :mrgreen:

    BalasHapus
  42. mungkin udh masuk ke mindsetnya orang indonesia yak..
    kalau makan tanpa nasi itu hanya kudapan..hehe
    tpi tak ada salahnya nasi tak selalu beras..contoh make singkong ato jagung..
    bahan2 makanan itu juga bisa mengenyangkan.hehe

    BalasHapus
  43. wahhh,.. baru tau nih kalo ternyata ada juga pengganti beras,.... makasih infonya, ni sangat bermanfaat,.,...

    BalasHapus
  44. makasih gan aku udah tau sekarang.. emang gimana rasanya aku pengen coba,,, ?

    BalasHapus
  45. jadi enak kita tuh kalau makan jagung kita bisa jadi ngirit karena jagung juga obat bagi penyakit kencing manis gan,, makasih atas infonya boss

    BalasHapus