Kulineran Enak a la Kaki Lima di Malioboro

05.52.00

Saya termasuk jarang jalan-jalan ke Malioboro di malam hari. Pokoknya jarang banget ngalong kalau nggak terpaksa pakai bingits. Terhitung baru sekali kulineran di Malioboro suatu petang bareng Mak Indah Nuria dan Mak Lieshadie pas kopdar. Itu pun bukan di lesehan kaki limanya Malioboro, tapi di resto Legian yang eksotik. Lokasi resto ini persis di samping Malioboro Mall. Dan, kalau ada yang nanya tempat makan lesehan yang enak di Malioboro pada malam hari, saya angkat tangan deh. Bener-bener nggak punya referensinya.


Lain ceritanya kalau ditanya kulineran enak sepanjang Malioboro di siang hari, saya tahu banget... nget.. nget saking seringnya menyisir perko (emperan toko) Malioboro dari ujung utara ke ujung selatan. Pokoknya enak di lidah, nyaman juga di kantong :D Hmm, ada satu hal yang perlu diingat, karena kulineran kali ini a la kaki 5, jadi jangan bandingkan tempatnya se-nyaman kalau makan di resto atau cafe ya ;)


Nah, kalau kebetulan kepagian jalan-jalan ke Malioboro dan dipastikan belum sarapan, nggak ada salahnya nyoba Soto Ayam depan Inna Garuda Hotel yang ada di ujung utara Malioboro. Nggak cuma enak, soto disini harganya murah banget. Rp10.000 sudah sama es teh atau teh anget. Lokasi tepatnya di depan hotel Garuda sayap selatan, persis dibelakang halte Trans Jogja. Soto Ayam (lupa nggak lihat nama lapaknya) disini laris banget. Saking larisnya kadang harus nunggu tempat duduk. So, buat kamu yang pengen sarapan yang seger-seger, soto ayam ini recommended banget deh. Dijamin makpyar, langsung seger di badan.


Kenyang sarapan soto ayam, saatnya jalan-jalan menyusuri emperan Malioboro. Kalau ada barang yang pengen di beli di sepanjang emperan Malioboro, jangan lupa tawar barang hingga setengah harga yang ditawarkan oleh penjual. Lebih baik lagi nawar pakai bahasa Jawa kalau bisa. Biar penjualnya nggak mainin harga terlalu tinggi.


LumpiakuJalan-jalan bikin perut mulai keroncongan lagi? Saatnya nyobain Lumpia Samijaya. Sebenernya lapak lumpia ini nggak ada namanya. Nama Samijaya itu diambil dari toko yang ada dibelakang lapak lumpia, toko Sami Jaya. Ada juga yang menyebutnya lumpia Mutiara karena lapaknya juga berada di dekat hotel Mutiara. Tapi lebih familier dinamai lumpai Samijaya sih dibandingkan lumpia Mutiara.


Lapak lumpia buka mulai pukul 11.00 hingga pukul 17.00 WIB. Konon katanya, lapak ini telah ada sejak tahun 1970an. Pantesan lapaknya selalu ramai. Pasti sudah punya banyak pelanggan dong. Nah, lumpia terbagi dalam 3 varian yang bisa dipilih. Lumpia biasa yang berisi tauge dan irisan wortel, lumpia ayam merupakan kompinasi lumpia biasa yang diberi isian ayam. Sementara lumpia spesial berisi tauge plus irisan wortel yang diberi daging ayan cincang serta telur puyuh. Lumpia biasa dibanderol 2ribu rupiah, lumpia ayam 3ribu rupiah, sementara lumpia spesial dibanderol Rp3.500.


Walaupun lapaknya sederhana, jangan tanya kualitasnya. Lumpia pesanan pembeli diracik dan diolah saat dipesan di depan pembelinya langsung. Jadi kebayang dong gimana fresh-nya si lumpia. Lumpia disajikan dengan acar serta saus yang terbuat dari bawang putih yang dihaluskan. Paduan renyahnya lumpa dan saus serta acarnya nendang banget. Krenyes pas digigit, maknyus pas kena lidah. Saya selalu beli 3 varian yang ditawarkan, sebab satu nggak cukup! :P




[caption id="attachment_14470" align="aligncenter" width="540"]Klik gambar untuk mengetahui sumber Klik gambar untuk mengetahui sumber[/caption]

Puas nyobain lumpia Samijaya, saat jalan ke selatan menuju Pasar Beringharjo, persis di depan toko Makmur Jaya mampir sejenak untuk menikmati es cendol Si Geboy. Es cendol yang satu ini punya tagline yang membuat penasaran,“Nikmatnya Nyampe Ubun-Ubun”. Hmm, apa benar nikmatnya sampai ke ubun-ubun?


Jujur, saya suka cendolnya yang kenyal-kenyal. Kata mbak penjualnya, cendolnya Si Geboy terbuat dari tepung aren dengan pewarna alami, yakni daun suji. Perpaduan gula merah dan santan sebagai kuahnya endes bambang cocok banget diminum pas tengah hari yang panas menyengat. Bener banget kalau nikmatnya sampai ke ubun-ubun.


Selain di depan toko Makmur Jaya, Si Geboy bisa juga dinikmati di 6 tempat lain, yakni di Food Court Lantai 1 Toko Progo, depan Toko Ramai, Malioboro, depan Toko Roti Merdeka, jl Kaliurang km 5,6, warung Mat Geboy Jl Kaliurang km 9,3 ke Barat arah Perum Merapi View, warung Nasi Timbel Baraya Sunda, depan Warung Mat Geboy, sebelah Perum Merapi Regency dan di depan Bank Permata, Kentungan, Jl Kaliurang.


PecelKe jogja kalau nggak mampir beli oleh-oleh batik rasanya nggak afdol banget kan. Nah, kalau pengen bawa oleh-oleh batik dengan harga miring belinya di pasar Beringharjo. Dari batik kualitas nomor satu sampai batik yang kualitasnya nomor sekian ada.


Di pasar ini kemampuan menawar sangat diperlukan. Beberapa kios ada yang tidak bisa ditawar karena memang untuk kulakkan atau sudah harga grosir. Tapi banyak juga kios yang menawarkan harga terlalu tinggi. Terutama kios yang berada di jalan utama pasar.


Selesai muter-muter Beringharjo, saatnya makan siang. Nggak susah kalau mau cari makan di seputaran Beringharjo. Sebab, di depan pasar Beringharjo berjajar pecel "senggol". Sebenernya nggak ada yang istimewa dari pecel senggol ini. Sama dengan pecel lain, pecel berisi sayuran yang direbus seperti kacang panjang, kubis, bayam, kecambah dan beberapa jenis sayuran lainnya yang disiram bumbu kacang yang agak kental dengan tumbukan kacang yang kasar. Cita rasa manis bumbu pecel senggol lebih terasa dibanding bumbu pecel daerah lain. Selain bacem tempe dan tahu, pecel senggol juga bisa dinikmati dengan tambahan sate telur puyuh, sate usus atau sate ati ampela.


Nah, kalau kapan-kapan main ke Jogja, jangan lupa cobain kulineran enak a la kaki 5 di Malioboro ya. Meski sederhana, dijamin sensasinya luar biasa :D

You Might Also Like

43 komentar

  1. Kadang takut mau beli makan di perko Malioboro, takut dipukul harga :D

    BalasHapus
  2. Kalo bahas malioboro , inget jaman masih kecil dlu . hehehehehe
    Pokoknya gudeng yang di pinggir jalan depan gerbang itu yang mantep

    Sekitar puluhan tahun yg lalu itu

    BalasHapus
  3. Waaah lumpiaaaa...
    Aku klo ke jogja cm pas lebaran, jd gak puas kulinerannya.. Huhuhu.. Kmrn smpet ke jogja brg temen2, tapi temen2 rempong yang risihan makan di kaki 5, huhu..

    BalasHapus
  4. kalau ke malioboro, parkirnya ampun-ampun. Pengen nyobain kulineran di sana tapi pas kesana dua minggu lalu gak bisa berlama-lama. HIks

    BalasHapus
  5. Walaupun sederhana banyak juga yang higienis kok.

    BalasHapus
  6. Sekarang aturannya pedagang kaki lima harus mencantumkan harga jualnya kok mbak. So, nggak ada lagi cerita bakso 50.000 :)

    BalasHapus
  7. Duh, itu di daerah mana ya. Jadi pengen cari nih :)

    BalasHapus
  8. Ngilerr lumpianya mak... yummy

    BalasHapus
  9. nyam nyam enak banget,,si geboy nya bikin ngiler,,pengen coba,,untung disebelah ada warung cendol jadi bisa menumpahkan hasrat disana,,,

    BalasHapus
  10. Besok kalau ke Jogja jangan lupa dicoba ya Mak ^^

    BalasHapus
  11. Ini cendolnya enyak bingit lho. Kenyil-kenyil gitu.

    BalasHapus
  12. Mupeenggg maakkk,.. kapan yo bisa kesana. kalo temenku sering beli batik di pasar klewer mak, katanya lebih murah dari bringharjo

    BalasHapus
  13. Iya, klewer memang lebih murah tapi kualitasnya lebih bagus Beringharjo

    BalasHapus
  14. Aduh mba Ika... lafar... selafar-lafarnya saya baca ini.
    itu Lumpianya menggoda banget dan harganya... wew... terus cendol... aduh mauuu.

    BalasHapus
  15. Nikmatnya tetep sama, Mbak.. Heheh.. :D

    BalasHapus
  16. Kangen jogja.... kota yg bikin merindu. Disepanjang malioboro kayaknya makan apapun nikmat apalagi ditemani pengamen yg nyanyiin jogja nya kla project.

    BalasHapus
  17. Asik kayaknya.... food court gitu temanyaaa..... eh food court atau street food ya Mbak? Jajanan ringan kadang selalu mencemaskan kalau ingat investigasi di Trans.

    BalasHapus
  18. Kapan ke Jogja lagi harus dicoba jajanannya ini,
    cerita Malioboro, ingatnya di tipu tukang becak mulu :(

    BalasHapus
  19. Lumpianya, tampak menggiurkan.

    Waktu belanja di Malioboro pas acara BN tahun lalu itu, aku juga nawarnya sampe setengah harga.
    Pedagangnya juga ngga marah di tawar segitu, udah biasa kali ya. Akhirnya sih ada yg dapet setengah harga juga.

    BalasHapus
  20. pecenya enakkk,nagih mpe sekarang hahaha....kl cendol sama lumpianya belum pernah nyoba ^^

    BalasHapus
  21. Kemarin saya bis belanja di malioboro... ngga tw ada kuliner enak nya disana..
    jdi nyesel ngga makan" dlu disana hehe
    salam kenal dr blogger ciamis :D

    BalasHapus
  22. eh benarkah itu harga harus dicantumkan?
    Kapan-kapan saya akan berkunjung lagi ke sana

    BalasHapus
  23. Ya Allah si geboy masih ada ya mbak? Salah satu kesukaanku pas kuliah dulu..pas panas2 lgs deh caei si geboy.. nyeess ;)

    BalasHapus
  24. Masih ada mbak, kapan-kapan kalau ke Jogja mampir di si geboy yuk ^^

    BalasHapus
  25. Sepengetahuanku iya, harus mencantumkan harga. Yah, sejak Jogja serius mengelola pariwisatanya

    BalasHapus
  26. JAdi kangen pulkam ke Magelang.Jadi kangen Malioboro....Pengin ngajak jalan anak-anak kesana belum kesampaian.

    BalasHapus
  27. kapan-kapan kalau saya ke Malioboro lagi kayaknya harus ajak yang tau. Soalnya saya takut harganya ditembak, Mak

    BalasHapus
  28. Yah mak Ika, sy kemaren ke Malioboro gak punya ide mau kulineran dimana, telat deh. kemaren tuh cuma jalan2 sepanjang malioboro aja sama mampir ke mirota batik, temen ku yg dulu kuliah disana ndak ngerti kuliner2an disana hadeeeuh

    BalasHapus
  29. Wakaka... temennya nggak gaol ya mbak

    BalasHapus
  30. Kemecer dengan pecel dengan aneka uba rampe di depan Pasar Beringharjo nih Jeng Ika. Salam

    BalasHapus
  31. Siang-siang makan pecel enak ya mbak Prih. nggak kerasa nyaut banyak uborampe ^^

    BalasHapus
  32. pecel di depan pintu masuk beringharjo itu enak enak yaa...
    suka lihatnya ibu ibu berjualan aneka makanan dan batik
    bener bener penggerak ekonomi indonesia yang sesungguhnya

    BalasHapus
  33. Weh, pulang dari tby sempat jalan-jalan ke malioboro tp nggak sempet makan-makan dan sore soalnya..

    BalasHapus
  34. Kapan-kapan kalau ke Jogja lagi tak jak mbak ^^

    BalasHapus
  35. Walaah sampai es cendol si geboy ya mbak, deket rumahku itu sis. :)

    BalasHapus
  36. yes! selalu njujung ke malioboro kalau lagi mampir jogja! Makanan enak murmer tinggal dipilih disekitaran sini hehee

    BalasHapus
  37. Pengen Coba. Kalau aku ke jogja aku akan mampir kesana dah, biar tahu gimana rasanya Kulineran Enak a la Kaki Lima di Malioboro....


    roaming

    BalasHapus
  38. Wha, manteb pol ini bu. Tak coba encip2 klo maen2 ke malioboro lagi. :)

    BalasHapus
  39. Waahh kalo kejogja itu paling mantep kalo ngrasain kuliner angkringanya,, pokoknya mak nyus.

    BalasHapus
  40. Wah mantap.. enak dan murah pilihan kita2..

    BalasHapus
  41. Takut makan d pkl sepanjang jln marioboro makan nasi bebek aja 2 porsi 100rb sm es teh. D tanya kok mahal bu. Bebeknya aja 35 lalapan 5 nasi 5 es teh 5. Buseeet waktu itu mkn d dekat gedung DPR yg ada parkiran spd bynk d trotoar.dekat mall.

    BalasHapus
  42. Kl ada refrensi ky gini siap mlm pergatian thn d jigja.

    BalasHapus