Idul Adha di Kampung

21.55.00

Desa mawa cara negara mawa tata, ungkapan jawa yang berarti, desa mempunyai adat sendiri sementara negara memiliki tatanan, aturan, atau hukum tertentu. Ya, tiap-tiap daerah tentu memiliki aturan, adat istiadat dan kebiasaan masing-masing. Termasuk pelaksanaan shalat IED baik Idul Fitri maupun Idul Adha.


Kalau kebetulan nggak mudik ke kampung suami, setiap lebaran Idul Fitri saya hampir dipastikan shalat Ied di Jogja. Maksain banget biar bisa shalat Ied di alun-alun depan keraton. Waktu kecil, saya selalu shalat IED disana karena orang tua kebetulan tinggal di daerah Ngasem. Nggak jauh dari keraton. Ceritanya bernostalgia dengan masa lalu. Untuk yang satu ini saya memang susah untuk move on :D


IA2


Nah, beda dengan shalat Idul Fitri, saya dan keluarga biasanya melaksanakan shalat Idul Adha di mushala belakang gudang. Selain biar bisa membaur dengan masyarakat sekitar, alasan lain karena saya berkurban di mushala ini.


Sebagian besar warga di tempat saya tinggal merupakan warga Nahdiyyin. Rata-rata mereka melaksanakan shalat IED di mushala terdekat. Berbeda dengan di Jogja yang sebagian besar merupakan warga Muhammadiyah, shalat IED biasanya dilaksanakan di tanah lapang.


Idul adhaku


Karena jarak mushala tidak terlalu jauh, saya dan keluarga berjalan kaki sambil membawa kambing yang akan kami kurbankan. Sampai di mushala ternyata mushala sudah penuh. Saya dan sepuluh orang warga lain kebagian tempat shalat di pelataran.


Walaupun ada yang shalat di pelataran, hari raya Idul Adha tidak seramai Idul Fitri. Banyak warga yang sedang merantau yang tidak mudik. Rata-rata mereka hanya menitipkan uang untuk membeli hewan kurban untuk disembelih di kampung pada sanak saudara yang tinggal di kampung. Alhamdulillah, Idul Adha kali ada 7 ekor kambing yang akan dipotong dan dibagikan pada warga.


Selain tempat pelaksanaan shalat Ied yang berbeda, ada lagi yang membedakan antara shalat Ied di Jogja dan di Purworejo. Jika di Jogja usai shalat Ied warga kembali ke rumah masing-masing, kebiasaan di daerah tempat tinggal saya, selesai shalat Idul Adha warga bersalam salaman satu sama lain. Usai bersalam-salaman mereka tidak langsung pulang, melainkan duduk dalam sebuah lingkaran. Tiap kelompok tak lebih dari 5 orang.


Nah, tak berapa lama, muncul anak-anak muda membawa minuman yang berlanjut dengan membawa tampah, tempat untuk membersihkan beras yang terbuat dari bambu yang berbentuk lingkaran. Tampah berisi kupat, mie, sambel goreng tempe, bothok dan olahan daging yang akan disantap bersama.


Uniknya, kami makan bersama tidak menggunakan piring dan sendok, melainkan menggunakan daun pisang. Pengen tahu gimana rasanya makan bersama menggunakan daun pisang? Enyak bingits :D


You Might Also Like

21 komentar

  1. jadi pengen merasakan suasana Idul Adha di Purworejo Mbakyuuu. Syahdu gitu kayaknya. Hihihi..

    BalasHapus
  2. nah suasana kaya gitu yang ngangenin
    dah beberapa taun lebaran di hutan terus
    boro-boro dapet suasana dengar orang takbir aja engga

    BalasHapus
  3. Wah sensasi yang luar biasa sekali, kemarin saya juga pernah lihat di tv kalau di jawa juga ada yang membawa rantang masing-masing ke mesjid untuk makan bersama setelah sholat ied. kebersamaan itu nya lo yang mantab.

    BalasHapus
  4. mushollanya masih kuno banget ya....eh itu ada ketupat,,,mau donk,,,

    BalasHapus
  5. walaupun musholanya sederhana, tapi tetap khidmat ya...

    BalasHapus
  6. Yihaaaaa....ini adalah tradisi Purworejo yg sampae sekarang belum ilang... :)

    BalasHapus
  7. Dilampung ku juga sama mak, Tulungagung, klo selesai salaman dulu terus makan bareng, makanannya bawa masing2 satu keluarga satu ember/ baskom itu lo, trus makannya ditukar, entah kita dapat punya siapa, satu baskom untuk 4-5 orang kroyokan :D

    BalasHapus
  8. waa tradisi yg unik & seru... suasanya pasti hangat yah ;)

    BalasHapus
  9. Kebersamaannya itu yang bikin bahagia ya, Mbak.. Kalok makan-makan sih, ya uda pasti lah :P

    BalasHapus
  10. Duh...sepertinya asyik sekali yah mba..
    Sesudah sholat Idul Adha kemudian makan bareng menggunakan tampah...
    Rasa kebersamaannya pasi terasa sekalii :)

    BalasHapus
  11. Dikomplek perumahan ortu juga nggak pulang selesai sholat Ied, semua ngumpul. Tapi sholatnya ke tempat favorit sendiri2 sih. :)

    BalasHapus
  12. nicepost, idul adha taun ini saya hanya bisa menikmati sendiri dirumah, rame sih tapi ga ada kebersamaan,
    salam kenal mbak, mapir diblogku juga yaa :)

    BalasHapus
  13. wahhh saya juga orang purworejo loo,, salam kenall...

    BalasHapus
  14. idul adha nya pasti terasa banget ya mbak...apalagi ada makan2 kayaj gt...
    di tempat saya ada juga sih makan2 tp buat panitia kurban aja hehe

    BalasHapus
  15. Wahhh ternyata tiap kota berbeda tradisi teman aku yang di temanggung juga sama persih kaya tradisi di purworejo. Kalau di yogya memang langsung pulang dan datang lagi pas acara kurbannya...

    BalasHapus
  16. kebersamaan yang ngangeni ya Jeng Ika. Botoknya ngawe-awe..

    BalasHapus
  17. Iya, mbakyu. Kebersamaannya itu lho yang ngangeni, juga makanan yang disajikan :)

    BalasHapus
  18. Beda tempat emang beda tradisinya ya mbak ^^

    BalasHapus
  19. Saya jadi ingat sama kampung halaman saya di Aceh. Sayangnya untuk tahun ini baik Idul Fitri dan Idul Adha, kami sekeluarga belum sempat mudik ...
    Nice share mbak

    BalasHapus
  20. Tempat saya juga ada makan bersamanya waktu idul adha,, tetapi siang hari di masjid bu makannya,,i'm from south sumatra

    BalasHapus