Berdamai Dengan Gilesan Kayu

14.45.00

Sejak tragedi matinya mesin cuci saya setahun lalu, sejak saat itu saya kembali menggunakan mesin cusi manual alias gilesan cucian yang terbuat dari kayu. Lumayan ngirit biaya listrik. Dari yang biasanya harus bayar listrik sebesar 165ribuan jadi cuma 115ribuan eh sekarang malah hanya membayar 96ribuan. Untuk ukuran bangunan seluas 600an meter bisa dibilang lumayan irit lah ya: D


Nggak kuat mesti nggiles setiap hari, sebulan kemudian saya mulai merengek-rengek meminta suami untuk membelikan mesin cuci baru karena setelah silih berganti tukang servis mesin cuci yang berbeda datang dan pergi, itu mesin nggak juga bisa difungsikan dengan baik dan benar. Mungkin si mesin cuci minta pensiun dini >_<


Baru menimbang-nimbang mesin cuci merk apa yang akan dipilih yang sesuai dengan kondisi kantong dan kebutuhan, tetangga jauh menawarkan anaknya yang baru lulus SMP untuk bekerja menjadi ART. Nah, sejak saat itulah saya tak lagi menggunakan mesin cuci listrik.


Berhubung urusan cuci mencuci baju dilakukan dengan mesin manual, saya tak berani memilih sembarang sabun cuci. Saya memilih sabun cuci yang nggak hanya mengeluarkan banyak busa, juga mampu mengangkat kotoran yang menempel pada baju. Maklum anak-anak saya masih kecil-kecil. Baju yang mereka kenakan sering kali penuh lumpur dan kotoran karena bermain tanah di sawah atau pekarangan samping rumah.


Tak mau merepotkan ART saya, saya pun memilih menggunakan sabun cuci cair ketimbang bubuk. Dari pengalaman, mengunakan detergen cair lebih cepat bersih daripada yang bubuk. Mungkin karena sifatnya cair, jadi lebih mudah larut dalam air hingga mampu masuk ke dalam serat kain ketimbang detergen bubuk. Kotoran jadi lebih mudah terangkat dari pakaian. Kalau ada kotoran yang membandel, biasanya saya olesi pakai sabun cair lalu disikat sebentar juga sudah hilang. Selain itu, cucian juga tidak berbau walau direndam semalaman. Beda dengan detergen bubuk yang bau tidak enak jika kelamaan ngerendemnya.


Nah, Alhamdulillahnya beberapa hari yang lalu saya dapat paketan dari Rinso. Pihak Rinso meminta saya mencoba detergen cair varian baru mereka. Namanya Rinso Molto Ultra Aroma Essence Energizing. Jadi perpaduan antara Rinso dan Molto.


Namanya geratisan pastinya seneng dong ya. Lumayan mengurangi pengeluaran sabun cuci untuk satu bulan :D Baithewe, saya belum sempat mengecek apakah Rinso cair varian baru ini sudah beredar di warung dan mart sekitar rumah. Jadi saya juga belum tahu ni Rinso harganya berapa.


Rinso


Sehari setelah paketan datang saya lalu mencoba sendiri menggunakan Rinso cair varian baru ini. Kebetulan waktu itu sudah memasuki hari ke-3 ART nggak masuk karena saudaranya sedang ada hajatan. Ijinnya sih 4 hari. Daripada nunggu ART masuk pakaian keburu bau, jadi mending balik nginem untuk sementara waktu :D


Seperti biasa, cucian saya rendam dahulu semalaman dengan memisah pakaian yang luntur. Di kemasan tertulis "2x lebih efektif dengan kesegaran sensasional baru". Apakah benar sesuai dengan apa yang tertera di dalam kemasannya? Baiklah, mari kita saya buktikan!


Dari kemasan tertulis bahwa Rinso Molto Ultra Aroma Essence Energizing ini memiliki memiliki 5 keunggulan.


Keunggulan pertama, cairan masuk hingga ke serat kain. Buktinya, air bekas rendaman pakaian berwarna lebih pekat daripada Rinso cair biasa, tanda kotoran lebih banyak luruh. Check list, OK.


Keunggulan kedua, membersihkan dengan cepat. Buktinya, benar. Karena kotoran banyak yang luruh saat di rendam, saya tak perlu waktu lama untuk mengucek. Hanya beberapa pakaian yang harus saya oles dengan sabun lalu saya sikat. Hasilnya? Bersih. Beberapa kotoran yang terlanjur menempel lama juga lumayan berkurang warna nodanya setelah saya olesi dengan Rinso varian baru ini lalu saya sikat. Check list, OK.


Keunggulan ketiga, menjaga warna pakaian tetap cemerlang. Karena nggak perlu waktu lama untuk mengucek dan menyikat, bisa dibilang pakaian lebih awet. Rinso varian baru ini juga cepat mengangkat kotoran hingga noda bisa dienyahkan dari pakaian, wajar jika pakaian terlihat tetap cemerlang. Check list, OK.


Keunggulan keempat, lembut di tangan. Buktinya? Tangan saya sedikit lecet. Hehehe... ini sih karena kebanyakkan cucian. Kebetulan saat saya mencoba ART saya 3 hari ijin nggak masuk. Jadi yang saya cuci tumpukan cucian selama 3 hari. Kalau dibandingkan dengan detergen lain, tingkat keparahan lecetan di tangan berkurang jauh. Tangan saya juga tidak mbrudul. Check list, OK.


Keunggulan kelima, meninggalkan wangi sensasional tahan lama pada pakaian. Buktinya? Saya suka wanginya. Segar paduan bunga dan buah. Setelah semalaman di rendam, wangi sabun tetap sama, tidak bau apek. Selesai cuci bilas dan jemur wanginya masih samar-samar tercium. Sayangnya, saat cucian diangkat dari jemuran setelah kering, wanginya kabur alias tak berbekas. Karena Rinso ini duet bareng Molto, awalnya ekspektasi saya wanginya akan nempel lebih lama seperti saat menambahkan Molto pada cucian setelah selesai dibilas. Ternyata enggak sama. Wanginya lebih cepet kaburnya. Dan, terpaksa saya pun memberi penilaian, KURANG.


Lalu, sebagai konsumen yang dimintai feedback produk baru Rinso, apa komentar saya?


Kalau harganya terpaut jauh dengan Rinso cair biasa yang berwarna hijau (Rinso cair varian lama), saya lebih memilih menggunakan Rinso cair yang lama. Soalnya hasil cucian Rinso varian lama sebelas dua belas dibanding Rinso yang baru ini. Nggak beda-beda jauhlah. Beda keputusannya kalau wangi Rinso Molto Ultra Aroma Essence Energizing ini bisa nempel lebih lama di baju. Walau harganya lebih mahal, saya tentu lebih milih pakai Rinso varian baru ini.

You Might Also Like

33 komentar

  1. Terselesaikan semua masalah cuci mencuci,
    walau dengan manual dan sabun yang tepat ya.

    BalasHapus
  2. Wih mantabh mba Ika. Saya dah lama ga nyuci manual. Dulu seneng banget bantuin ibuk bilas-bilas baju. Bilasan sampe 2 kali biar ga tersisa sabunnya. Daripada beli sabun dan pewangi keknya mending pake sabun plus pewangi gini ya mba.

    BalasHapus
  3. apa???bangunan 600an meter...luas banget ya rumahnya,,,,btw tuh detergent aku banget,,,wanginyaaaaa,,,masyaallah,,suami sampe betah deh mak ama harumnya baju2 kami,,,

    BalasHapus
  4. Aku dah lama bgt ga nyuci manual mba, wkt itu pernah manual krn mesin cuci nya rusak. Dan bnr deh pas nyuci manual, aku lbh suka detergen cair krn lbh bersih *mnurut ku sih* hihihi

    BalasHapus
  5. cara cerdas untuk berhemat listrik dan tetap wangi sepanjang hari, Mbak :)

    BalasHapus
  6. banyak yg posting rinso cair nih... semacam lomba atau apa mak? *kepo* :D
    saya sudah lama pake mesin cuci manual mak, alias ngucek pake tangan hehehe

    BalasHapus
  7. Sama seperti saya mbak, blogger yang nulis tentang Rinso ini diberi sampelnya trus suruh kasih feedback. Jadi bukan lomba :)

    BalasHapus
  8. Tosh kalau gitu mbak. Pilih sabun cair untuk nyuci manual

    BalasHapus
  9. Rumahnya cuma sak uprit mbak. Yang lain buat gudang.

    BalasHapus
  10. Iya, jadi inget mas Dani dulu pernah posting kalau masuk angin gara-gara bantu nyuci istri. Postingan lama banget. Awal2 kenal blogmu mas

    BalasHapus
  11. uhuuyyy..opo kuwi mbrudhul, Mba Ika? ;)
    yuuukk kucek lagi yuuukk.. wanginya pas di jemuran masih lumayan nih mba

    BalasHapus
  12. Nah itu dia masalahnya mbak Uniek. Aku belum menemukan kosakata yang tepat untuk menggantikan kata mbudul :D

    BalasHapus
  13. nyuci manual? swear saya bakalan enggan pakai banget. tangan sudah tak normal sambungan jarinya. alamat keju... eh berasa sakit di dalam tulang deh... malah bisa jadi timbul biru2 di dalam tangan. maklum... tangan artis flanel.... eh?
    hehehe...

    BalasHapus
  14. Izin nyimak artikelnya mas?? Salam kenal, semoga sukses AMIIIN...

    BalasHapus
  15. sekarang mencari gilesan kayu disini agak susah mbak adanya yan dari plastik

    BalasHapus
  16. Nyuci manual...olah raga ya mak< jadi inget neneku paling demen sama papan penggilesan, meski ada mesin cuci ga mau pake. katanya lebih puas dan bersih menggunakan manual :)

    AKu sih kalo nyuci suka manual juga, apalagi pakaian dalem or naju2 khusus yang perlu sedikit kucekkan,
    Kalo pake mesin kan suka cepet rusak bajunya :(

    Hayu atuh mak .
    kita balapan nyuci manual :v

    BalasHapus
  17. Saking wanginya dulu temen ga ngeh itu rinso cair, dipakailah untuk shampoan :D

    BalasHapus
  18. dirimu nggak sendiri mbk,aku juga ngiles sekarang hahaha...

    BalasHapus
  19. Apa mungkin baju yang dicuci terlalu banyak, Mbak? Jadi, wanginya mudah kabur.
    Soale, cucian saya sampai disetrika masih haruuuum. Hihihi

    BalasHapus
  20. Kalau di sini ...
    penggilesan masih di pakai ...
    walaupun bahannya sudah berganti menjadi penggilesan plastik ...

    kalo ndak di "giles" ndak marem ... hhaha

    salam saya Mbak Ika
    (1/11 : 14)

    BalasHapus
  21. Aku pengen nyoba nyuci pakek papan gilesan, Mbak. Belom pernah soalnya. Wkwkwk.. :D

    BalasHapus
  22. review nya fair enough mba... ada sisi plus minusnya.
    selama ini aku pake rinso cair yang lama dan merasa puas dg hasil cuciannya

    BalasHapus
  23. jadinya udah beli mesin cuci belum mak..
    iya bener wanginya kurang tahan lama hehehe

    BalasHapus
  24. Aku terpesona sama luas bangunan rumahmu Mbak... hihihi. Rumah di Jakarta kecil kecil >,< Rumahku aja sih...

    BalasHapus
  25. Di kampung biasa banget rumah gedhe Un :)

    BalasHapus
  26. Koka saya nda dapet kiriman rinsonya, Mbak? Apa harus rusak dulu mesin cucinya? Kan saya belum punya mesin cuci. Hihihi.....

    BalasHapus
  27. Belum dapet kiriman rinso ya. berarti Anda belum beruntung :)

    BalasHapus
  28. lebih wangi ya mbak..
    ga kebayang nyuci pake cara manual
    di sana ada berapa orang?
    disini keluarga besar..anak 4, 1 keponakan, 1 menantu, 1 cucu

    BalasHapus
  29. Kebayang menggunungnya cucian tiga hari Jeng Ika. Ingat review Jeng Ika nanti saat belanja sabun cuci.
    Salam

    BalasHapus
  30. Saya juga suka beli Rinso Cair, lumayan membantu.... :)

    BalasHapus
  31. yups mba mending varian lama aja saya juga ga pernah ganti..hehe

    BalasHapus