Seblak Makaroni

14.10.00

Alhamdulillah, hari ahad kemarin akhirnya bisa nguprek dapur lagi. Lha, emang hari lain nggak pernah nyentuh dapur? Bukan nggak pernah nyentuh dapur. Tiap hari saya tetep nyiapain makanan buat keluarga tercinta kok. Saya kan ibu yang baik hati dan tidak sombong. Mana suka menabung pula. Hahaha... Maksudnya, saya mengkhususkan hari ahad untuk bereksperimen di dapur. Mencoba resep baru lalu di foto untuk mengisi tulisan kuliner di blog.


Beberapa kali ahad di bulan lalu hingga awal bulan ini harus dihabiskan di Jogja karena ada beberapa acara. Entah nemenin si sulung karena nggak pulang ke Purworejo lah, bulik hajatan dan acara halbi KEB di Bumbu Desa hari ahad lalu.


Sebenernya kalau untuk urusan nyoba resep baru sih nggak begitu ribet. Yang ribet itu pas giliran foto-foto makanannya. Yah, namanya juga photographer amatiran, ribet nyiapin konsepnya, milih propertinya, trus cari waktu yang tepat untuk dapetin light yang pas. Maklum foto-fotonya masih mengandalkan cahaya matahari. Jadi, harus pinter-pinter pilih waktu yang pas.


Hmm, tapi untuk foto kali ini saya nggak terlalu rempong mikirin prenthil-prenthilannya. Edit fotonya juga cuma bentar doang. Bener-bener lagi males. Jadi cuma ambil papan yang biasa dipakai untuk foto, lalu ambil kain yang paling gampang dicari lemari trus cekrek.


Balik lagi ke cerita ahad ceria kemarin, pokoknya ahad kemarin saya bener-bener free :D Bisa ngelurusin punggung. Eh, enggak bener-bener free *dasar emak labil* soalnya pagi-pagi harus cek laporan keuangan yang beberapa waktu tak tersentuh.


Selesai urusan kerjaan yang cukup memakan waktu dan tenaga, saya leyeh-leyeh di kursi malas sebentar sebelum nguprek dapur. Kebetulan banget saya baru dapat pinjaman buku "Bulam Terbelah di Langit Amerika" karya Hanum Rais dan suami. Jadi, leyeh-leyehnya sambil baca buku.


Menurut saya, tulisan Hanum di novel ini lebih keren dibandingkan novel 99 Cahaya di Langit Eropa. Hanum mulai bermain diksi. Dan pastinya saya bakalan "jatuh cinta" lagi sama novelnya Hanum.


SAMSUNG CSC


Nah, ahad kemarin saya memutuskan mencoba resep seblak basah karena penasaran lihat postingan mbak Lia sang pemilik blog Sweetdonath yang memposting beberapa ragam seblak basah. Walaupun bahan dan cara pembuatannya sangat sederhana, ternyata seblak tuh nagih banget. Saya buat 1 piring untuk dimakan berdua dengan kakang mas suami ternyata kurang :D


Awalnya saya bingung apa itu seblak. Di Jawa seblak itu sebutan untuk sapu lidi yang dipergunakan untuk membersihkan tempat tidur. Sementara seblaknya a la orang Bandung itu camilan yang awalnya dibuat dari kerupuk mentah berwarna orange yang biasa digunakan untuk kerupuk bubur ayam. Kerupuk direbus lalu ditumis dengan bumbu-bumbu. Belakangan ragam seblak bermacam-macam. Tak hanya seblak kerupuk, ada juga seblak siomay, seblak basreng, seblak mie, seblak ceker, seblak kwetiau, serta seblak makaroni yang akan saya buat.


Bahan-bahan yang dibutuhkan diantaranya, 100 gram makaroni, 1 btr telur, 3 sdm minyak goreng, gula, garam, kaldu bubuk, merica bubuk (resep asli nggak pakai merica bubuk. Ini modifikasi saya ^0^) dan air secukupnya untuk meratakan dan metesapkan bumbu kedalam makaroni. Sementara bumbu yang dihaluskan antara lain, 6-7 buah cabe rawit super pedas, 1 ruas jari kencur, 3 siung bawang putih.


Caranya, rebus makaroni dalam air mendidih sebentar, tiriskan lalu sisihkan. Panaskan minyak, tumis bumbu yang sudah dihaluskan hingga harum, sisihkan di pinggir wajan, lalu masukan telur, orak arik hingga setengah matang. Masukan makaroni yang sudah direbus dan ditiriskan, aduk semua hingga rata. Tambahakan gula, garam, merica bubuk dan kaldu bubuk. Siram dengan sedikit air (kira-kira 4 sendok makan) agar bumbu lebih meresap, aduk hingga rata. Cicipi seblak, sesuaikan dengan selera masing-masing. Sajikan hangat, jika suka taburi dengan irisan daun bawang.


Selamat mencoba ;)

You Might Also Like

48 komentar

  1. Selama ini yang saya tahu dan pernah makan adalah makaroni skutel
    Terima kasih resepnya Keng, akan saya coba membuatnya
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  2. Eh maaf, kok Keng, harusnya Jeng

    BalasHapus
  3. Wah enak nih hrs dicoba, pinjam resepnya ya mbak Ika hihihi...sapa tahu jadi makanan favorit keluarga saya juga...mksh

    BalasHapus
  4. Wah aku kalo minggu bawaannya malah pengen ngacir mbak.. mbolang. Urusan perdapuran libur dulu hihihi.....
    Eh tapi boleh ni resepnya dicoba.. ;)

    BalasHapus
  5. Rasanya pasti nikmat ya Mba setreah berminggu-minggu ga bisa nyobain resep terus akhirnya bisa lagi. Hihihi. Tampilannya menggoda dan baru tahu istilah seblak. Sama kayak njenengan istilah seblak tahunya ya kayak yang diceritain di sini. Hehehe.

    BalasHapus
  6. pernah mencoba bikin seblak kerupuk, ternyata oh ternyata org rumah gak pada doyan, jadilah saya sendiri yg menghabiskan hiks...
    tapi seblak dari makaroni ini menantang juga hehe...

    BalasHapus
  7. enak nih makanannya... kapan2 buat ahh

    BalasHapus
  8. Huaaaa,, kayaknya enak :D
    mumpung ada macaroni dikost, tapi gak tau mau dimasak apa :D
    Mau coba ahhh....

    BalasHapus
  9. Saya suka seblak, tapi vetsin nya itu lho kalo di tukang jualan... ampyun. Sampe harus bilang berkali-kali jangan dikasih vetsin. Jadi mendingan bikin sendiri aja ya di rumah. Makasih udah share resepnya juga. Kalo ada waktu luang mapir ke sini My Blog My Adventure

    BalasHapus
  10. Manteeeep..pagi" BW kesini ada makanan, selamat memasak untuk menu yang lainnya :)

    BalasHapus
  11. Kami dari Hanum Rais Management mengajak Anda untuk mengikuti lomba review Bulan Terbelah di Langit Amerika di sini https://www.facebook.com/notes/gramedia-pustaka-utama/review-bulan-terbelah-di-langit-amerika/10153164276006982 Selamat mencoba dan memasak;)

    BalasHapus
  12. Bisa bereksperimen di dapur tentunya sesuatu banget ya Mbak... Apapun ide masakan yg kita inginkan bisa kita ciptakan sesuai selera... Kalo au biasanya memanfaatkan libur hari Sabtu untuk turun gunung ke dapur... Senang banget berada di dapur meracik bumbu, meengolahnya dan memasanya menjadi menu santapan eluarga pada hari itu... alau hari Minggu biasanya tetap aku gunakan untuk jalan2 dan browsin2, hehe... Btw, maasih telah berbagi resepnya ya Mbak... Boleh juga nih dicpba sebagai alternatif menu baru... Selama ini aku belum pernah masa makaroni tetapi setelah baca resep ini oq racikan bumbu2nya sesuai selerau... Makanya aku pengen mencobanya nih di dapurku....

    BalasHapus
  13. Wah batu tau ada seblak makaronih...hehe
    Kayaknya enak soalnya pasti lrbih lembut ya mbk.kl pake kerupuk kan kenyal :)

    BalasHapus
  14. saya baru denger ada masakan seblak. Kayaknya mudah bikinnya.. patut dicoba nih
    salam kenal

    BalasHapus
  15. Ini pastanya Indonesia ya?..kayaknya enak..

    BalasHapus
  16. Mau coba ahh...tapi itu rebus makaroninya gak sampe mateng ya mb? kalo seblak emang setengah mateng gitu kan ya jadi masih alot2 gimana gitu :)

    BalasHapus
  17. Iya, setengah mateng mbak Helda.

    BalasHapus
  18. Asiiiik, mak Ika sharing resep lagiii... Sukaaa, sukaaa, sukaaa...!
    Maturnuwun ya mak Ika...

    BalasHapus
  19. Pas banget kemarin baru beli makroni, mau eksekusi aah.. suwun budhe tulisannya :)

    BalasHapus
  20. mak ika, langsung ngiler ini siang-siang baca beginian :D
    dicoba aha besok. makasih resepnya, mak..

    BalasHapus
  21. Kayaknya lebih enak pakai makaroni ya, dibandingkan dengan krupuk. kalo krupuk kan jemek kalo direbus ya, Mbak. :D

    BalasHapus
  22. Iya, nek aku pilih pakai makaroni. lebih sehat juga. Coz kerupuk kadang dicampur bleng. itu loh sejenis borak biar krez.

    BalasHapus
  23. seger nh siang2 makan seblak ya mbak

    BalasHapus
  24. ternyata mbak Ika hobi coba-coba resep, bisa neh dibawain seblak makaroninya kalau ada acara kopdar. Pesan rasa pedas ya Mbak?

    BalasHapus
  25. Wah bikin lapar mata nih, tapi kemudian saya inget mulut ini yg masih sariawan.
    Oh baru tau seblak itu cuma ada di Bandung.

    BalasHapus
  26. Nembe ngerti makanan iki Mbak...mau nyoba juga ah !

    BalasHapus
  27. saat ini seblak sudah jadi camilan yang praktis, apalagi sekarang sudah dikemas seperti mie instant...tapi seblak yang ini kayanya beda yah, hasil olahan sendiri tentunya lebih nikmat hehe...
    terus terang saya malah belum pernah nyicipi yanga namanya seblak....

    BalasHapus
  28. di bandung makanan ini familiar bangeud..
    seblak kerupuk ato makarono rasana nuikmaat..

    ngiler liat gambarnya< kirimin maak ;)

    BalasHapus
  29. Iya, setauku seblak juga sapu lidi bwt nyapu kasur..
    Wah,resep seblak makaroninya boleh tuh..

    BalasHapus
  30. Pertama kali nyoba seblak di Bandung, ditawarin sama temen. Awalnya agak gimana gtitu liatnya, karena kerupuk basah dikasih bumbu gitu.
    Tapi, mas nyoba ternyata nagihhh... huhuu

    Salam kenal Mba :)

    BalasHapus
  31. Benar-benar makanan dengan nama yang baru saya dengar. Seblak, bener kata mbak Ika kata ini nggak jauh dari kata pecut, sapu lidi dan sejenisnya.

    BalasHapus
  32. tadi pagi baru dapet kiriman dari tetangga sebelah seblak makaroni yang persis dengan yang ada digambar atas itu tuh...kayanya ibu tetangga saya itu dapet deresnya dari blog ini deh kayanya mah

    BalasHapus
  33. Waww kreatif nih Ibu yang satu ini,,,lagi sibuk saja sempat menulis and posting ,,,,,Nine post mbak......

    BalasHapus
  34. wah patut di coba nih resepnya...

    BalasHapus
  35. Kebayang wanginya, Mbaaaak..

    BalasHapus
  36. wahhh, seblak macaroni perlu dicoba nih. sapa tau anakku yg tiap hari maunya makan macaroni cheese doyan seblak, hihi. Salam kenal...

    BalasHapus
  37. Waaaah gampang banget ya, patut dicoba. Selama ini kalau punya makaroni dimasak sop atau ala eropa pake cream keju gitu atau saos spaghetti

    BalasHapus
  38. skarang tetangga deket rmh jualan, jd saya jarang bikin lagi :D

    BalasHapus
  39. Jeng Ika itu beneran 6-7 cabe rawit pedas ya, wow nendang kemranyas ya puedesnya.
    Salam

    BalasHapus
  40. Bener mbakyu. Tapi kalau terasa terlalu pedas bisa dikurangi kok. Sesuai selera aja ;)

    BalasHapus
  41. aseekk bisa di jamu pake iniya mbak hhe,

    BalasHapus
  42. Ngelihat gambar seblak makaroni ini sudha bikin ngiler apalagi memakannya
    Nice share mbak

    BalasHapus
  43. Wah ndak pernah kepikiran kalo makaroni bisa digoreng orak-arik lagi...
    makasih idenya Mbak Ika...:)

    BalasHapus