Kangen Kerak Telor

19.50.00

Sekali mendayung dua tiga pulai terlampaui, begitulah pepatah yang tepat untuk menggambarkan perjalanan saya ke Jakarta beberapa waktu lalu. Agenda utama saya ke Jakarta adalah ingin menyaksikan penganugerahan Srikandi Blogger 2014 sekaligus temu kangen dengan sahabat saya sewaktu kami sama-sama nyantri di pondok Pabelan, Magelang.


Sejak awal sengaja janjian di Monas. Kebetulan posisinya tepat berada didepan Museum Gajah, tempat perhelatan Srikandi Blogger. Jadi, nggak perlu pindah lokasi terlalu jauh. Sayanya juga datang sendirian dari Jogja. Mana belum pernah ke Jakarta. Takutnya malah kesasar kalau harus pindah tempat terlalu jauh.


Selesai acara Srikandi Blogger, saya duduk manis didepan Museum Gajah. Tepatnya berada didepan halte busway Monas. Nggak kemana-mana. Takut ilang :) Agak lama nunggu sahabat saya datang. Saat batang hidung sahabat saya terlihat, ia pun beralasan atas keterlambatannya. Alasan klise, macet!


Ya, jangankan Jakarta yang sudah dari jaman dulu terkenal macetnya, Jogja aja sekarang macetnya minta ampun. Apalagi kalau musim liburan tiba. Tambah males kemana-mana soalnya macetnya nggak ketulungan.


Monas

Awalnya, saya pikir Monas selalu ramai pengunjung seperti saat saya datang. Ternyata selain weekend Monas relatif sepi. "Kalau nggak hari sabtu dan minggu nggak seramai ini, Neng," begitu penuturan pedagang kerak telor yang saya ajak ngobrol.


Selain ngobrol dan menikmati keramaian malam di Monas, tak banyak yang kami lakukan. Empat belas tahun tak bertemu pastinya banyak yang diobrolin. Jadi, nggak sempet keliling Monas. Menjelang isya' kami bubar jalan karena takut terjebak macet parah. Selain itu, anak-anak yang dibawa sahabat saya sudah mulai rewel karena mengantuk.


Kerak Telor


"Najong! Jauh-jauh ke Jakarta cuman pengen makan kerak telor?" teriak histeris sahabat saya saat saya mengungkapkan keinginan saya menikmati kerak telor yang melegenda.


Jajanan khas Betawi yang terbuat dari campuran beras ketan putih, telur, ebi (udang kering yang diasinkan) yang disangrai kering ditambah bawang merah goreng, lalu diberi bumbu yang dihaluskan berupa kelapa sangrai, cabai merah, kencur, jahe, merica butiran, garam dan gula pasir itu akhirnya saya pesan dari seorang pedagang ibu-ibu.


Jujur, kalau dibilang enak sekali sih enggak, ya. Orang jawa bilang teksturnya kasap, bisa nyereti kalau nggak hati-hati memakannya. Entah seperti apa sesungguhnya kerak telor aslinya. Sebab, konon katanya pada masa kolonial Belanda dahulu, kerak telor sempat menjadi makanan elit khas Betawai yang terkenal kelezatan rasanya.


Mungkin karena kesan historis yang menjadi daya tarik wisatawan dari luar Jakarta untuk memburu kerak telor. Makanan khas Betawi ini konon katanya sudah ada sejak jaman Belanda. Satu porsi kerak telor yang saya beli dihargai Rp.15.000. Kerak telor menemani perjalanan pulang saya ke Jogja. Seperti mimpi saja ya. Pagi datang ke Jakarta, malam sudah pulang lagi ke Jogja.


 

 

You Might Also Like

27 komentar

  1. Alhamdulillah saya pernah makan kerak telor ketika nonton PRJ di Kemayoran
    Ternyata enak juga
    Terima kasih artikel yang menggugah kenangan
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  2. udah lama banget nggak ketemu makanan ini. jadi ikutan kangen nih mbak

    BalasHapus
  3. Alhamdulillah sudah keasmpaian makan kerak telor sewaktu ke jakarta hehehe

    BalasHapus
  4. kalau ada acara di Gresik, banyak yang jual, mak. tapi selalu deh, antrinya segambreng. akhirnya, malah males beli :(

    BalasHapus
  5. Dih
    .nular..jadi pingin kerak telor juga dakuh... Enak soalnya...

    BalasHapus
  6. Jadi kangen kerak telor ala 'v-nazt'.
    hadech :-)

    BalasHapus
  7. Sering dengar cerita ttg kerak telor tapi sampai sekarang belum kesampaian utk mencicipinya neh MBak

    BalasHapus
  8. Jadi inget ada yang manngil2 pas di museum gajah "Dah dah dah...kamu mau kemana. Temenin bentar dong, aku lagi nunggu temenku nih". :D

    BalasHapus
  9. Waaah, njenengan sampe malem to di sana Mba...
    Waktu pertama dan sampai sekarang satu-satunya juga seret banget rasanya.. Hahaha..

    BalasHapus
  10. kalau aku malah kurang suka kerak telor mbak

    BalasHapus
  11. Betul mas Dani. Saya juga ngerasanya seret. Tapi katanya ini dulu makanan berkelas. Mungkin belum nemu yang enak :D

    BalasHapus
  12. Wakaka...panik tingkal dewi :D

    BalasHapus
  13. Sering liat yg dagang kerak telor ini tapi belum pernah nyobain.

    BalasHapus
  14. dulu sih suka makan kerak telor pas jamannya SMA tapi pas udah kerja gak ada waktu untuk nyari kerak telor :(

    BalasHapus
  15. wah saya belum pernah makan kerak telur , gmn rasanya yaa?? kenapa disebut kerak telur?

    BalasHapus
  16. Aku belum pernah ke Monas malam-malam.... juga belum pernah makan kerak telor... kasian..kasian :D
    Ketemu teman pasti menyenangkan ya mbak... :)

    BalasHapus
  17. Aku pernah sekali makan kerak telor mba...
    Samaan kayak Pakde waktu ada PRJ di Jakarta...

    ehm..enak sih mba, cuman ya itu....agak seret...
    mendingan ketan bakar yang di Lembang itu...hihihi...

    BalasHapus
  18. Aku malah ora doyan ...koyo maem beras mentah campur telur dadar :)

    BalasHapus
  19. kerak telor enaknya dimakan anget2, kalo dah dingin jadi keras.. :)

    BalasHapus
  20. kalau pas bulan ramadhan saya sering beli kerak telor buat santapan berbuka puasa, rasanya sekarang jadi pengen makan lagi
    nice share mbak :)

    BalasHapus
  21. tahun kemarin baru ngerasain kerak telur,itupun di batam bukan di jakarta...hehe

    BalasHapus
  22. wahhh aseekk di oleh"in kerak telor...warga Jogja minta jatah ni mbak Ika hhe eehe pizz.. wah itu kerak telor depan FKY juga ada mbak sering mangkal hehe...tapi sensasi yg di jakarta lebih seru ya??w aa pengend ah semoga bsia injakin kakai di monas aamiin pluz makan telor kerak hehe

    BalasHapus
  23. Aku belom pernah makan kerak telor, Mbaaaak.. T_T

    BalasHapus
  24. Ke Bogor aja Mba Ika banyak juga kuliner khas yang terkenal seperti Roti Unyil, Bolu talas ... eh malah kayak lagi jualan nih :mrgreen:

    BalasHapus
  25. Insya Allah, Kang. Doakan bisa silaturrahiim ke bandung

    BalasHapus
  26. saya pernah iseng ngobrol sama tukang kerak telor... katanya kebanyakan tukang kerak telor ini asalnya dari Bayongbong, Garut. Waktu itu beliau bilang ada sekitar 70 orang laki-laki di kampungnya yang jadi tukang kerak telor di Jakarta

    jadi meskipun makanan asli betawi, yang bikin bukan asli betawi... nah, kerak telor aslinya seperti apa, hanya bule-bule belanda jaman dulu yang tahu hihihi

    BalasHapus
  27. Nah, itu yang masih bikin penasaran. Nggak mungkin makanan elit bikin seret ya nggak :D

    BalasHapus