My Silly Moment: Ihdinassirotol Mustaqim

21.34.00

Alhamdulillah... Allah memperkenankan saya mengunjungi Baitullah 10 tahun lalu.  Nggak nyangka bisa menunaikan ibadah haji di usia muda. Sebab, awalnya saya sengaja menabung dari hasil usaha saya untuk membiayai mimpi ibu yang ingin segera menunaikan ibadah haji. Ternyata Allah mempunyai skenario yang lebih indah. Niat baik saya membuka pintu hati bapak. Uang yang sedianya untuk mendaftarkan haji ibu malah diperuntukkan untuk saya sendiri karena biaya untuk ibu akan dibayarkan bapak.


Tepat saat bencana Tsunami menerjang Banda Aceh 26 Desember 2004, pesawat yang mengantarkan saya menuju Tanah suci lepas landas dari bandara Adi Soemarmo, Solo. Sampai di bandara King Abdul Aziz, angin dingin menerpa wajah. Ya, saat itu tanah suci memang sudah memasuki musim dingin. Dingin yang membuat saya sukses terkena masuk angin selama di Madinah.


Saat di Madinah, Alhamdulillah...maktab saya berada kira-kira 3 km dari Masjid Nabawi. Lumayan menguras tenaga. Sayangnya, saya lupa nama maktabnya. Tapi saya inget banget jalan di dekat maktab. Sampai sekarang masih ingat karena selalu membuat saya tertawa geli kalau mengingatnya.




[caption id="attachment_11913" align="aligncenter" width="726"]Brrr...tetep dingin di Padang Arofah Brrr...tetep dingin di Padang Arofah[/caption]

Suatu ketika saat saya bersama ibu sedang berjalan menuju Masjid Nabawi, ada sepasang suami istri asal Turki yang mendekat dan bertanya pada saya,"Hai, Indonesia! 'Aina thoriqu ila Ali bin Abi Tholib?"


Saya sedikit paham dengan apa yang mereka tanyakan, karena kebetulan saya dahulu juga pernah mengenyam pendidikan di pondok pesantren walau hanya sebentar. Suami istri tadi bertanya pada saya, kemana arah jalan menuju Ali bin Abi Thalib.


Cuman masalahnya, saya sudah lama nggak menggunakan bahasa Arab, jadi agak bingung saat harus memberikan jawaban. Akhirnya saya pun menjawab pertanyaan keduanya dengan bahasa isyarat menggunakan tangan yang menunjukkan jalan Ali bin Abi Thalib lurus saja sambil berkata,"Ihdinassirotol mustaqim (tunjukkan kami jalan yang lurus)."


Keduanya mengangguk dan berjalan ke arah yang saya tunjuk sambil berkata,"Syukron katsiron."


Ops.. ternyata tak jauh dari tempat saya berbincang dengan keduanya, ustadz pembimbing haji saya juga berjalan menuju Masjid Nabawi sambil tersenyum mendengar percakapan saya dengan suami istri asal Turki tadi. Dan, saya yakin, keduanya berjalan menuju ke arah jalan Ali bin Abi Thalib bukan karena Ihdinassirotol mustaqim yang saya ucapkan pada mereka. Sebab, sebenarnya bukan kalimat itu yang tepat untuk menunjukkan arah jalan lurus. Akan tetapi karena melihat jari saya menunjuk ke arah lurus.


You Might Also Like

19 komentar

  1. hihihih .. yang penting sampai tempat tujuannya.

    BalasHapus
  2. Hihihi... emang kalo di Arab serba bahasa tubuh ya mak... Sukses utk ngontesnya :-)

    BalasHapus
  3. Alhamdulillah berkesempatan pergi ke tanah suci di usia muda.. Saya masih lama nih mbak.. Pengen banget bisa segera ke sana, mudah- mudahan bila saatnya tiba nanti masih diberi kesehatan shg bs ibadah khusyu. Lucu jg pengalamannya mbak.. Hehe..

    BalasHapus
  4. alhamdullilah udah nyampe kesana ya mba :)

    BalasHapus
  5. hihi, untung mereka ga nyasar ya bun. :lol:

    BalasHapus
  6. yang penting pemahamannya ya mak....sekali-kali berbahasa al quran tak apa kan....
    selamat berlomba,,semoga menjadi yang terbaik...
    keep happy blogging always,,,salam dari makassar :-)

    BalasHapus
  7. selalunya pelaksanaan ibadah haji terisi sama ha yg unik ya mbak
    dan moga2 sy juga bisa menyusul kesana ..amin
    sukses ya buat kontesnya :)

    BalasHapus
  8. Alhamdulillah bisa naik haji di usia muda yah, Mbak.. :D

    Hihihi.. Yang penting maksudnya tersampaikan ya.. ^^

    BalasHapus
  9. hhaa.... kereatif mak :)
    doakan daku semoga bisa secepatnya ke rumah Allah ya mak :)

    BalasHapus
  10. Hahaha...bener-bener pengalaman yang berkesan ya mak :)
    Moga sukses lombanya yaaa

    BalasHapus
  11. Hihiii...si tangan beraksiiii..yg penting arahannya beneeeer mak.. sukseeees yaaah...

    BalasHapus
  12. Wkwkwkwk... nggak masalah ya Mak, yang penting sama-sama ngarti!!! :)

    BalasHapus
  13. Alhamdulillah - Wasyukurillah sudah dapat panggilan Nabi Ibrahim AS diusia muda ... saya baru bisa Umroh..tapi saya bersyukur juga karena sudah dapat bersujud di depan Ka'bah. Alhamduliilah.

    BalasHapus
  14. hahaha untung mereka gak nyasar, ya :D

    BalasHapus
  15. Jiaaah boleh juga tuh jawabannya, yang penting kan maksudnya sudah nyampai bagi Turkiye.
    Kok maktab di madinah jauh sekali tuh Mbak, padahal umumnya kan nggak sampai 1 km bahkan kebanyakan cuman 5 menit berjalan udah nyampe

    BalasHapus
  16. Pas rejekinya dapet jauh pak Pakies :D

    BalasHapus
  17. Subhanallah saya merinding mbak Allahuakbar...mbak ika saya nangis jadinya Allah emang Maha keren dah mbak sudah haji ternyata alhamdulillah maaf ya mbak kalo saya salah ucapa sama Bu Haji ^-^ semoga saya juga bisa segera nyusul mbak Ika Amin ^-^ aamiin Ya Rabb Ya Rabbal alamin... ^-^ Allahukabar

    BalasHapus
  18. Waduh... jangan panggil saya bu hajah. Nggak pernah mencantumkan Hj juga. Biar gelar itu yang menyematkan Allah saja ^^

    BalasHapus