Menikmati Me Time di Djendelo Cafè

19.58.00

The beauty of blogging, begitu Om Nh, blogger senior menyebut persahabatan antar blogger. Dan, atas nama persahabatan pula, saya dan mbak Lies menikmati indahnya kota Jogja di sore hari di pojokan Djendelo Cafè.


Rencana hendak ke cafè Djendelo sebenernya sudah sejak 1 bulan lalu. Yeah, namanya juga emak rempong, janji tinggal janji karena kami tak menemukan jadwal yang pas, hingga baru hari rabu kemarin kami bisa menyempatkan diri mencicipi sajian cafè ini. 


IMG_20140409_170514


Cafè yang terletak di jalan Gejayan ini di desain menggunakan material kayu dengan jendela besar menghadap keluar seperti pada bangunan Belanda. Jendela cafè yang lebar dan tinggi memungkinkan sirkulasi udara cukup yang membuat ruangan terasa sejuk meski atap cafè berupa asbes.


Cafè ini terletak persis berada di atas toko buku Toga Mas. Tak adanya sekat membuat view terlihat luas. Bentuk bangunan yang memanjang berada disepanjang pinggir atas toko buku memugkinkan pengunjung bisa menyaksikan semua aktivitas di toko buku.


Kursi rotan model tempo doeloe diletakkan disebelah barat. Persis berada di dekat jendela panjang. Rasanya nyaman banget duduk di atas kursi sambil membaca buku atau sekedar ngobrol seperti yang saya lakukan bersama mbak Lies.


Cafè ini menawarkan sajian yang unik-unik. Sebut saja kopi dingin sengkoeni lali djiwo es kopi hitam pekat, Doerna Moenggah Kadji, es kopi di hias es krim vanilla terapung, sarpakenaka ting ting, es capucinno dapoer djendelo! Bimo di cokot koenthi kopi soesoe siroep hazelnut dipadoe es krim dan masih banyak lagi.


Aneka makanannya pun unik, ada bima sakti mandraguna tiramisu berpadoe serbuk tjoklat strawberry astor, sego koetjing aneka laoek, tahoe tempe pisang bergoemoel dgn tepung.


Tempat nyaman, menu makanan unik, trus gimana dengan rasanya?


Djendelo cafeUntuk urusan rasa saya jadi ingat pepatah Jawa, Ono rego ono rupo. Artian bebasnya, kualitas bergantung dari banderol harganya. Dan, hal ini terbukti!


Namanya cafè untuk mahasiswa (sttt...waktu saya ke cafè ini ternyata isinya mahasiswa semua. Nyang emak-emak cuma saya dan mbak Lies :p) tahu sendirilah berapa harga yang dibanderol. Mulai Rp9 Ribu sampai Rp14 Ribu untuk minumannya. Nah, kebayang, kan gimana rasanya.


"Namanya juga harga ekonomis, jangan minta rasa eksekutif dong!" begitu kali ya kalau kedengeran yang punya cafè :D


Overall, meski sajiannya kurang mantap buat lidah saya, tapi tempat dan suasananya asyik kok. Pas buat ngobrol ataupun rehat sejenak setelah muter-muter cari buku di bawah. Oya, kapan-kapan kalau ke Jogja jangan lupa mampir dimari ya ^^


You Might Also Like

28 komentar

  1. Noted Mba, kapan2 klo ke Jogja, aku mampir ah hehehe

    BalasHapus
  2. Asyiknya hanya berdua
    Makan apa ?
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  3. catet dulu
    kapan-kapan klo main ke jogja diagendakan untuk mampir

    BalasHapus
  4. Mba Ikaaaa, Djendelo kok kayaknya enak buat kopdar ya. hahaha. Saya tanggal 19-21 insyaAllah maen ke Jogja bareng-bareng keluarga. Cuman gak tahu bisa kopdaran apa engga, bareng sama bapak-ibu dan mertua. Huehehehe.

    BalasHapus
  5. pertama buka blog,segerrrrrrrrrrr..ijooo ijooo ijoo hehehe....seru banget pas banget diatas toko buku,jadi kalo laper tinggal keatas,,,,mantabhlah :D

    BalasHapus
  6. berduaan ajaa niih...asyik banget bisa pas bareng ke Jogja mbaaa :D....kalau aku mampir ke Jogja ketemuan yaaah :D...

    BalasHapus
  7. Asiiik bisa me time brduaan. Suasananya enak kayaknya yah mba.. stujuuu yang penting nongkrongnya yah mba. Hihihi

    BalasHapus
  8. Ah, cocok sama kantongku, murmer. Hehehe, yang penting kan bisa ketemuan sahabat...

    BalasHapus
  9. Asiiknyaaaa..barusan baca di tetangga sebelah tuuh..
    tambah ngiler deh nongkrong dimari..

    kapan2 kudu ber 3 ada di cafe ntu, ngopi2 nyook !!
    tunggu aku kopdar di yogya ya !

    BalasHapus
  10. Baru ya mbak?kyanya jaman aku kuliah dulu belom ada nih.catet ah kapan2 kl ke Jogja harus mampir sini,kopdar ma mak Ika ;)

    BalasHapus
  11. Mbak Muna kuliah di Jogja? Pernah menjelajah Jogja donk

    BalasHapus
  12. yg penting asal tempatnya nyaman buat ketemu dan ngobrol bersama sahabat, rasa nomor dua nggak apa deh

    BalasHapus
  13. Cieee solmeeed.:D
    Menunya pakai oe oe kabehh. Hahaha
    Nek ke Jogja, tak jajal ke sini ya, Mba. Njajal suasana tempo doeloenya. :)

    BalasHapus
  14. Hmm, kayaknya nyaman banget nih suasana kafenya~ :)

    BalasHapus
  15. Kalau bisa ketemuan DM aku ya mas ^^

    BalasHapus
  16. kopdaran sama soulmate ya mbak

    BalasHapus
  17. Aku ke Togamas nya aja belum pernah mak bwahahahah. Dulu beli buku kalau nggak ke Gramedia ya ke pasar sekalian yg murmer. Untuk buku kuliah sedapat mungkin fotokopi yang penting2 saja heheeee.... Ntar kalau ke Jogja aku diajak dong, sapa tau malah nemu anakku pacaran disitu haghaghag

    BalasHapus
  18. Suasana masa lalunya itu, pasti bikin betah duduk berlama-lama. Apa lagi kongkow dengan teman si jiwa :)

    BalasHapus
  19. byuhhhh, kopdare nang gejayan? Itu kan itu kan....huaaa...kok saya gak di ajak2 ya?

    #ngambeg di depan Togamas

    BalasHapus
  20. Bhuakakakaka....
    Padahal tempat dan pemampilan minumannya kece banget lho.
    Sayang menurut aq kalo rasanya tidak di seimbangi dengan tempatnya

    BalasHapus
  21. ternyata rasanya ga seoke tempat & nama2 menunya yah..

    BalasHapus
  22. Namanya juga kelas mahasiswa mbak ^^

    BalasHapus
  23. tambah lagi satu tempat yg masuk catatan untuk dikunjungi di Jogja

    BalasHapus
  24. Nunggu giliran ah ngobrol bareng Jeng Ika di djendelo cafe...

    BalasHapus
  25. Kapan2 kalo sowan ke Jogja kabari saya mbak. Kali aja bisa ketemu ^^

    BalasHapus
  26. Sip, perlu dicoba juga nih kafenya. Kelihatannya enak buat nongkrong sambil ngobrol-ngobrol

    BalasHapus
  27. walopun cuma berdua tapi kayaknya seru ngobrolnya :D

    BalasHapus
  28. Nyaman ya mbak tempatnya apalagi ke sana bersama teman dan sahabat :)

    BalasHapus