Menikmati Sensasi Bebek Pedes

22.04.00

Jika disuruh memilih, saya sejatinya lebih menyukai olahan laut (sea food) daripada unggas. Tapi... berhubung kakang mas prabu hobi banget menyantap sajian bebek, kini saya mulai menyukai olahan bebek. Itupun masih dengan syarat harus ada sambal yang ekstra pedas. Lebih senang lagi kalau sambalnya tipikal sambal judes, juara pedes!


Meski kakang mas prabu menyukai olahan bebek, hingga 9 tahun usia pernikahan kami, saya belum pernah memasak bebek sendiri. Jujur, saya keberatan kalau disuruh memasak bebek. Butuh keahlian khusus untuk menyajikan bebek yang empuk dan tidak berbau amis. Belum lagi harus nyabutin bulu-bulu halus yang menempel di kulitnya. Dan, keribetan itulah yang membuat saya memilih untuk beli jadi daripada mengolah sendiri.


Berhubung saya dan keluarga tinggal di kota kecil, tak banyak varian kuliner yang bisa dinikmati. Termasuk olahan bebek. Menu yang ditawarkan pun kurang beragam. Hanya bebek goreng dan bebek bakar dengan sambal kosek ataupun sambal terasi serta rica-rica bebek. Itupun sambalnya hanya berkisar level 2. Belum sampai level judes (juara pedes) yang nendang badai.


SAMSUNG CSC


Nah, jika kakang mas prabu senang dengan rica-rica bebek, lain lagi dengan saya. Saya lebih menyukai bebek goreng plus sambal kosek cabe hijau. Sayangnya, sambal kosek pasangan bebek goreng saya pedasnya belum sampai ke ubun-ubun hingga membuat lidah saya berapi kayak naga. Dan, biasanya saya minta sambelnya dobel karena nggak cukup kalau cuma satu porsi sambal.



Heboh Bebek Juara Pedes (Judes)


Beberapa waktu lalu, saat saya blog walking ke beberapa blogger yang di undang makan siang (gratis..tis, catet ya) di resto Bebek Judes di Jl. Kartini, mereka menceritakan betapa nikmatnya sajian bebek di resto Bebek Judes yang sukses bikin saya ngeces alias ngiler abis!




[caption id="attachment_9615" align="alignright" width="960"]Foto dokumentasi @Mirasahid Foto dokumentasi @Mirasahid[/caption]

Sayangnya, resto Bebek Judes baru memiliki beberapa cabang di Bekasi, Depok, Bogor, Bandung, Cirebon, Tangerang dan Semarang. Hiks, belum sampai Jogja, apalagi Purworejo. Jadi tambah ngeces pengen mencicipi judesnya bebek perawan resto Bebek Judes.


Didorong rasa penasaran, saya pun menyambangi web resto Bebek Judes. Pengen tahu seperti apa penampakan menu bebek yang ditawarkan. Dan, ternyata sukses bikin saya melongo. Pengen pakai banget! Penasaran? Yuk, mari disimak penampakannya.




[caption id="attachment_9590" align="aligncenter" width="512"]Foto diambil dari  Fanspage Bebek Judes Foto diambil dari Fanspage Bebek Judes[/caption]

Nah, kan, liat fotonya aja udah ketahuan pada nafsu pengen mencicipi. Apalagi saat terhidang di depan mata. Mana gratis pula! Bisa dibayangin gimana ganasnya para emak yang diundang makan gratis di ini beberapa waktu lalu. :D


Menu Judes


Menu yang disajikan resto Bebek Judes beragam dan unik. Ada menu bebek perawan yang menjadi special menu resto ini, lalu ada menu bebek kramaz dan bebek gejrot. Menu lain? Jelas ada dong. Penasaran? Klik http://bebekjudes.com untuk mengetahui info lengkapnya atau langsung saja datang ke resto Bebek Judes biar nggak penasaran.


Nggak hanya komplit, bebek yang disajikan resto Bebek Judes empuuuk banget. Nggak perlu tenaga ekstra untuk mengunyahnya. :D Istimewanya, bebek yang disajikan resto ini bebas bulu! Bulu bebek bukan diolesin krim khusus untuk merontokkan bulunya. Emang si emak, pakai krim perontok bulu. Bulu bebek yang disajikan di resto Bebek Judes dicabuti satu persatu menggunakan pingset! Wih... keren, kan. Bebek perawan yang satu ini dijamin mulus tanpa bulu. :D


Oya, ngomongin kehalalan, semua menu yang disajikan resto Bebek Judes dijamin 100% halal. Pokoknya, makan bebek di resto Bebek Judes pastinya enak di lidah, pas di kantong dan tenang di hati.


“Tulisan Ini Diikutsertakan Pada Giveaway Sensasi Makan Bebek Pedas”



 photo keb_zps7765220c.png

You Might Also Like

26 komentar

  1. Ngiler Mba. Pengen nyari ah weekend inih. Hehehe.

    BalasHapus
  2. Wahh, keliatannya mantaappp... *kukuruyuk... suara perut. untung buka wek...wekk... :D

    BalasHapus
  3. sluurpppttt...enakkk kalo yang pedes2,apalagi yg super judes hehehehe

    BalasHapus
  4. aku juga notabene ny lebih milih seafood drpd unggas hhe... tapi liat sambelnya, beeuuhhh kayanya muannttabbbb tuh :)

    BalasHapus
  5. saya nggak judes ... tapi suka sama yang judes seperti cerita di atas Mbak..

    BalasHapus
  6. waaahh mantebb banged yakk :-D

    BalasHapus
  7. Saya kira cuma orang saja yg judes, mbak

    BalasHapus
  8. kelihatannya enak, apalagi sambel ijo. wah, bikin ngiler pengen coba. :9

    BalasHapus
  9. Enak banget itu pastinya. Cuman perut saya mah yang gak kuat pedes. Boleh pedes tapi dikit aja sih.. hahaha

    BalasHapus
  10. *toss*
    sebagai sesama penggemar sambel :D

    BalasHapus
  11. aneh, padahal saya gak suka makan bebek, tapi baca postingan ini kok gue ngiler, ya...apalagi liat ngambarnya...

    BalasHapus
  12. Sayapun lebih memilih aneka masakan laut dan nggak begitu suka jenis unggas termasuk bebek. Hanya saja, seminggu yang lalu waktu ke TUlungagung dan nyari makanan, yang ada hanyalah bebek goreng. Awalnya ragu apalagi saya sampe punya anak 3 belum sekalipun makan bebek. Setelah mencoba, eh ternyata umayan gurih juga. Cuman saya nggak berani make sambel pedes entar bermasalah pada lambung

    BalasHapus
  13. Sudah Bebek ...
    Pedas pula ...

    Saya nyerah kali ini ...
    ndak tahan pedas saya

    Salam saya Mbak Ika

    (15/2 : 2)

    BalasHapus
  14. Saya suka pedas. Jadi penasaran dg sensasi bebek yang ini mbak ika.

    BalasHapus
  15. kami suka sekali dgn kuliner bebek, apalagi bebek hijau ala kampung saya dr Padang , hanya saja sama dgn mbak Ika nggak pernah masak sendiri, maka sering banget bertualang ke restro pengolah bebek, wah sayang banget ya blm ada cabangnya di Balikpapan.....ah hanya bisa membayangkan saja nikmatnya bebek "judes"

    BalasHapus
  16. Brhubung di Banjar juga gak ada, besok kalau ke Jakarte saya mau ngampiri si Judes. . . :D

    BalasHapus
  17. hmm, padahal habis makan siang, tapi kok mendadak laper lagi ya lihat si hidangan bebek ini~ :))

    BalasHapus
  18. haduh menarik banget... i love bebek goreng!!! :)

    BalasHapus
  19. Mirip dengan itiak lado mudo khas bukit tinggi sepertinya

    BalasHapus
  20. Tadi menikmati dari hp kurang terasa judesnya, nah kini jelas banget.
    Jeng Ika saya naksir bebek gorengnya namun tanpa judesnya ah, masih terasa panasnya bibir saat menyantap itiak lado mudo.
    Salam

    BalasHapus
  21. terima kasih untuk partisipasinya. Tercatat, ya :)

    BalasHapus
  22. Semoga menang ya Mbak... Suka pedes banget toh Mbak? Kemarin aku makan bebek woku, kya kya mau teriak-teriak enggak kuat pedes >,<

    BalasHapus
  23. sambalnya habis tuh mba aku makan walaupun pedas (eh gak pedes banget sih menurutku)

    BalasHapus
  24. weeeewwww,,ini dia masakan kesukaan ane,,hehehe

    BalasHapus
  25. tadinya saya ga doyan bebek, tp suami sukaaa bgt..akhirnya ketularan skr b2 addicted bebek goreng sambel kosek :D itu gbrnya sukses bikin ngiler pagi2 deh mba...hahaha salam kenal yaa

    BalasHapus