Geliat Kampung Penghasil Kripik Tempe di Malang

15.01.00

Datang ke kota Malang saat musim hujan tanpa suami berarti alamat nggak bakalan bisa jalan-jalan ke tempat-tempat rekreasi di seputar kota Malang. Bahkan ke alun-alun Batu sekalipun! Dan, itulah nasib yang saya alami di awal tahun ini saat menjemput anak-anak yang berlibur di tempat budhenya yang berada di kota tersebut beberapa hari lalu.


Nggak ada suami berarti kemana-mana mesti pakai motor. Sejak kecelakaan beberapa tahun lalu, saya jadi trauma menggunakan mobil sendiri. Dan, kebetulan sekali rumah kakak ipar saya berada di tengah kota Malang yang notabene jauh dari tempat-tempat rekreasi manapun seperti Batu ataupun beberapa pantai di kota Malang. Apalagi harus membawa 3 krucil (2 anak saya plus 1 keponakan) yang luar biasa bawel menggunakan sepeda motor di tengah padatnya lalu lintas kota Malang saat libur tiba.


So, daripada manyun di rumah kakak ipar, saya pun akhirnya memutuskan untuk mencari tahu seluk beluk bisnis tempe kripik yang menjadi oleh-oleh khas kota ini.


 ***


Hujan rintik-rintik pagi itu tak mengurangi rasa penasaran saya untuk mengetahui geliat salah satu kampung penghasil kripik tempe di kota Malang. Kampung tersebut bernama Sanan. Salah satu kampung yang terletak di kelurahan Purwantoro Kecamatan Belimbing itu kebetulan bersebelahan dengan kampung tempat tinggal kakak ipar saya. Hanya butuh waktu 5 menit untuk sampai di kampung Sanan.




[caption id="attachment_9245" align="aligncenter" width="426"]Gang Sempit Kampung Sanan Gang Sempit Kampung Sanan[/caption]

Gang-gang sempit naik turun serta berkelok yang jamak ditemui di kota ini mengharuskan saya mengeluarkan kemampuan terbaik saya sebagai. biker. Beruntung, saya termasuk mahir dalam mengendarai sepeda motor. Buktinya, saya lulus dengan mulus tes praktek mengendarai motor untuk mendapatkan SIM C tanpa menyogok dan mengulang :D




[caption id="attachment_9255" align="aligncenter" width="614"]Produsen Tempe Home industri kripik tempe[/caption]

Perjalanan mengelilingi kampung Sanan kali ini saya dipandu oleh bu Muna, sahabat kakak ipar saya yang tinggal di kampung tersebut. Beruntung, saya mendapatkan tour guide (istilahnya keren amat yak ^^) yang tak hanya mengerti seluk beluk pertempekripikkan (istilah yang enggak banget EYD-nya), bu Muna juga merupakan produsen kripik tempe skala kecil. Jadi, saya bisa sekalian belajar cara membuat kripik tempe.




[caption id="attachment_9247" align="aligncenter" width="426"]Pedagang Tempe Pedagang Tempe[/caption]

Waktu menunjukan pukul 06.30 saat saya sampai di kampung Sanan. Terlihat hilir mudik sepeda motor membawa tempe dalam kronjot yang terbuat dari bambu untuk disetorkan pada para produsen tempe kripik yang tersebar di daerah tersebut.


Hampir seluruh penduduk kampung Sanan bergelut dengan usaha tempe. Ada yang menjadi pemasok tempe, produsen tempe kripik, pengiris tempe, pembungkus tempe kripik dan pemasar tempe kripik. Bisa dibilang, seluruh sirkulasi tempe kripik dari hulu ke hilir, mulai bahan baku hingga pemasaran dilakukan penduduk kampung ini.


Pengiris Tempe


Tak hanya daging, ternyata ada juga profesi pengiris tempe di kampung ini. Tempe kripik khas Malang memiliki ketipisan yang mengharuskan pengirisnya memiliki keterampilan khusus. Maka tak heran jika beberapa penduduk Sanan berprofesi sebagai pengiris tempe. Para pengiris tempe memiliki jadwal mengiris tempe untuk masing-masing produsen tempe kripik. Tak hanya itu, tempe yang diproses menjadi kripik pun harus memiliki kualitas kedelai yang lebih baik serta kepadatan lebih dibandingkan tempe yan dikonsumsi sehari-hari agar saat diiris tempe tidak hancur.


 Irisan Tempe


Perjalanan saya mengelilingi kampung Sanan mengungkap satu rahasia persaingan tidak sehat antar produsen tempe kripik di daerah ini. Tentunya hal ini disebabkan karena banyaknya produsen tempe yang berada dalam daerah yang sama. Persaingan harga tak bisa dielakkan. Beberapa produsen tempe kripik tak mengindahkan kualitas demi bisa memberi penawaran harga serendah mungkin pada para pemasar tempe kripik. Tok pakakno kirek we gak gelem (kripik diberikan ke anjing pun si anjing nggak bakalan mau), begitu lelucon penduduk yang menggambarkan kualitas tempe kripik. Persaingan tak sehat pula yang menyebabkan beberapa produsen kripik tempe gulung tikar dengan utang membelit akibat terlalu minim dalam memperhitungkan keuntungan demi memberi penawaran harga serendah mungkin.


Keripik tempe memiliki rasa yang bervariasi, yakni rasa original, pedas, ayam bawang, ayam kecap, ayam lada hitam, balado, barbeque, cuttle fish, jagung bakar, jagung manis, keju, pedas manis, pizza, rumput laut, sambal udang, spaghetti. Saya paling suka rasa original. Tepung hanya dibumbui bawang putih, garam dan bumbu penyedap serta ditaburi irisan daun jeruk. Dan, saya pun membeli 2kg yang berisi 20 bungkus kripik tempe untuk saya bawa pulang sebagai oleh-oleh.


Tertarik untuk memasarkan kripik tempe khas Malang? Silahkan hubungi +6289619333273 atau PIN BB 29F25E28


Banner6

You Might Also Like

34 komentar

  1. Wah, kalau nanti ke Malang, saya juga mau ke sini ah :)
    Selama ini cuma makan tempe-Tempe yang enaknya tak terkira itu.
    Dirimu keren euy, berani naik motor di Kota lain :D

    BalasHapus
  2. waaahhh gitu too......

    ihh bikin ngilerrrrrr sumpah, abis ni mau cari keripik tempe ahhhh

    BalasHapus
  3. Waduhhhh Maaaakkkk, aku yang tinggalnya di Malang aja malah nggak pernah nengok Sanan. Kakakakaakakakakk :D

    BalasHapus
  4. Menggiurkan ...
    Pertanyaan klasik selanjutnya adalah ... Ini empuk kemripik nggak mbak ?
    (hah dasar om-om nggak tedas ...)

    Hehehe

    Salam saya Mbak Ika

    BalasHapus
  5. kripik tempe bulat dari Malang memang cukup terkenal dan banyak merknya.

    sayangnya Njenengan mboten tamtu mampir ke rumah saya, padahal saya akan menyiapkan beberapa oleh-oleh khas blitar loh termasuk tempe di atas juga ada
    ______
    Maaf saya nggak jadi mampir Pak. berbelok haluan ke Malang ^^

    BalasHapus
  6. Emang udah adà jiwa bisnis y mbak.. Ndak jadi jalan2 malah nyari proses produksi keripik tempe...

    Ohh ya, mbak Ika. Jika punya impian yang sudah atau akan diwujudkan, mari berbagi kisahnya di GA http://www.garammanis.com/2014/01/01/giveaway-kolaborasi-apa-impianmu/

    Salam

    BalasHapus
  7. Kripik tempe malang memang enak dan kualitasnya bagus, Tiada hari tanpa kripik tempe malang walaupun mendapatkannya titip travel teman, kripik tempe malang tidak membosankan karena banyak pilihan rasa, tapi kami sekeluarga juga suka yang orisinil!

    BalasHapus
  8. kalau proses produksi kripik tempe di kampung sanan sudah melalui pengawasan yang sangat ketat, hingga kepadatan kedelainya juga diperhitungkan, tak heran bila industri kripik tempenya bisa laris manis ya,
    salam dari Banjarbaru, Kalimantan Selatan

    BalasHapus
  9. Tiap kali ibu saya beli tempe pasti minta sekalian diiris si abangnya, krn klo kita ngiris sendiri malah tebal2 dan hancur. Hebat deh pengiris tempe jadi profesi khusus :) .

    BalasHapus
  10. Mba Ikaaaaa, paling seneng lihat poto pertama, gang di Malang sana itu. Kereeen.
    Jadi kangen sama Malang. hihihihi.
    *salahpokus

    BalasHapus
  11. cara memotongnya pintar sekali ya jadi tipis seperti itu

    BalasHapus
  12. Waaaa,... jadi kangen sama malang.....

    BalasHapus
  13. senang sekali baca tulisannya. jadi lapar, mbak. hehehe

    BalasHapus
  14. Ternyata begitu cara mengiris tempenya supaya bisa tipiiiss ...

    BalasHapus
  15. wah abis dari mbahnya di blitar, lanut ke bude dimalang ceritanya?
    jiwa bisnisnya sampeyan keliatan banget, dipadu ama kemampuan menulis, jadi deh mbak ika gtu loh.
    aku lebih suka kripik nangka... enakkk

    BalasHapus
  16. Aih.., itu motongnya baru tahu, saya..hehehe.., ntar praktek ah.. :mrgreen:

    BalasHapus
  17. Ternyata Malang punya oleh2 khas lainnya. Saya kira cuma apel-apelan dowang, Mba. Hehehe
    BTW, itu tempenya panjang banget, ya. Proses ngirisnya mepet jempol pasti. :)

    Kirim ke Banjar dua bungkus bisa gak? Wkwkkww

    BalasHapus
  18. hmm.. jadi kpingiin kripik tempe..
    mantav Mbak, liputannya..

    BalasHapus
  19. Liputannya keren... Sama seperti temen2 lain, proses ngiris tempenya itu....juaraa...

    BalasHapus
  20. Meski belum ke sana langsung, tapi saya merasakan gurih dan kemripiknya tempe Malang ini Mbak bila ada sodara atau kenalan yang dari Malang dan membawa oleh-olehnya. Saya untuk lauk makan, hehe....

    BalasHapus
  21. eh jadi ke malang ya, kok ga mampir mbak.
    ini ke malangnya pas libur sekolah (libur natal-tahun baru ya?)
    Jangan2 kita papasan di jalan nih, saya pas mudik ke klaten

    BalasHapus
  22. blum pernah nyobain nih kripik tempe malang.. beda ga ya sm yg di bandung..

    BalasHapus
  23. Wah macam-macan ternyata rasanya.

    BalasHapus
  24. Kasihan ya para produsen keripik kecil ini, akibat persaingan harga malah jadi merusak diri sendiri. Kalau saja pemda mereka memberi pelatihan marketing berkelanjutan, hal ini begini bisa dicegah ya Mbak Ika..

    BalasHapus
  25. OOooh iya, kripik Malang emang enak banget crispy. Woh disana to tempatnya.

    BalasHapus
  26. Kripik tempenya khas dan bentuknya lucu ya mak, bulat gitu

    BalasHapus
  27. IDenya ada aja sih mak .... kalau beli langsung di pengrajinnya selain harga nya lebih murah dijamin masih fresh from the wajan kali ya mak ... hehehhehee

    BalasHapus
  28. Wah jadi pengen ni. di pekanbaru belum ada yang ginian.

    BalasHapus
  29. Keripik tempe yang gurih buat cemilan iseng namun bisa membaut kenyang Mba.

    Salam,

    BalasHapus
  30. Oleh2mu yang ini memang pas di lidah Mbak..kriuk2....jebul gitu ya motong tempene...iso tipis banget..

    BalasHapus
  31. Mantap ulasannya, Mbak. Nanti kalau ke Malang lagi, mau juga ah mampir ke sana

    BalasHapus
  32. wuiih keren dan mantab ceritanya, keren dan detil
    sampe ada istilah "ta pakakno ki*** ae........"

    haha.....salam kenal dari sanan

    trimakasih

    BalasHapus
  33. […] Keripik tempe memiliki rasa yang bervariasi, yakni rasa original, pedas, ayam bawang, ayam kecap, ayam lada hitam, balado, barbeque, cuttle fish, jagung bakar, jagung manis, keju, pedas manis, pizza, rumput laut, sambal udang, spaghetti. Saya paling suka rasa original. Tepung hanya dibumbui bawang putih, garam dan bumbu penyedap serta ditaburi irisan daun jeruk. Dan, saya pun membeli 2kg yang berisi 20 bungkus kripik tempe untuk saya bawa pulang sebagai oleh-oleh.(http://ikakoentjoro.com/geliat-kampung-penghasil-kripik-tempe-di-malang/) […]

    BalasHapus
  34. EDUARDUS ALIANDRO9 Januari 2016 10.21

    saya sangat membutukan ini,,,
    menurut saya kripik tempe penting bangat bagi saya
    ma'af sebelumnya bisa ngga saya dan teman" saya magang di tempat BAPAK/ IBU,,
    selama satu bulan,,,,mulai tanggal 26,,,,

    BalasHapus