Trip2Makassar : Culinary Trip

14.12.00

Hai..hai.. Ceritanya udah dari kemarin-kemarin pengen banget sharing makanan khas Makassar yang saya cicipi di acara Culinary Trip persembahan Sunco. Biasalah, gara-gara sibuk jadi deh postingan ini terpinggirkan *nggak kreatif, alasan klise! Padahal sibuk ikutan lomba blog tuh --_--" *

Mie Titi


[caption id="attachment_8882" align="aligncenter" width="553"]Pinjem fotonya tetangga Pinjem fotonya tetangga[/caption]

Setelah tragedi delay 3 jam dan bete di Adisucipto sendirian, akhirnya terbang juga menuju Makassar tepat pukul 18.30 WIB sampai di Makassar pukul 21.20 WITA. Lelah dah sedikit dongkol karena nggak bisa merasakan Konro seperti teman-temen blogger lain. Padahal udah penasaran banget yang namanya Konro.


Untungnya panitia baiiik banget. Untuk mengurangi kekecewaan saya karena nggak bisa merasakan nikmatnya Konro, mereka mengajak saya mencicipi kuliner yang nggak kalah nampol, namanya Mie Titi. Kabarnya, restoran Mie Titi sangat terkenal di kota Makassar. Sayangnya saya makan sendirian. Mau photo-photo jadi nggak enak. Makan pun kurang nikmat. Tapi kalau inget jadi pengen nyicipi lagi.


Awalnya saya mengira mie Titi sama seperti mie Jawa yang biasa saya beli. Ternyata mie Titi jauh dari yang saya bayangkan. Tekstur mie Titi kering dan renyah. Diatasnya disiram kuah kental yang terasa gurih, lalu ditaburi daging dan daun bawang. Hmm, rasanya yummy banget. Apalagi ditambah sedikit jeruk nipis plus sambal. Pokoknya nendang banget rasanya.


Di restoran ini saya juga melihat atraksi para pelayan. Mereka membawa sekitar 20an piring dari dapur. Jika atraksi membawa piring ala rumah makan Padang piring ditaruh di sebelah kanan dan kiri tangan, pelayan mie Titi membawa 20an piring berisi mie didepan badannya menggunakan 2 tangan.


Ada satu hal yang sangat disayangkan, rumah makan ini kotornya minta ampun. Duh, baru kali ini saya melihat sampah tissu bertebaran dimana-mana. Kalau teman-teman termasuk pecinta kebersihan absolut, suatu saat kalau berkesempatan mampir di restoran mie Titi, kayaknya kalian harus bawa tutup mata. Atau pura-pura nggak lihat. :D



Pallubasa


Hari kedua trip to Makassar acaranya makan-makan! Yeah, namanya juga culinary trip, pastinya acaranya makan-makan terus ya. Nah, masakan khas Makassar yang kami coba yakni Pallubasa.


Palbas Serigala


Ada cerita lucu saat akan mencicipi kuliner yang satu ini. Ceritanya waktu turun dari bus, saya sempat melihat plang (papan nama) restoran ini yang membuat saya ragu untuk memasukinya. Nama Palbasa Serigala sejenak membuat saya ragu.


Saat keluar dari bus sontak saya menyenggol tangan Marissa, blogger asli Makassar yang menjadi pemenang lomba Sunco sambil berbisik,"Pallu Basa tuh makanan dari bahan apa, Sa?"


"Dari daging sapi, lah Mbak." jawab Marissa dengan santainya.


"Trus kenapa itu namanya Palbasa Serigala?"


"Ooh, itu. Serigala tuh nama jalan ini mbak."


*tepok jidat* ternyata Serigala tuh nama jalannya. Kirain pakai daging serigala sodara! Pallubasa sekilas hampir mirip dengan Coto. Lidah awam seperti saya yang jarang menyantap keduanya membuat Pallubasa sulit untuk dibedakan.


Saat saya bertanya dengan sahabat yang asli orang Makassar, katanya aroma kuah Pallubasa sedikit berbeda, santannya lebih kental dan serbuk kelapa sangrai terasa menyatu dengan kuahnya. Pallubasa berisi aneka campuran daging dan jeroan dari sapi.



Pisang Epe


Pagi-pagi saya jalan ke Losari bareng Marisa, pengennya sih menikmati pagi di pantai Losari sekalian merasakan pisang Epe. Hari minggu di pantai Losari ramai sekali. Ada pasar tiban (pasar dadakan) yang menjual aneka kebutuhan.


Pisang Epek


Celingak celinguk cari pisang Epe nggak ketemu. Udah khawatir aja kalau nggak ada yang jual. Soalnya kata Marissa, penjual pisang Epe biasa mangkal di sore hari. Setelah celingak celinguk beberapa saat, Alhamdullilah, kami menemukan pisang Epe dipojokkan.


Pisang Epe terbuat dari pisang kepok setengah mengkal. Pisang dikupas lalu dibakar. Setelah itu pisang dikeprek (dipipihkan) lalu dibakar lagi. Setelah keluar baru harumnya, pisang lalu diangkat dan ditaruh diatas piring. Pisang diberi topping sesuai selera. Saya memilih topping coklat plus durian. Setelah membayar Rp 10.000 untuk 1 porsi pisang berisi 3, kami pun melanjutkan acara jalan-jalan pagi.



Pallumara


Diantara semua kuliner Makassar, yang paling favorit buat saya ialah Pallumara. Kepala ikan Kakapnya nampol banget. Hampir sama dengan gulai ikan Kakap padang, tapi kuah Pallumara lebih encer jadi lebih nikmat dan tidak eneg. Tak terasa, 1 porsi kepala ikan kakap ukuran jumbo pun tandas.


Palimara



Resto Apong


Saat memasuki resto ini terasa nuansa orientalnya kental banget. Jujur, saya agak serem waktu memasuk resto ini. Yeah, walaupun yang dijual aneka olahan laut, tapi bisa saja, kan cara pengolahannya menggunakan bahan-bahan tidak halal.


Apong

Begitu dapet tempat duduk saya langsung bisik-bisik sama Marisa.


Sa, ini halal nggak?


Nggak tahu Mbak.


Doooh, saya langsung merapal doa banyak-banyak waktu mau makan. Kalau boleh jujur walaupun masakannya nampol kayak nggak nikmat gitu deh jadinya. Pokoknya saya tidak merekomendasikan restoran ini buat teman-teman muslim. Walaupun masakkannya uenak banget, kalau boleh memilih, lebih baik cari resto sea food lain yang tak kalah enaknya. Denger-denger di Makassar banyak juga restoran sea food seperti Apong.


Pengunjung restoran ini dipersilahkan memilih sendiri jenis dan ukuran ikan yang akan di olah. Di Apong ada ikan yang unik yang bernama ikan kudu-kudu. Disini ikan kudu-kudu selalu ada, sementara di resto penjual sea food lain jarang ada. Bentuknya kotak. Kulitnya keras. Walaupun kulitnya keras, kulit ikan kudu-kudu tetap di goreng bersama dagingnya tetapi hanya untuk hiasan saja. (Lihat gambar kanan atas)


Foto kiri atas, peserta, panitia, Marischka Prue dan 2 buzzer berfoto bersama sambil menunggu masakan datang. Oya, sambal untuk menemani  sajian lautnya nendang banget (foto tengah bawah). Sambal terbuat dari bahan utama mangga mengkal yang bisa dicampur sesuai selera dengan tomat hijau, irisan bawang merah plus cabe, petis atau sambal kacang.


***


Wisata kali ini tak hanya menyenangkan, juga meninggalkan PR berat buat saya. Makanan berlemak yang saya santap pastinya menambah pasokkan lemak di tubuh saya. Harus banyak olah raga biar nggak tambah ndut.


You Might Also Like

31 komentar

  1. Wah senangnyaa, jadi ngiler...hihi
    Tp ada 1 palu yang belum mba ika cobain di makassar, palu butung, hehe..
    Memanglah makassar unggul dengan makanan seafoodnya..
    Ah kangen Kota Daeng itu...

    BalasHapus
  2. Hihi, ada 1 palu yang belum mba ika cobain di makassar, palu butung, hehe..
    Memanglah makassar unggul dengan makanan seafoodnya..
    Ah kangen Kota Daeng itu...

    BalasHapus
  3. Wah..makanannya mantap2,mengundang selera banget
    Waktu saya ke Makassar nggak banyak jalan2 dan makan karena hanya semalam
    Terima kasih infonya Jeng
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  4. wah ada sambal dari mangga mentah juga ya di sana. kalau dimalang namanya sambel pencit mbak

    BalasHapus
  5. Pinter banget tuh pemilik resto menggunakan nama tambahan Srigala, ia membuat nama yang mengundang rasa penasaran. Padahal penasaran adalah salah satu aset untuk menarik minat pengunjung.
    Sajiannya mengundang selere semua Bu. Nikmatnya menikmati perjalanan ini

    BalasHapus
  6. Duh... duh..., Mbak Ikaaaa...., bikin laferrr neh....
    Saya yakin makanan2 itu enak sekali, tapi foto2nya bagus semakin membuat uuuenak tampaknya (baca: saya kepengen)

    BalasHapus
  7. Warung palubasa ini kn yg terkenal bgt tu kn mbak? Yg mknya hrs ngantri tu to?? Jd penasaran bgt deh apalagi sama palumara.. Kyanya nampuoolll bgt deh... (lap ilerr))

    BalasHapus
  8. Pallubasa ? pernahnya coto makassar kalau saya mbak. Soalnya cuma itu yang enak dan sering ada di kalimantan pas saya masih disana. Jadi pengen coba.

    BalasHapus
  9. Sangking ramainya restoran jadi kebersihan juga terabaikan, mungkin makannya tutup mata aja ya mbak Ika, supaya tetap sedap yg kita santap :D .
    Kepala ikan kakap bikin ngiler ;-) .

    BalasHapus
  10. Haduhhhh bikin ngiri Mak...

    Kapan ya bisa jalan-jalan mencicipi kuliner. Ahhh saya sudah terlalu kenal dengan masakan Jember deh kayaknya.

    Pengen move on. Hehee..

    BalasHapus
  11. Sajian Jeng Ika sukses bikin kepingin, aneka Pallu dari Makasar.salam

    BalasHapus
  12. Pengen banget ke Makasar dan nyoba Es Pisang Ijo di sana.
    Mau dong diajari caranya biar bisa diundang ke acara2 semacam ini mbak :D #Eh

    BalasHapus
  13. wuaaaaaaaa yami.......enak buanget jalan-jalannya mbak....

    BalasHapus
  14. Wah wah wah, pasti uenak nih
    Nah ntar kalau ke Bogor/ Cibinong, mampir ke kedai saya, Mie Janda :)

    BalasHapus
  15. Wah asyiknyaaa....
    Seneng ya dapat kesempatan wisata kuliner spt itu mbak.
    Kapan2 ajak2 ya? hehehe

    BalasHapus
  16. hahaha ku sih kalu ga yakin ya ga makan.. tapi pada dasarnya ku orang penasaran, makan aja dulu tanya belakangan.. tapi alhamdulillah kalu udah yakin halal ya halal ajalah.. *dijewer..

    kangen palubasa & palumara..

    BalasHapus
  17. Mba Ika.. Entu yang di restoran apong yang gambar nomer 2 ikannya lucu bener yak. Ikan kudu-kudu tapi gak kudu dimakan yak? soalnya kulitnya keras. Saya baru liat bentuknya wkwkwk.. Mantap ini..

    BalasHapus
  18. Oh ini oleh-oleh dari menang lomba ke Makassar kemaren. Iya ya betul juga sih, namanya wisata kuliner jadi yang diceritakan juga seputar makanan.
    Mbak saya penasaran sama pisang epe-epe itu. kapan2 coba sendiri ah, cuma dibakar aja kan gak pke tambahan bumbu lain, selain toping lo ya..

    BalasHapus
  19. Iya, cuma dibakar aja trus dikasih topping. Bakarnya 2x. Sebelum digeprek sama sesudahnya trus baru dikasih topping

    BalasHapus
  20. Insya Allah, Kang. Gratis, kan :D

    BalasHapus
  21. hiks saya ga sempet nyoba mie titi & pisang epe :(

    baca dmana gt, resto di makassar emang cmn br 2 yg udah pny sertifikat halal..

    BalasHapus
  22. Gubraaak, untungnya banyak-banyak rapal doa kemarin

    BalasHapus
  23. Kalo coto makassar sempat nyobain gak Mbak? hehe :D

    BalasHapus
  24. Hadeuh ini postingan bawaannya bikin ngiler aja nih :-) harusnya Mba Ika nyiapin tisu buat yang baca :mrgreen:

    BalasHapus
  25. Iya Bu, tenang aja, bukan daging srigala kok, hihi.
    Kalau saya malah selama tinggal di Makassar belum pernah ke palbas srigala krna tempatnya ga nyaman kalo bawa 3 anak. Jadi kami biasa makan di jalan sebelahnya, tempatnya lebih luas dan nyaman. Rasanya jg ga kalah enak sama palbas srigala kata suami saya :)
    Jadi kangen Makassar :'(
    Oia, saya pernah cerita tentang kuliner Makassar di sini http://emakriweuh.blogspot.com/2012/03/serbuan-kuliner-di-makassar.html ^_^

    BalasHapus
  26. Aduh saya mah belum pernah icip-icip kuliner Makasar nih. :(
    Tapi yg pasti pada enak tuh makanannya.

    BalasHapus
  27. Saya paling suka coto Makasar Jeng
    Enak tenan
    Terima kasih artikelnya yang menarik dan merangsang alir liur
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  28. foto makanan yang paling atas yang bikin saya ngiler hehe

    BalasHapus
  29. Wah, ini bisa dijadiin referensi kuliner nih kalo aku kesampaian mengunjungi Makassar. Yang Pallumara itu kelihatannya enak sekali ya mbaa :)

    BalasHapus