Ngerandom Jejamuran

02.14.00

Tetiba entah kenapa saya jadi inget dan pengen banget ke Jejramuran yang ada di jalan Magelang, Jogja. Saya sudah dua kali icip-icip jamur di Jejamuran.


Kali ini saya bukan mau ngomongin makanan apa saja yang ada di Jejamuran karena sudah pernah saya posting disini. Pengen cerita yang unik, yang menarik dan yang bikin saya pengen datang lagi ke Jejamuran.


Koleksi jamur


Beberapa bulan lalu, pas kebetulan saya pergi ke daerah Sleman dalam rangka urusan pekerjaan, saya mampir lagi ke Jejamuran. Kalau yang pertama kunjungan sama adik yang kedua, dikunjungan kedua kemarin saya datang sama adik yang keempat. So, kesimpulannya dua kali kunjungan dapet gratisan. Ahai, nari hujan :D


Berbeda dengan kunjungan pertama, display jamur kini sudah lebih rapi dan lebih indah dipandang. Jamur ditata dalam aneka jenis pot. Kalau mau lihat penampakan display jamur yang lama bisa klik dimari.


Nah, kalau yang bikin saya pengen datang lagi ke Jejamuran tuh yang dibawah ini.


Summer breeze


Minuman ini namanya summer breeze. Rasanya perpaduan antara semriwing dan segarnya jeruk. Waktu saya tanya sama pelayannya, summer breeze terbuat dari campuran soda berwarna biru, jus jeruk sama jamur enoki. Jamur enoki berbentuk ramping memanjang dan memiliki tekstur kenyal. Selain jamur enoki, summer breeze berisi potongan jeruk sunkist yang bisa dimakan menggunakan sumpit. Jamur enoki selain nikmat juga dipercaya mampu menurunkan kolesterol, menurunkan tekanan darah, antiviral dan antibakteri.


Sarsaparila


Di Jejamuran saya juga menemukan minuman jaman bahuela. Namanya Sarsaparilla. Lidah orang Jogja menyebut limun ini dengan sebutan Saparella. Limun yang dihasilkan dari tanaman Sarsaparilla ini dahulu katanya adalah minuman para raja-raja pada masanya. Limun ini terbuat dari soda hasil fermentasi air tanaman sarsaparilla (zarzaparrilla). Minuman ini sekarang mulai langka seiring langkanya tanaman sarsaparilla.


Jamur hiasan


Dapet yang unik lagi di Jejamuran. Diatas meja tempat penjualan oleh-oleh, saya menemukan tanaman penghias meja dari jamur. Awalnya saya kira tanaman palsu alias jamur bo'ongan, eh ternyata itu jamur beneran. Kalau nggak salah, jamur yang dipakai yakni jamur ling zi. Bagi temen-temen blogger yang suka tanam menanam, kayaknya perlu dicoba menanam jamur sebagai penghias ruangan.


 

You Might Also Like

26 komentar

  1. Foto-fotonya keren mak jadi pengen ke sini juga ... jamurnya keren juga buat hiasan meja

    BalasHapus
  2. Limun Sarsaparilla terbuat dari tanaman sansaparilla yang dihasilkan dari fermentasi ya Mba, baru tahu saya. Pernah minum siropnya tapi baru tahu kalau ini dari hasil tanaman jamur. he,, he,,he,,,

    Salam

    BalasHapus
  3. pernah baca juga di blognya mbk didi kl g salah,heummm,,,jadi pengen kesana..penasaran hehe...adududududu summer breezenya mengundang selera ^^

    BalasHapus
  4. Kok jadi pengen sama saparella ya.. Kayaknya enak

    BalasHapus
  5. aduhhh ini foto ama liputan bagus banget

    BalasHapus
  6. Wih serba jamur ya mbak. Kirain saya bir yg botol-botol itu.
    Kalau ngomongin soal jamur tepung goreng sih, itu mah udah jadi lauk pauk sehari-hari di rumah. :D

    BalasHapus
  7. saya minum Sarsaparilla di medan.... di hotel, pengganti air mineral di kamar

    BalasHapus
  8. eh bukan di medan... tapi du Sumatera Utara :D lupa, udah lama banget

    BalasHapus
  9. waktu dalam perjalanan jogja - semarang, sayang banget nggak sempat mampir ke sini

    BalasHapus
  10. Wah udh lama bgt aku ga ke jejamuran, dlu Msh biasa bgt skr udh tertata rapi ya Mbak. Makanan sih biasa aja rasanya tp ko selalu rame ya :)

    BalasHapus
  11. Eak lho jamur
    Di Surabaya juga sudah banyak penjual kripik jamur
    Terima kasih sajiannya yang maknyusss
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  12. Tadi saya salah baca Mba Ika. Ngerandom jemuran kirain. Hihihi..
    Seru kayaknya Jejamuran Mba Ika. Ngeliat poto-potonya seruuuu

    BalasHapus
  13. baru makan siang jadi laper lagi liat jejamurannya. minuman sarsaparila itu memang favorit orang jaman dulu. jaman saya kecil masih dijual di warung2. sekarang mah udah langka.

    BalasHapus
  14. aku baru tau lo mbak dr gambar mbak ika kalau gt cara budidaya jamur hehe
    disini aku blum liat ada yg budidaya jamur..eh ada sih tpi jamur tiram aja...

    BalasHapus
  15. Bentuk jamurnya unik2 ya Mba, satu lagi nih tempat yang harus didatangi kalo ngebolang ke jogja lagi :-)

    BalasHapus
  16. display jamurnya cantik ...
    keinginan ke jejamuran blum kesampaian nih ...

    BalasHapus
  17. ah.. pengen banget deh nyobain jejamuran ini.. kapan ya..

    abis ngintip artikel sebelumnya tentang intip2 jamur, wuih foto2 mba ika keliatan makin keren!

    BalasHapus
  18. Wah, saya baru tahu ada minuman yang terbuat dari olahan jamur...

    BalasHapus
  19. Saya beberapa kali ke Jejamuran.
    Asyik tempatnya.
    Enak masakan jamurnya.

    BalasHapus
  20. Kayaknya minuman itu maknyus... Jadi catatan nih kalo ke Yogya masuk tempat yang mesti dikunjungi. Salam 2014.

    BalasHapus
  21. itu foto tanaman hias dari jamur yang di atas meja, kayak kepala ular. hiiii...
    btw aku paling suka keripik jamur, daan.. di sebrang kantor ada yang jualan. uenaakk..

    BalasHapus
  22. wah.. itu Lingsinya dalam keadaan hidup atau sudah mati dan keras Mbak? Pengen banget ke sana ih..

    BalasHapus
  23. saya suka banget sama jamur. Sayang belom ada resto jejamuran yang deket sama daerah saya

    BalasHapus
  24. Parade display jamurnya makin keren ya Jeng, jadi pengin kembali menikmati lezatnya jejamuran. Salam

    BalasHapus
  25. Wah ternyata jamur bisa dibuat aneka olahan yang menarik ya,,,,

    BalasHapus