Trip2Makassar: Nikmatnya Berbagi

13.31.00

SAMSUNG CSC


 

Maka tidak pernahkah mereka berjalan di muka bumi, sehingga hati (akal) mereka dapat memahamii, telinga mereka dapat mendengar? Sesungguhnya bukanlah mata itu yang buta, tetapi yang buta ialah hati yang di dalam dada (QS Al-Hajj [22] 46)


Rangkaian perjalanan saya ke Makassar bersama SunCo mulai hari jum'at hingga hari ahad kemarin akan saya ceritakan dalam 3 postingan yang berbeda agar lebih rapi. Dan cerita ini saya mulai dengan pengalaman bathin yang saya dapatkan selama berlibur ke Makassar.


Pengalaman bathin saya menjadi pembuka cerita perjalanan ke Makassar sebab menurut hemat saya, esensi dari sebuah perjalanan itu sesungguhnya bagaimana kita bisa mengambil pelajaran dari apa yang kita lihat, dengar dan rasakan selama dalam perjalanan, yang pada akhirnya akan mengkayakan batin kita sehingga menjadikan kita semakin tunduk pada sang khaliq.


***


Sengaja saya berangkat pagi dari Purworejo ke bandara Adisucipto diantar suami dan anak-anak agar tak mengganggu kewajiban mereka menunaikan shalat jum'at. Selain itu, suami harus kembali ke Purworejo pukul 16.00 karena ada beberapa pekerjaan yang harus beliau selesaikan.


Saat hampir sampai di Adisucipto jam menunjukkan pukul 11.45 dan hampir mendekati waktu shalat jum'at. Kami pun akhirnya mencari masjid terdekat. Selain memberi kesempatan anak-anak dan suami menunaikan shalat jum'at, saya juga sekalian shalat jamak qosor Dhuhur dan Ashar.


Check in sekitar pukul 13.00 saya pun langsung masuk kedalam terminal bandara. Selain lebih nyaman, berdiam didalam terminal bandara pastinya lebih adem mengingat saat itu Jogja berawan jadi udara sangat gerah.


Malangnya, pesawat delay hampir 3 jam. Seharusnya pesawat take off pukul 15.45 molor hingga pukul 18.30. Padahal Makassar dan jogja memiliki selisih waktu 1 jam. Jogja menggunakan Waktu Indonesia Barat (WIB) sementara Makassar menggunakan Waktu Indonesia Tengah (WITA).


Menunggu lama di terminal bandara ternyata tak selalu menyenangkan seperti menunggu di terminal bus ataupun di peron kereta. Jika masyarakat kelas menengah dan kelas bawah masih bisa beramah tamah walau dengan kondisi apa adanya, hal itu berbanding terbalik dengan suasana di terminal bandara. Orang cenderung individualistik. Duduk berdampingan dalam waktu lama pun jarang saya lihat saling bertegur sapa apalagi ngobrol. Masing-masing sibuk dengan aktivitasnya sendiri-sendiri.


Perjalanan kali ini merupakan perjalanan pertama saya menggunakan pesawat sendirian. Sebelumnya saya selalu pergi bersama keluarga, jadi tak pernah merasa kesepian. Dan menunggu sendirian di bandara selama 5 jam itu sungguh membosankan.


***


Sampai di Makassar pukul 21.30. Kang Iwok, mbak Lia dan mbak Firma sudah beristirahat di hotel setelah sebelumnya mereka mencicipi Konro. Sementara saya, malam itu di ajak penjemput mencicipi mie Titi yang konon kabarnya sangat terkenal di Makassar. Walaupun kata orang mie Titi sangat terkenal keenakkannya, rasanya tetap kurang nikmat. Bagaimana bisa merasakan nikmatnya jika saya harus makan sendirian sementara penjemput hanya ngobrol dalam meja yang sama dengan saya sambil menemani saya makan. Tidur di hotel dengan tempat tidur super nyaman pun kalau sendirian rasanya kurang nikmat!



Sometimes it's the journey that teaches you a lot about your destination


Satu pelajaran dari perjalanan ke Makassar kemarin menyadarkan saya satu hal yakni tentang indahnya berbagi. Ya, berbagi ternyata memang lebih indah daripada dinikmati sendiri.

You Might Also Like

18 komentar

  1. Pengalaman yang seruuuuuuu. Gak takut naek pesawat sendiri lagi, kan? Aku masih takut. :D

    BalasHapus
  2. kalo makan mie titi sendirian..dan hanya dipabdangi oleh penjemput saat makan...ya nggak enak banget dech jadinya.
    btw..semoga makassar menjadi kenangan indah tersendiri yg tak terupakan.
    mohon maaf..tidak sempat ktemuan saat di makassar... salam :-)

    BalasHapus
  3. wah, dapat banyak pengalaman nih, mbak ika. ternyata sebuah perjalanan tak hanya sekadar perjalanan fisik dan anggota badan, tapi juga memperkaya batin dgn nilai spiritual....

    BalasHapus
  4. Emang bnr mbak, terbiasa jln sama keluarga kl jln sendiri rasanya Gmn gtu ya, ga seru ajahh... Apalagi kl hrs nunggu smp 5jm Capcay dyeeehh... (eh tp hrsnya dpt kompensasi kan mbak kl delay lbh dr 3jm?)

    BalasHapus
  5. waaah saya malah belum pernah ke makasar, jadi pengen mbak :)

    BalasHapus
  6. Tapi kadang untuk berbagi, banyak yang mikir lama sekali :)
    Jadi pengen ke Makasar :)

    BalasHapus
  7. Sangat benar, Mbak..berbagi itu lebih indah daripada menikmatinya sendiri.
    Lebih renyah, katanya....
    Saya sekali ke Makassar, pas balik ke Bali kena delay sam pai 3-4 jam padahal Garuda lho....siapa bilang Garuda gak pernah delay, karena sendirian sehabis bikin laporan saya kenalan ama sepasang bule lansia yang pulang dari Toraja, dengan baiknya dia bilang "Just have a little rest darling, I will take care of you and let you know once we ready for boarding" ah....so sweet.....
    Saat itu saya benar-benar merasa mereka adalah pahlawan buat saya, karena saya sudah capek banget setelah seharian keliling site project di salah satu hotel bintang 5 di situ.

    BalasHapus
  8. Maaak...seru banget ke Makassar bareng SUnCo :D..btw, I do share your sentiment about the individualistic society we have nowadasy..kadang miris ya mak...kalau sudah delay, gadget biasanya langsung beraksi mak :D...cheers...

    BalasHapus
  9. krn dlm berbagi biasanya ada kebersamaan :)

    BalasHapus
  10. Deket Mie Titi yang terkenal ada tempat makan ikan yang enak Mbak sebenarnya.
    Memang ga enak sih kalau sendirian. Mbak Ika dari Purwokerto toh?Duuh rindu nian dengan desa jambu di Purwokerto

    BalasHapus
  11. wah padahal mie Titi itu enak banget loh mbak... Saya emang belum pernah merasakan mie titi yang di Makasar tapi sudah beberapa kali mencicipi mie titi cab Jakarta.
    Mungkin karena saat itu kondisi badan sudah lelah karena delay dan makannya sendirian jadi rasanya kurang maknyuus yaa :)

    BalasHapus
  12. Perilaku oramg di bandara juga sering menjadi perhatian saya bu, bagaimana tidak orang-orang di ruang tunggu lebih cenderung menyendiri daripada berbincang-bincang atau berdiskusi dengan orang lain. dan terlebih mereka lebih suka memainkan gadgetnya daripada bertegur sapa dengan sebelahnya.
    Oh ya kalau saya pribadi bepergian tanpa anak dan istri kecuali bekerja koq ga bisa ya.......

    BalasHapus
  13. Ada cabang jakarta yah? Cari ah :)

    BalasHapus
  14. Mba ga bw buku? Saya bawa, buat jaga2 klo mati gaya, tp tnyt ga kbaca..
    Pas pergi ada Kang Iwok & Mba Firma... Pas pulang, sakit kpala, cmn pgn tdr..

    BalasHapus
  15. Hiiiks, aura kesedihan berpisah dengan keluarga terpancar dalam postingan. :)
    Makanan hangat dan seenak apapun kalau sendirian jadi dingin dan hambar ya, Mba. :)

    Ditunggu foto2 kulinernya. ^_*

    BalasHapus
  16. Pergi sendirianpun tetap ada pembelajaran yang dapat dinikmati koq Jeng Ika, jadi semakin mensyukuri kebersamaan.
    Menunggu postingan Makasar melalui terawangan Jeng Ika. Salam

    BalasHapus
  17. Waktu aku masih kerja dulu, sering banget pergi jauh sendiri sampai keluar negeri, ngrasain nyaman jadi makhluk individualistis. Setelah keluar kerja, kemana-mana anak2 selalu sama saya. Waktu ke ASEAN Blogger di SOlo saya ngerasain spt yg emak rasain. Udah beda. Gak enak. Sepi. Meski udah pernah ngrasain nyaman di posisi yg beda, tapi aku lebih pilih yg sekarang. Lebih hangat.

    BalasHapus
  18. Sometimes it’s the journey that teaches you a lot about your destination > setuju mba :) pengalaman paling menyenangkan dari sebuah perjalanan ya perjalanan itu sendiri hehe. Btw aku belum pernah ke Makassar, pengen ke sana deh.. :D

    BalasHapus