Kapan Syukurnya?

07.00.00

SAM_1075Dulu, waktu masih hidup di Jogja dengan segala kesemrawutannya, pernah punya pikiran bikin rumah model Jawa.


Dibelakang rumah rencananya ada empangnya untuk memelihara ikan. Sengaja bikin empang biar terasa khas pedesaaan. Sejuk banget rasanya.


Tanah untuk rumah sudah dipersiapkan. Tinggal nunggu dana untuk membangunnya. Eh, apa mau dikata, namanya orang bisnis kadang mujur kadang buntung. Pas ketiban buntungnya, akhirnya tanah dijual dan pindah ke Purworejo untuk mengelola usaha yang amburadul. Usaha yang ada di Jogja dikelola teman.


Tinggal di Purworejo pun awalnya tak merasa nyaman. Beda dengan di kota besar, kota kecil macem Purworejo ini terasa getir untuk pengusaha. Namanya petani, uang baru didapat pas masa panen. Padahal butuh kira-kira 4 bulan untuk memanen padi dari awal masa tanam. Kebayangkan gimana bedanya perputaran uang antara keduanya.


Awalnya saya ndak nyadar. Sering menggerutu ngalor ngidul. Entah kenapa suatu waktu saat saya dalam perjalanan ke Jogja dari Purworejo tiba-tiba muncul kesadaran jika keberadaan saya di Purworejo itu sebenarnya impian saya yang dikabulkan Allah.


Lho kok bisa? Ya bisa wong dulu saya pengen punya rumah yang khas pedesaan. Lha mbasan sekarang dikabulkan malah menggerutu. Ndak ada syukurnya sama sekali. Padahal rumah saya sekarang tergolong MEWAH alias MEpet saWAH (pinggir sawah). Tak perlu jauh-jauh kalo pengen lihat sayah dan parit. Tinggal buka pintu, mak byak, hamparan sawah menghijau sejauh mata memandang.


***


Namanya manusia, dikasih lebih juga masih kuraaang wae. Ndak hanya dapet nuansanya saja, justru benar-benar merasakan tinggal di desa. Lha kok ndak syukur. Kalo dipikir-pikir lak yo Allah ki memberi lebih dari yang saya pinta tho!


Nah, itulah salahnya manusia. Kadang kita berdoa meminta sesuatu pada Allah dengan harapan Allah memberi sesuai dengan keinginan kita. Pengennya apa-apa sesuai skenario kita. Padahal lak suka-suka Allah yang mengatur skenarionya, wong Dia yang punya segalanya. Ya tho! Bener ra omonganku.


Piye pakdhe..mbokdhe..paham ra karo bahasa planet iki. Kalau pun minta bantuan  mbah google untuk men-translate  mesti komputer e jebol wong bahasa ne amburadul koyo kie :lol:

You Might Also Like

31 komentar

  1. Kalau ndak gitu, bukan titah winates Jeng, lupa bahwa energi untuk nggrundhel beda tipis untuk mesem syukur. Salam

    BalasHapus
  2. Syukur? Agak kesentil juga saya sih... Diri ini jarang muhasabbah.. :(

    BalasHapus
  3. hehehe.. bener tho mba Ika ini yg foto Rainbownya unik :D Lah wong di sebelah omah'e sawah..

    BalasHapus
  4. Iyo mbak MEWAH :D

    BalasHapus
  5. Yuk..sama-sama berbenah mumpung masih ada kesempatan ^^

    BalasHapus
  6. Betul mbakyu...padahal lebih enak mesem syukur ya mbak

    BalasHapus
  7. setuju mba, namanya manusia selalu aja merasa kurang. jadi inget demo buruh di jakarta, baru dinaikin UMP nya 2,2 eh minta naik lagi jadi 3,4..fiu *efek kena macetnya gara-gara demo buruh :(

    BalasHapus
  8. Erwin-Zulkifli-Nasution16 September 2013 18.04

    Salam kenal mbak Ika S
    terimakasih sudah mengingatkan saya tuk bersyukur.... :D

    salam MEWAH
    EZ

    BalasHapus
  9. jadi inget lirik sebuah lagu (nasyid)

    apa yang ada jarang disyukuri
    apa yang tiada sering dirisaukan
    nikmat yang dikecap
    baru kan terasa bila hilang
    apa yang diburu timbul rasa jemu
    bila sudah di dalam genggaman

    BalasHapus
  10. Yap, sebenarnya, bukan persoalan apa yang kita dapatkan. Tapi, lebih kepada apa yang kita rasakan. Itu sudah cukup untuk membuat kita bersyukur. :)

    BalasHapus
  11. bener ya mba Ika, saya juga masih sering begitu nih, kakehan nggrundel kurang bersyukur. terima kasih sudah diingatkan ;)

    BalasHapus
  12. bener tenan ki mbae..menungso yo ngono kui senenge ngedumel misuh misuh...

    ra cukup syukur,,*lahdalah kok aku melu melu njowonisasi iki :D

    semoga kita semua selalu bisa bersyukur dalam hal apapun....

    **lah saya juga mau tinggal dg suasana pedesaan yang khas yang hijau sejuk adem tentrem :)

    BalasHapus
  13. hehehehe....konon, manusia memang cenderung menjadi pengeluh mbak, udah dari sononya begitu hihihihi

    BalasHapus
  14. lama-lama, sawahnya bisa dimiliki mbak Ika tuh :-)

    BalasHapus
  15. kyknya bukan manusia kl enggak ada ngedumelnya, ya, Mbak hihihi

    tp postingan ini juga mengingatkan sy utk bersyukur . Thx :)

    BalasHapus
  16. Postingan ini juga sebagai pengingat untuk saya Bu Ika ...
    Kadang kita ini kebangetan ...
    udah dikasih ini itu ... masih kuraaannnggg aja ...
    saya masih sering mengeluh

    Terima kasih perenungannya bu Ika

    Salam saya

    BalasHapus
  17. Aaamiiin, terimakasih doanya pak yudhi

    BalasHapus
  18. Nggih leres bu, suka suka Gusti Allah wong beliau yang sutradara plus direktur nya, jadi manungso nipun nggih tugas e bersyukur mawon...

    BalasHapus
  19. Sambil menundukkan kepala untuk merenungkan dan mngingat apa yang telah dikabulkan dari setiap permintaanku, namun tidak aku jalankan. Semoga kita dapat memperkecil dari suatu tindakan mengkhianati doa kita sendiri ya Mba.

    Salam wisata

    BalasHapus
  20. sendiko dawuh, leres sanget semua yang kita raih, kita rasakan, terserah Alloh Ta'ala karena terkadang merut kita baik belum tentu menurut Alloh Ta'ala dan kita baru menyadarinya ketika waktu telah berlalu.

    BalasHapus
  21. Bener bangett, Mba. . .

    Kalau ngelamun kecil2an, baru ngeraya itu doa dan impian yang pernah dipanjatkan padaNya. Hihihihi. Tapi nyong pingin BMW warna kuning, geduk siki urung kelaksana. :mrgreen:

    BalasHapus
  22. Rumah mewah :-) !!! rumah akang dulu juga rumah mewah, kini sudah naek kelas jadi RSSSSS Rumah sederhana sebelahan sama selokan )

    BalasHapus
  23. iya kita suka ga sadar ya kalu kita sebenernya sudah mendapat apa yang kita impikan dulu, adanya malah gerutu dan ga bersukur, lama pula sadarnya..

    asik tuh ada ijo royoroyo setiap hari..

    BalasHapus
  24. bersyukur dlm senang susah..terlihat sepele namun kadang srg lupa..padahal bersyukur menambah berkah ya mb.. seneng baca postingan ini..saling mengingatkan utk tetap bersyukur dlm hal apapun.. bersyukur bikin adem ayem tentrem :))

    BalasHapus
  25. mbokde paham kok..*halah nggaku ngaku Mbokde pisan..hehehe
    sama mbak...kadang kadang impian kita itu diwujudkan sama Allah dan ktia jalani setiap hari tapi kita nggak sadar bahwa sebenarnya itu sudah diwujudkan..contoh aku..dulu impianku kerja maunya di belakang meja aja...yang nggak banyak travelling keluar atau ke lapangan...kan pernah merasakan capeknya...eaa sekarang dikasih yang udah kayak gitu...malah kadang sering mengeluh bosan..walah......bener2 kadang kadang kita terlupa untuk bersyukur...

    BalasHapus
  26. Tulisan sederhana yg menohok. Iya, kadang, bahkan sering rata-rata kita lupa bersyukur. Ah betulnya namanya juga manusia...

    Semoga kita menjadi insan yg pandai bersyukur, mba.

    Salam,

    BalasHapus
  27. terima kasih sudah diingatkan mbak untuk senantiasa bersyukur

    BalasHapus
  28. Semoga kita senantiasa bersykur atas Nikmat yg diberikan Allah
    Punya rumah nuasa Desa ....impian saya blm terwujud.... Smg Allah mudahkan saya utk memilkinya.

    BalasHapus
  29. Aaamiin, ikut mendoakan mbak ^^

    BalasHapus
  30. salam kenal mba .. iya betul banget sebagai manusia harus bersyukur. memang secara ga langsung doa kita dikabul dilain waktu .. semua alhamdulillah ..

    BalasHapus
  31. Salam kenal balik ^^ Yup sepakat

    BalasHapus