Mencicipi Nikmatnya Sate Ambal

08.05.00

[caption id="attachment_5376" align="aligncenter" width="448"]SAMSUNG CSC Sate Ambal[/caption]

Nusantara kaya akan kulinernya, termasuk kuliner sate. Hampir setiap daerah memiliki kuliner yang satu ini. Tentu dengan ke khasan masing-masing, termasuk daerah Kebumen, Jawa Tengah. Namanya sate Ambal.


Sesuai dengan namanya, sate ini memang berasal dari daerah Ambal. Salah satu kecamatan Kabupaten Kebumen yang terletak di pesisir selatan.


Sate ini merupakan resep turun temurun penduduk daerah Ambal. Maka tak heran, saat melintasi jalur selatan Daendels dan memasuki wilayah Ambal, akan banyak ditemukan warung sate Ambal yang berjajar di sepanjang kanan dan kiri jalan.




[caption id="attachment_6730" align="aligncenter" width="454"]SAMSUNG CSC Warung sate Ambal[/caption]

Demi menuntaskan kerinduan saya pada sate Ambal, kunjungan ke cabang Kebumen beberapa waktu lalu, saya tidak melewati jalur utama, Kutowinangun, melainkan melewati jalur selatan Daendels.


Agak kaget saat melintasi jalur ini lagi.  Seingat saya, 2 tahun lalu jalanan ini mulus tanpa hambatan. Kendaraan bisa dipacu lebih dari 80 km per jam. Kini, jalanan rusak parah dengan lubang menganga di sepanjang jalan. Walhasil, mobil harus berjalan sangat pelan dan terguncang-guncang seperti naik delman. Melewati jalur ini harus ekstra hati-hati, sebab jika tidak, alamat mobil terguling.




[caption id="attachment_6734" align="aligncenter" width="341"]Bakar sate Aroma sate Ambal menggoda selera[/caption]

Berbeda dengan sate di daerah lain, sate Ambal terasa manis walaupun belum disiram bumbu. Sate juga mempunyai tekstur empuk.


Selidik punya selidik, saat saya menanyakan hal tersebut pada pedagang sate, ternyata sebelum dibakar, sate terlebih dahulu dimasak dengan bumbu-bumbu. Inilah yang menjadikan sate Ambal bertekstur lembut dan bercita rasa walaupun belum disiram bumbu.


Bumbu sate Ambal lebih encer dan berwarna kuning. Ada yang istimewa dari bumbu sate Ambal. Bumbu sate tak menggunakan kacang tanah melainkan menggunakan tempe yang dihancurkan hingga halus.


Sate Ambal bisa disajikan dengan nasi maupun lontong. Dengan harga seribu rupiah per tusuknya, masih terasa ekonomis, bukan?


Jika suatu saat Anda berkesempatan melewati daerah Kebumen, jangan lupa untuk mencicipi kuliner yang satu ini.


 

You Might Also Like

42 komentar

  1. wah jadi pengen sate ambal.
    Klo ak biasanya juaraang bgt beli sate ambal ke ambal ny langsung. seringnya beli sate ambal yg d gombong atw d kebumen. Hehe :)

    Klo jalan daendles emang udh lama kek gt mb. Paling parah yg wilayah jawa tengah yak jalanny. Klo yg udh masuk jogja mah muluuusss.. :D Klo kataku mah kaya naik kuda. x_x

    BalasHapus
  2. Kapan-kapan nyate bareng yuk :)

    BalasHapus
  3. Dagingnya ayam ya, mbak ika?

    BalasHapus
  4. mudik lebaran ke kebumen gak mampir mba ? hhehehe.. sukses selalu dah...

    BalasHapus
  5. Aku baru sekali makan sate ambal,
    tapi aku lebih suka sate madura, hihihi :D

    BalasHapus
  6. wah, penikmat kuliner juga nih, mbak Ika. Setiap tempat yg ada makanan khasnya pasti dicoba

    BalasHapus
  7. karena saya tidak suka daging, jadi ndak ngiler liat sate tusuknya.. hihi, asik bu liputan kulinernya, -jadi pengen juga deh ngeliput kuliner di daerah saya sendiri solo.

    BalasHapus
  8. Iya, solo aku suka tengkleng sama srabinya :)

    BalasHapus
  9. Iya pak, rugi rasanya jika tidak. Maka tak heran kalau badan saya melar :)

    BalasHapus
  10. Aku suka 2 2nya :D

    BalasHapus
  11. Kapan-kapan mampir :)

    BalasHapus
  12. Ayam dan kambing. Tinggal pilih sesuai selera

    BalasHapus
  13. dengan tempe yang dihaluskan?wah baru tahu dan belum pernah mencobanya...

    one day jika mlewati daendles diusahakan mampir.. :)

    trimakasi

    BalasHapus
  14. sepertinya pernah saya liat tayangannya di tipi, sebagai makanan khas Indonesia.
    Meski belum pernah mencicipi, kalo satenya sudah dimasak terlebih dahulu dengan bumbu-bumbu, tentu menambah nikmat taste dan aromanya. Kalo sekedar sate daging mentah yang dibakar, sepertinya saya sudah mulai mengurangi konsumsinya karena menurut temen, sate yang dibakar dan yang item ber arang, justru nggak baik untuk kesehatan apalagi di usia seperti saya.

    BalasHapus
  15. Siiip :)

    BalasHapus
  16. lha.. tumben denger bumbu sate pake tempe?? jadi ingin coba.. mudahan ada rejeki jalan-jalan ke sana :)

    BalasHapus
  17. Iya pak betul, sebab kesehatan mahal harganya

    BalasHapus
  18. Aaamiiin, mudah-mudahan berkesempatan mencicipi sate Ambal :)

    BalasHapus
  19. aaaahhhhh kebumeeenn,,, aaahhhhh ambaaalll.... (lebay aku! ) :lol: :lol:

    BalasHapus
  20. Saya pernah mencicipi sate ini, di KN. . .
    Rasanya rada aneh, karena terbiasa makan sate sing nang mBanjar si. :D

    BalasHapus
  21. Sate kerbau atau sapi di daerah saya juga sudah enak meski belum dicelup bumbu Mbak...
    Sudah manis dan gurih.
    Yg khas di daerah saya, makan satenya pakai sayur nangka muda.

    BalasHapus
  22. Oya? Wah, kapan-kapan perlu dicoba tuh

    BalasHapus
  23. Bumbunya rada aneh, kalo satenya enak. Aku suka gadoin satenya

    BalasHapus
  24. Hi..hi...

    BalasHapus
  25. Hi...hi..ada kenngan apa nih :)

    BalasHapus
  26. seribu rupiah per tusuk...lumayan murah harga satenya...tapi satenya terbuat dari daging apa ya :-)

    BalasHapus
  27. Kalau 1.000 per tusuk itu daging ayam, yang daging kambing saya belum pernah beli :)

    BalasHapus
  28. Kalau menggunakan kendaraan pribadi bersama keluarga pada saat di Kebumen saya pernah makan sate ambal ini, rasanya yang khas dan enak.

    Salam wisata

    BalasHapus
  29. Betul pak. Pokoknya rasanya mak nyus deh :)

    BalasHapus
  30. Sudah sering dengar namanya, tapi belum pernah nyobain, dan baca tulisan Mbak Ika ini jadi tambah penasaran dengan rasanya karena baru tahu kalau bumbunya dari tempe yang dihancurkan :)

    BalasHapus
  31. Mbak Ika, saya suka banget sama sate Ambal sejak kuliah di Unsoed Purwokerto. Sering banget main ke Ambal/Kutowinangun buat makan sate. Sekarang juga kalau pulkam ke Yogya, pasti makan di sana. Enak banget, bumbunya unik. Saya cocok banget.

    BalasHapus
  32. baru tau mbak nama sate ini, semoga bisa nyicip kapan2

    BalasHapus
  33. Iya mbak, mudah-mudahan suatu saat :)

    BalasHapus
  34. Mbak Niken, kalo ke Jogja colek-colek aku ya

    BalasHapus
  35. Sate Ambal, semoga bisa mencicipinya.
    Daging satenya apa sama dengan daging pada umumnya ? kambing, ayam atau kelinci ?

    BalasHapus
  36. wah enak nih sate nya, udah lama gak merasakan kenikmatannya.

    BalasHapus
  37. Sate berbumbu tempe, menggoda tuk dicoba nih Jeng.

    BalasHapus
  38. Iya mbak, kapan2 dicoba njih :)

    BalasHapus
  39. Betul, yuk kapan-kapan ramen-rame makan sate Ambal

    BalasHapus
  40. Daging ayam dan kambing ada pak

    BalasHapus
  41. Kapan-kapan dicoba ya pak :)

    BalasHapus