Ke Gunung Kidul Tak Lengkap Tanpa Mencicipi Thiwul

06.32.00

Setiap mendengar kata Gunung Kidul, yang terlintas dalam benak kita ialah daerah pegunungan kapur yang tandus dan kering. Siapa sangka dibalik tandusnya, salah satu kabupaten yang terletak di sebelah timur Kota Yogyakarta ini menyimpan keelokkan gua karst (gua di kawasan tanah kapur) dan pantai yang indah nan eksotik. Tercatat ada 10 pantai nan menawan yang sayang untuk dilewatkan diantaranya, pantai Indrayanti, Krakal, Sundak, Sadeng, Wedhiombo, Sepanjang, Ngobaran, Nggrenehan, Siung dan Baron.


Kondisi alam yang tidak bersahabat menyebabkan sebagian besar penduduk Gunung Kidul memilih merantau ke kota-kota besar Jawa seperti Jakarta dan Surabaya. Selain menjadi pembantu rumah tangga dan buruh pabrik, banyak diantaranya memilih membuka usaha warung tegal, mie ayam ataupun bakso.


Tanah  tandus dan berkapur dengan minimnya curah hujan menjadikan daerah ini selalu mengalami kekeringan dan kesulitan air bersih saat musim kemarau. Dengan kondisi alam demikian, para petani di Gunung Kidul lebih memilih menanam singkong, pohon jati, jagung, kacang tanah dan kacang mede. Sementara padi hanya ditanam setahun sekali tatkala musim penghujan tiba.


Singkong hasil panenan selain dijual juga dikonsumsi sendiri oleh penduduk setempat untuk diolah menjadi gaplek. Pembuatan gaplek sangatlah mudah. Pertama-tama singkong dikupas, lalu dipotong-potong sebesar jari orang dewasa, setelah itu dijemur hingga kering. Gaplek merupakan bahan baku pembuatan thiwul, panganan khas pegunungan Kidul (Gunung Kidul Yogyakarta, Pacitan, dan Wonogiri).



Thiwul khas Gunung Kidul


Kandungan Gizi Thiwul


Tiwul banyak dikonsumsi oleh masyarakat pegunungan kidul (Gunung Kidul Yogyakarta, Pacitan, dan Wonogiri) sebagai pengganti nasi. Sekalipun kandungan kalori thiwul lebih rendah dari nasi atau beras (121 kal), namun cukup memenuhi sebagai bahan makanan pengganti beras.


Gaplek sebagai bahan baku thiwul mengandung protein 1,5 gram, karbohidrat 81,3 gram, lemak 0,7 gram, kalsium 80 miligram, fosfor 60 miligram, dan zat besi 2 miligram.  Selain itu juga terkandung vitamin A sebanyak 0 IU, vitamin B1 0,04 miligram dan vitamin C 0 miligram.  Hasil tersebut didapat dari penelitian terhadap 100 gram Gaplek, dengan jumlah yang dapat dimakan sebanyak 100 %.



Cara membuat thiwul


thiwul proses 1


Cara membuat tiwul tidaklah rumit, singkong yang telah diolah menjadi gaplek ditumbuk hingga menjadi tepung (Cassava), diberi sedikit air hingga menjadi butiran-butiran kecil seperti nasi, lalu diletakkan ditampah, diayak untuk dipisahkan antara butiran halus dan kasar. Proses ini biasa disebut  ditinting. Kukus hingga berwarna kecoklatan dan teksturnya serupa dengan nasi. Saat mengukus thiwul jangan lupa memberi lubang pada tengahnya sebagai jalan keluar uap air. Lebih enak lagi jika thiwul dimasak diatas tungku yang menggunakan kayu sebagai bahan bakarnya.


Ada hal-hal yang perlu diperhatikan dalam mengolah thiwul. Saat menjemur singkong pastikan singkong benar-benar telah kering. Sebab jika saat proses penjemuran singkong tidak benar-benar kering, maka akan beresiko terhadap pertumbuhan jamur Aspergitus Flavus yang bisa menyebabkan keracunan hingga membawa kematian.


Selain itu, racun dalam thiwul disebabkan juga karena adanya kandungan asam sianida. Biasanya sinkong yang sudah terinfeksi memiliki rasa yang pahit dan warna pada pangkalnya berubah kebiru-biruan. Jika terdapat singkong seperti itu, sebaiknya jangan dikonsumsi.


Thiwul


Jika Anda berkeinginan mencoba membuat thiwul, berikut bahan-bahan yang dibutuhkan serta cara pembuatannya.


Bahan:

  • 300 gr tepung gaplek atau tepung tapioka (tepung cassava)

  • 70 ml air

  • 2 lbr daun pandan

  • 100 gr gula merah, sisir


Taburan:

  • 1/4 btr kelapa muda parut panjang

  • 1 lbr daun pandan

  • 1/4 sdt garam


Cara membuatan:

  1. Taruh tepung gaplek di atas tampah, perciki dengan air sambil diaduk-aduk hingga adonan berbutir seperti pasir, sisihkan.

  2. Masukkan adonan ke dalam dandang yang telah dipanaskan dan dialasi daun pisang, taruh gula merah sisir secara acak, kukus hingga 60 menit, angkat.

  3. Kukus pula kelapa parut dengan daun pandan dan garam selama 15 menit, angkat.

  4. Sajikan tiwul bersama kelapa parut.


Thiwul paling enak dinikmati tatkala masih hangat dan masih menyisakan uapnya, dalam bahasa jawa biasa disebut kebul-kebul. Tak hanya enak dijadikan panganan ringan, tiwul juga enak dimakan dengan gulai daun singkong dan ikan goreng ataupun dicampur dengan sayur lombok ijo yang juga makanan khas Gunung Kidul.


Tulisan ini dikut sertakan dalam blog writing competition 'Jelajah Gizi 2' dengan tema Kekayaan Gizi Daerah Pesisir yang diselenggarakan oleh Sari Husada.FA-Poster-Event-Sarihusada-40cm-x-60cm-R3-682x1024


Sumber:

  • nutrisiuntukbangsa.org

  • food.detik.com

  • blog.umy.ac.id

  • Foto koleksi Aan Prihandaya

You Might Also Like

102 komentar

  1. pingkanrizkiarto13 Mei 2013 16.53

    aiiish... jadi pengen makan tiwul... :)

    BalasHapus
  2. bermanfaat banget tulisan ini, karena selama ini tahunya tiwul itu salah satu jajan pasar, nggak tahu detail cara prosesnya

    BalasHapus
  3. aku sukanya tiwul yang item mbak, lebih enak menurutku dibanding yang putih. Dimakan sama sambel bawang.
    sukses ngontesnya

    BalasHapus
  4. Siip, ayo kapan ke Jogja :)

    BalasHapus
  5. Alhamdulillah jika ada manfaatnya :)

    BalasHapus
  6. Belum pernah tau thiwul yang item mbak :)

    BalasHapus
  7. Ayo tho dolan ing nggonku, ngko tak kei thiwul :)

    BalasHapus
  8. ho oh yo :p. Dirimu kemana wae Jo ra tau ketok. Berpetualang lagi pow?

    BalasHapus
  9. Wah mba ika nih, kl baca tulisan mba tuh sk nebak2 sdr "ikutan kompetisi g nih?". Dan B e T u L, setelah baca sampai akhir :D Kl mba buat buku aku mau deh di ksh gratissssan xixixi :D

    BalasHapus
  10. Belum pede bikin buku,, Insya Allah kalo bisa bikin buku aku bagi-bagi deh :)

    BalasHapus
  11. pulang dari jelajah jawa tengah bagian tengah mbakyu... :P

    BalasHapus
  12. hi3 asyiiik ^_^ Di antos

    BalasHapus
  13. Iyo, ki diriku juga lagi baca postinganmu :) Lebaran aku ke Bromo Jo

    BalasHapus
  14. saya dah pernah makan apa belom ya??

    BalasHapus
  15. hadeh, malah balik tanya. :D

    BalasHapus
  16. wih, rame mbak... lebaran di Bromo

    BalasHapus
  17. Abis pengen banget setelah lihat liputanmu :)

    BalasHapus
  18. Kapan2 nang Gunung Kidul ah ! :)

    BalasHapus
  19. Hayuk mbak. Mbakyuuu, aku kie ra Pe de. Meh tak obrak abrik malah bingung dewe :(

    BalasHapus
  20. waktu aku SD dulu ada lagunya mengenai gunung kidul dan tiwul ini mbk dinyanyikan pada saat pramuka, tapi aku agak lupa liriknya

    BalasHapus
  21. eh dipercikin gitu pake air.. 300g untuk 70ml.. dicateeeeetttt.. pake tepung tapioka bisa ya..
    lama ga makan tiwul, dulu mbahku sering bikin.. pake gula merah..

    BalasHapus
  22. ikaaa, semoga menang ya..

    BalasHapus
  23. Aku belum pernah makan tiwul, padahal dulu lama di Yogya. Pas ada kesempatan nyoba ah :)

    BalasHapus
  24. nyuwun mbaaa..... *songgouang" :D

    BalasHapus
  25. jaaaaauuuuuhhhhhh.................. mbakyuuuu :D
    kudu 5 jam baru sampe :D

    BalasHapus
  26. di tempat kelahiran saya di lereng timur gunung semeru, thiwul kebanyakan berwarna item. Mungkin karena beda bahan baku dan jenis singkongnya. Sewaktu saya kecil, masih banyak keluarga yang mengkonsumsi thiwul yang dicampur dengan beras dan jadilah nasi thiwul. Sayapun sering diberi oleh tetangga dan rasanya memang enak apalagi dicampur dengan sayur asem, ikan asin dan sambel terasi.
    Mungkin kalo sekarang, sudah jarang ditemukan yang mengkonsumsi thiwul.

    BalasHapus
  27. Saya jadi penasaran dengan thiwul yang berwarna hitam pak. Di daerah Blitar kira2 ada yang jual ndak ya pak. Pengen coba nih :)

    BalasHapus
  28. Yo wis kapan2 nek ke wonosari Insya allah aku beliin yang instan dech

    BalasHapus
  29. Iya,, pak chris sakit apa pak. Mudah2an segera diberi kesehatan dan bisa beraktifitas seperti sedia kala :)

    BalasHapus
  30. sama mbak,,, ya ini thiwul yang biasa itu. airnya dipercik2an sambil kayak diuleni itu lho mbak. Kayak difoto

    BalasHapus
  31. Oya? Diriku malah ndak tau je. Oya, ikutan ni lomba yo mbak. hadiah e lumayan :)

    BalasHapus
  32. hehe thiwul jd kangen s tiwul, di jogja banyak ni mbok2 pagi2 jualan thiwul dkk, kl ga salah dulu di jogja pernah di luncurkan thiwul instant juga deh, katanya lbh ditambah jg gizinya

    BalasHapus
  33. hehe bener yah mbakyu :)
    tiwul rasa spesial :P

    BalasHapus
  34. Gw belom pernah ngerasain thiwul mba, dulu zamannya eyang Soeharto kan sering disebut-sebut si thiwul ini sampe gw minta beliin mamah, penasaran sama makanan ini..

    BalasHapus
  35. Iya mbak betul, ada thiwul instan :)

    BalasHapus
  36. Kapan2 kalo ke Jogja beli mbaak :)

    BalasHapus
  37. baru tahu pake tepung tapioka bisa.. kirain kudu pake tepung tiwulnya.. ntar weekend mo nyobain..

    BalasHapus
  38. Iyaaa mbak,,dirimu rajin banget coba2 resep :p

    BalasHapus
  39. kalu yang simpel iya.. yang ribet ntarntar dulu kalu banyak waktu dan ada bahannya.. ini kebetulan ada tepung tapioka dan gula merah.. kelapa parut ada di freezer.. gampil kan..

    BalasHapus
  40. Semoga menang, ya mbaaak! Tahun lalu aku udah menang hehehe

    BalasHapus
  41. njih mbakyu, itu yg disuka :lol:

    BalasHapus
  42. tiwul, gatot, growol, ... makin langka sekarang... mau dooong :)

    BalasHapus
  43. waduuuh aku mau tiwulnyaaaa, senak kayaknya. di medan susah nyari tiwul. Eh baru tau aku ternyata baron dan krakal itu termasuk gunung kidul toh, pantainya emang bagus banget, bersih lagi. sukses ya kaaa

    BalasHapus
  44. Hm... setelah membaca tulisan ini saya mencoba mencari-cari padanan tiwul itu, sepertinya kalau di sini (Bugis-Makassar) mirip-mirip dengan "doko-doko battawe", singkong + gula merah + kelapa :D
    Salam kenal :)

    BalasHapus
  45. adeu.. bikin memori berputar sekian tahun ke belakang, sudah lama sekali gak makan tiwul. hehe

    semoga sukses ngontesnya mba. salam hangat dari bandung, :)

    BalasHapus
  46. Hehehe...jadi bernostalgila eh salah nostalgia

    BalasHapus
  47. Beda nama tapi sama wujud ya :)

    BalasHapus
  48. Iyaaaa, makasih. Tahun lalu bisa jalan2 gretong ya Ka :)

    BalasHapus
  49. Growol yang mambu kecing dah jarang ada pak. Saya suka itu, Suka gurihnya :)

    BalasHapus
  50. Thiwuloh thiwul.. gue jadi pengen pulang kampuang. hemmm

    BalasHapus
  51. Nyam nyammm. Kaya apa sih rasanya?

    BalasHapus
  52. Mba, aku mau jawab pertanyaan yg diblog aku.
    Klo ada FB nanti mba inbox aja ya ke aku, nti aku rekomendasiin.
    ini nama FBku Mellyana Feyadin ada di emak2blogger jg.

    BalasHapus
  53. Aku menikah dengan orang Wonosari tapi belum pernah makan thiwul. Seringnya cuma makan sayur lombok. Di pasar Kranggan ada yang jual thiwul, tapi antreannya selalu panjang. Males ngantri.

    BalasHapus
  54. Jadi ingat cuplikan berita via TVRI dulu: kekeringan melanda Gunung Kidul...

    Tiwulnya besar-besar ya porsinya. Semoga menang, Mbak.

    BalasHapus
  55. Aku blum pernah makan nasi thiwul...

    BalasHapus
  56. warnanya item juga ya, makanan lama itu rasanya biasa (enak alami) tapi ngangenin ya

    BalasHapus
  57. sudah lama tidak makan thiwul ... gatot juga, uhh jadi kangen Jogja :(

    BalasHapus
  58. Thiwul plus jangan lombok tambah gereh bakar menemani generasi kami di pedesaan Jeng Ika. Semoga sukses di acara ini, Salam

    BalasHapus
  59. waaahhh.. ini koleksi fotonya mas Aan yaa mbak Ika? bagus banget...
    bsk Sabtu aku insyaAlloh mau jln2 ke Gunung Kidul, mau ke Sri Gethuk, semoga bisa nemu thiwul dan jangan lombok yang maknyus yaa mbak.. hehe

    BalasHapus
  60. Iya, fotonya mas Aan :)

    Waaah, asik nih,,,

    BalasHapus
  61. He,,,he,,,kapan ke Jogja lagi Mil

    BalasHapus
  62. Thiwulnya sedeng mbak, ndak besar sekali. Penampakannya aja yang terlihat besar :)

    BalasHapus
  63. Oke deh,,,, entar aku Add. Tq ya Mell :D

    BalasHapus
  64. Yo...yo...pulang kampuang :D

    BalasHapus
  65. enak banggat kaya nya yah..
    belom pernah nyoba,boleh nih? :D
    kunjung2 ye mba e

    BalasHapus
  66. wahh waahh bikin iler mba ? :D @ngahak

    BalasHapus
  67. boleh lah kapan2 mapir ke gunung kidul liat susasana alam sambil thiwul :D

    BalasHapus
  68. Iya Bu soalnya dulu di desa saya banyak nanam singkong kalau mendekati musim kemarau, nah kalau musim kemarau biasanya udah panen dan di buat thiwul. hehee :-D

    BalasHapus
  69. bikinnya kayak gampang tapi ternyata harus teliti yaa, resiko nya sampai keracunan..

    BalasHapus
  70. Akibat di-zoom, ya? :)

    BalasHapus
  71. Pas nyetrek terlalu dekat mbak :)

    BalasHapus
  72. Wah, berarti dekat saya pak. Saya juga cuma di Ketandan Banguntapan kok :)

    BalasHapus
  73. kemarin siang ngelencer ke siyono, diajak mampur beli thiwul yu tum. jebul uenak.

    BalasHapus
  74. Saya kemarin juga baru dari Wonosari pak. Tapi ndak beli thiwul. Kalau beli thiwul mungkin ketemu njenengan ya pak :)

    BalasHapus
  75. bukti kalau bangsa kita memang kreatif-kreatif ya mbak..... mengolah bahan yg ada menjadi makanan yang bergizi

    BalasHapus
  76. kl lihat bahanya rasanya mungkin mirip misro ya. semoga menang, ya :)

    BalasHapus
  77. dah lama bgt gak makan tiwul mba..terakhir pas SD :D

    BalasHapus
  78. Waaah udah berapa tahun tuh :)

    BalasHapus
  79. Aaamiiin, makasih mbak. Wah, saya baru denger misro mbak :)

    BalasHapus
  80. Iyaa, betul pak, tapi ironisnya jarang diapresiasi. Kecenderungan diseragamkan

    BalasHapus
  81. Dah lama pengen bikin tiwul, tp belum tau dmn bli gapleknya.....
    kliatannya enak ya tiwulnya......

    BalasHapus
  82. Iya, beli tepung casava aja untuk bikin thiwulnya

    BalasHapus