Prosesi Pernikahan Adat Jawa

14.00.00

Hari gini jarang ada pengantenan yang mau beribet-ribet ria. Kalau kata anak saya udah ndak jaman. Maunya yang simpel, urusan perut diserahkan ke catering malah kalau mau simpel lagi semua diserahkan ke wedding organizer.


Beda dengan di kampung, kalau ada hajatan semua tetangga dikerahkan untuk memeriahkan acara. Mulai dari dapur sampai penerima tamu semua campur tangan tetangga.

Kebetualn beberapa waktu yang lalu saya menghadiri pernikahan sepupu dari suami yang tinggal di Blitar. Nikahnya pakai adat jawa plus ritualnya.

Lama banget ndak pernah lihat prosesi pernikahan ala Jawa pas lihat lagi rasanya excited banget. Jadi heboh poto sana poto sini walaupun ada yang terlewatkan :(

[caption id="attachment_3921" align="aligncenter" width="560"]Pernikahan1 Urut-urutan peosesi pernikahan adat Jawa[/caption]

Dan upacara panggih pun dimulai. Pengantin saling menukar kembar mayang atau disebut liron kembar mayang. Menurut contekkan makna dan tujuan liron kembar mayang ialah bersatunya cipta, rasa, dan karsa demi kebahagiaan dan keselamatan.

Setelah itu, dilanjut dengan gantal atau lempar sirih dengan harapan semoga semua godaan hilang terkena lemparan itu.

Sayang kemarin tidak ada ngidak endhog atau injak telur pengantin pria. Hanya kaki kedua pengantin dibasuh air kembang oleh tetua adat yang sebelumnya air kembangnya diminumkan kepenganten. Ditahap ini saya ndak setuju, terlihat musyriknya.

Upacara panggih diakhiri dengan menyampirkan kain atau biasa disebut Sindur ke pundak pengantin dan menuntun pasangan pengantin ke kursi pelaminan dengan harapan keduanya pantang menyerah dan siap menghadapi tantangan hidup. (Ada digambar 3)

Selanjutnya pengantin digiring ke pelaminan atau sasana riengga dan memulai prosesi selanjutnya yaitu timbangan dimana kedua pengantin duduk di pangkuan ayah pengantin wanita sebagai simbol sang ayah mengukur keseimbangan masing-masing pengantin. Mohon dimaafken poto terlewatkan :( Kemudian kedua pengantin diminta untuk sungkem meminta restu dan maaf dari kedua orang tua mempelai dengan harapan pernikahannya akan langgeng.

Saat dulangan kedua pengantin saling menyuapi. Dulangan merupakan simbol dari perpaduan kasih pasangan laki-laki dan perempuan (simbol seksual).

Kemudian dilanjut dengan kacar-kucur dimana pengantin pria mengucurkan penghasilan kepada pengantin perempuan berupa uang receh beserta kelengkapannya. Simbol bahwa kaum pria bertanggung jawab memberi nafkah kepada keluarga.

Selesai semua prosesi, kami para undangan diminta untuk menikmati atau ngrahab makanan yang telah disediakan.

Tak lupa bernarsis ria dengan pengantin sebelum berpamitan dengan tuan rumah.

[caption id="attachment_3923" align="aligncenter" width="342"]Pernikahan2 Narsis bareng penganten[/caption]

A13F1565CD481AA8AB2D3E0EA0589ED5


.


.


Note


Mau dapetin buku Cerita Dibalik Noda atau Menulis itu Seksi?


Buku1


Lihat infonya disini ya. DL 30 April lho! So, buruan yang pengen ikutan :)

You Might Also Like

125 komentar

  1. ikut melestarikan budaya bangsa ya mbak

    BalasHapus
  2. Mbak tadi aku sudah komen tapi gak muncul disini :)

    BalasHapus
  3. Owalah ribet banget, Bapak-ibu saya yang orang jawa kayaknya gak gitu deh dulu...

    BalasHapus
  4. Sekali-kali ribet ga masalah kan cuma sekali ribetnya seumur hidup, bisa jadi kenangan klo nikah secara adat :).

    BalasHapus
  5. Sama mbak Ika. Kalo di kampungku, prosesi adat masih sering dipake walaupun udah nggak komplet lagi. Ya, tetap aja alasan praktis dipakai. Untungnya, suasana gotong royong dan saling membantu masih kental :)

    BalasHapus
  6. Mbak.. Narsisnya kurang gede hahahaha... Harusnya foto dua kali, sekali sama pengantin, kedua foto ndiri close up di pelaminan jg hahahahaha...

    BalasHapus
  7. kalo saya suka lihat penganten yang berbaju adat dodotan. kesan Jawanya kental

    BalasHapus
  8. Tempat saya juga masih pakai adat jawa dengan kekentalan nya lho mba :-)... Apalagi yang deket keraton solo nya masih menjawi banget.

    BalasHapus
  9. aku nikahnya di kota besar, dan ritual jawanya lengkap bahkan dari midodareni aja ada.. iya urusan perut diserahkan ke catering, tapi untuk urusan ritual diserahkan ke perias hehehehe.. seru loh..

    BalasHapus
  10. Yaah yang terpenting urusannya terencana dengan baik..
    Kemaren.. Tetangga ngadain..maunya sih simpel... Tapi karena tidak ada koordinasi yang baik.. Yaah akhirnya jadi ribeet banget kelihatannya...

    BalasHapus
  11. Waktu Dhe nikah di Aceh tahun lalu, semua dilakukan di rumah, dari masak2 sampai pestanya di rumah :D. acara masak2 juga dilakukan oleh tetangga2.. hehehe..
    Tapi pengen buat acara nikahan (ngunduh mantu namanya yah? kata suami) lagi di jawa mo merasakan adat jawa, tp ga tau kapan. kwkkwkw

    BalasHapus
  12. kalau saya sih pengennya nikah ntar yang simpel-simpel aja dan di rumah tentunya :)

    BalasHapus
  13. pingkanrizkiarto16 April 2013 19.02

    aku kangen suasana njagong manten jaman dulu, saat semua tamu dipersilahkan duduk, dan makan minum diladeni para sinoman, enggak kayak sekarang yang kudu berdiri ngantre panjang... pas dapet giliran pas habis pula hidangan, naseeeeb.... :p

    BalasHapus
  14. He,,,he kalo mau yang kayak gitu pernikhan kampung. Kalo dikampung cara gitu masih berlaku :)

    BalasHapus
  15. Kalo mau simpel cukup ijab aja. Ndak usah dirayain. Aku dulu juga gitu kok :)

    BalasHapus
  16. Wah mesti meriah ya. Seneng kalo tetangga pada bantu2 :)

    BalasHapus
  17. Penganlaman saya dulu ada panitianya pak. Sebelum nikah rapat panitia trus setelahnya pemkbubaran panitia. Tetangga tua dan muda dilibatkan. Jadi yang punya hajat ndak repot :)

    BalasHapus
  18. Kapan2 diposting dong. Pengen ngerti midodareni nich :)

    BalasHapus
  19. Oh, dirimu tinggal di Solo tow :)

    BalasHapus
  20. Dodotan tuh yang kayak apa ya.

    BalasHapus
  21. Kalo gedhe2 ntar kasian sama pengantennya. Pengantennya nanti kalah pamor :D

    BalasHapus
  22. Iya, sekarang mah pada milih yang simpel :)

    BalasHapus
  23. Sekarang pada males Nel kalo pake prosesi. Padahal kalo dipikir betul juga katamu, wong 1x seumur hidup apa salahnya ribet2 dikit

    BalasHapus
  24. Yah begitulah. Jaman sekarang jarang ada yang mau ribet2 :)

    BalasHapus
  25. Iya mbak, takut diaku sama negara lain lagi ;)

    BalasHapus
  26. suka tuh kalu di kampung masih ada gotong royong yang kental dan kekeluargaan, semua ikutan membantu, baik itu kawinan, dukacita, ato acara 7 bulanan.. urun rembug..
    lain dengan di kota yang sudah pengennya praktis pake WO ato katering..

    eh ini buat lomba toh.. ke linknya dulu..

    BalasHapus
  27. pengennya juga gitu, mba. tapi kadang klo orang tua itu maunya pasti dirayain. he

    BalasHapus
  28. Ada bberapa adat jawa yg saya suka maknanya seperti pengantin wanita mencuci kaki pengantin laki-laki artinya istri harus melayani suami bukan mbak?

    Trus yg mindahin beras n bbrp uang koin dr suami ke istri, artinya suami bertugas menafkahi istri. Dilanjutkan istri memberikan pada org tua, artinya bakti anak pada org tua kan ya mb?

    Trus acara pangkon. Sy sangat menghargai yg satu ini. Anak menantu dan anak sendiri disejajarkan dalam kedudukan keluarga.

    Sungkeman, wakil dari rasa hormat anak pada orang tua dan ridho orang tua pada anak.

    Siraman, menggambarkan anak dahulunya dibesarkan dari kecil sampai dewasa oleh org tua. Eh yg satu ini sy agak lupa artinya.

    Intinya semua prosesi itu memiliki artian tentang hub antara anak n org tua,antara ridho org tua n pebgabdian anak pada org tua.
    CMIIW mbak ;)

    hhhh... Jadi pengen resepsi lahi xixixixi...

    BalasHapus
  29. Memang sudah susah nih bisa lihat pernikahan secara adat yang lengkap, padahal filosofinya tinggi ya Mbak.

    BalasHapus
  30. Betul mbak, kerjaan dan biaya jadi enteng :)

    Ni bukan buat lomba mbak. Yang buat lomba yang kemarin aja ;)

    BalasHapus
  31. Yah, dirayain kecil2an juga ndak pa pa. Yang penting dah syukuran :)

    BalasHapus
  32. "jadi pengen..."
    "yang bener??"
    "iya.."
    "serius??"
    "ahem.."
    "jadi manten??"
    "pengen motret manten.."

    :lol:

    BalasHapus
  33. Wkwkwk,,, ntar aku kondangan dech kalo bener.

    Btw, nikah yang keberapa? :lol:

    BalasHapus
  34. Banyak yg sama dengan upacara adat pernikahan Sunda.
    Duluuuuu... Iya 18 thn lalu, ngga pake acara adat, inshaAllah nikah perak ngulang pake acara adat aaahh *ngelamun pengen bikin foto2 after wedding heehe

    BalasHapus
  35. Waaah asyik,,, acara pernikahan peraknya di Indonesia aja ya mbak. Biar kita2 bisa dateng :D

    BalasHapus
  36. Iya pak, saya juga baru tau filosofi dibalik prosesi pernikahan adat jawa. Ndak nyangka ternyata bagus banget

    BalasHapus
  37. InshaAllah mbak Ika, masih 7 thn lagi, semoga Allah masih memberi kesempatan buat kami, Aamiin...

    BalasHapus
  38. Betul banget Ndi. Pengetahuanmu malah lebih komplit :)

    Btw, udah kasih komen dipostinganku kemarin belum? Ada hadiah buku bagi yang beruntung lho.

    BalasHapus
  39. klo sya dlu nikah pke adat minang mb... mklumlah istri dr sumbar.. :lol:

    Pada tanggal 17/04/13, Ika Koentjoro's Blog

    BalasHapus
  40. Wah, asik dong. Kayaknya jauh lebih ribet ya. Apalagi liat sanggulnya. Duh kayaknya berat banget :)

    BalasHapus
  41. Kalo nonton seru tp kalo ngelakuin sendiri agak males hihi

    BalasHapus
  42. haduuuh udah 7 taun lalu, duluuuuu pernah diposting di MP almarhumah.. hahahaha

    BalasHapus
  43. He,,,he,,, macem2 pendapat orang tapi emang banyak yang ngomong gitu sich.

    BalasHapus
  44. Oh,,,sayang ya. MPnya dah qoit :D

    BalasHapus
  45. kan bilangnya pengen motret.. -___-

    BalasHapus
  46. Mohon dimaafken T_T pagi-pagi belon sarapan ndak konsen nich

    BalasHapus
  47. Betul Mba... Ribet tapi terkontrol dan terkoordinasi... Biasanya jadi meriah dan sukses... Aduuh jadi pengen lagi nih... biar meriaaah..

    BalasHapus
  48. Nah! karena belom sarapan dan gak konsen, aku yang rencana mau nulis pengen nikah malah jadi pengen motret nikah.. :lol:

    BalasHapus
  49. Mbohlah,,, pokok nikah sendiri motret sendiri siip :D

    BalasHapus
  50. Waaaaaah, jangan pengen lagi. Emang mau koleksi pa :lol:

    BalasHapus
  51. :lol: *hadeh, pagi2 dah dikerjain orang*

    BalasHapus
  52. Lagi neng Jogja po kulon, Mbak? ngko bengi arep do ngumpul lho... blogger ganteng kabeh tapi.. :)

    BalasHapus
  53. Kemarin baru dari Jogja. Jum'at mau ke Jogja lagi. Wah, nek diriku ikutan harus pake kumis dong biar ikutan ganteng. Besok lagi kalo ada kumpul2 email aku yo
    Ikakoentjoro@gmail.com

    BalasHapus
  54. Saya kan emang asli solo-sragen mbak :-).

    BalasHapus
  55. itu pake jilbab dan diatas jilbab dikasih kembang kaya orang bali ya? ato orang padang?
    inovasi dandanan pengantin jawa bukan cuma pake dodotan dan baju hitam kan ya..

    BalasHapus
  56. Oh gitu ya, ortuku juga asli Nusukkan. Tau nusukkan khan? Terminal keutara :)

    BalasHapus
  57. Pernah denger tapi belum pernah kesana mbak. Rumah saya solo ke timur mba lebih deket ke Masaran

    BalasHapus
  58. Kali itu baju pengantin modifikasi mbak. Daerah Blitar sih mbak, kali aja ada mambu2 Bali :)

    BalasHapus
  59. kalo ditempatku, msih ada sih mbak cuma ya agak berkurang..
    palingan cuma saudara2 dekat aja yg bantu, kalau tetangga mungkin yang dekat saja

    BalasHapus
  60. Ichii, apa kabar? Masih postingan dawet pa sudah ganti :D

    BalasHapus
  61. Belum mbak yg judulnya apa ya?

    BalasHapus
  62. Klik aja tuch dibawah gambar buku ada keterangannya ;)

    BalasHapus
  63. Itu sy taunya pas nikah kmrn mbak tak dengerin pranata caranya ngomong, pake bahasa jawa kawi tp masih bisa nangkap2 gt artinya.

    Tp yg acara diluar saya kyk, jual dawet, pasang bleketepe sy g ngikuti.
    Perias mantennya kumplit tp saya larang pke acara sajen2 n menyan2. Simbolik saja.

    BalasHapus
  64. Bukunya di klik keluarnya save file nih mbak

    BalasHapus
  65. Bukan bukunya tapi disininya. Atau dirimu klik tulisan yang sebelum ini aja dech :)

    BalasHapus
  66. heheh dawet masih bertahan mbak hehehe...

    BalasHapus
  67. berat mb...orang kata istriku habis resepsi malah kepalanya jadi kliyengan... :lol:

    BalasHapus
  68. nggak ada sih mbak,, cuma lagi gak ada inspirasi aja..
    mbak aku dapet panggilang baru ya? "chii"? hehe :-P

    BalasHapus
  69. Tuh kan bener. Aku yang liat aja dah puyeng pa lagi yang ngerasain :)

    BalasHapus
  70. Lha di twitmu ichii gitu :)

    Btw, kasih komen dipostinganku sebelumnya dong. Tentang perawatan kulit, kali aja kamu beruntung dapet hadiah buku dari aku. Buku hadiahnya 'menulis fiksi itu seksi' Alberthine Endah lho!

    BalasHapus
  71. hehehe,,,
    sip sip mbak
    langsung ke TKP hehe ;-)

    BalasHapus
  72. pake kamera hape apa kamera saku mbak?

    BalasHapus
  73. masih pake ular-ular nggak mbak?

    BalasHapus
  74. klu di sini masih ada mbak prosesi kayak gituan,,,,

    BalasHapus
  75. Masih pake kamera Hape pak :)

    BalasHapus
  76. Oya? Ditempatku dah jarang. Soalnya biasanya acara pada di gedung.

    BalasHapus
  77. prosesi mandi kembangnya ada juga mbak?

    BalasHapus
  78. di sini kebanyakan masih di rumah mbak,,,
    tapi sedikit ada perubahan,, klu dulu tamu di layani sama sinoman gitu, tapi sekarang pake sistem makan jalan, cuma itu aja yang beda yang lainnya masih sama, paling suka klu pas temu manten itu, MCnya masih pake bahasa jawa.

    BalasHapus
  79. Prasmanan lebih praktis. Btw, udah komen dipostinganku kemarin belum Mit? Komentar seputar perawatan kecantikan. Ada hadiah buku lho! Cekidot ya.

    BalasHapus
  80. belum mbak,, oke dech langsung ke TKP....

    BalasHapus
  81. waktu saya nikah dulu juga lengkap banget prosesinya.
    Dari mulai orangtua pasang bleketepe, siraman, midodareni, upacara injak telur, kucur2, tumplak punjen, balang sirih sampai dulang dulangan.
    Wis pokoknya 3 hari berturut2 gak kelar kelar.
    Tapi seru banget karena aku anak perempuan satu satunya di keluarga jadi orangtuaku bener2 totalitas :)
    Upss...maaf komennya jadi panjang nih mbak :)

    BalasHapus
  82. Waaah, asik dong Bun. Sekarang jarang2 lho yang begitu :)

    BalasHapus
  83. wah mirip-mirip adat sunda juga ini mba prosesinya :-)
    salam,
    chandra

    BalasHapus
  84. Iya, kita khan satu rumpun :)

    Btw, mau hadiah buku dari aku ndak?

    BalasHapus
  85. mbak ika btw kaki kedua pengantennya dibasuh oleh tetua adat kan ya? kalo iya syukur deh :)

    bukan menentang adat tapi hari begini istri nyuci kaki swami adaooo. ini swami apa tuannya ya? lebih suka suami istri itu partner aja :) apalagi sekarang kebanyakan dua2nya kerja. nyampe rumah gak hanya suami yg capek istri juga. gak kebayang juga kalo suaminya model yang minta dilayani terus. yg model satu jarinya aja gak boleh dipake nganterin gelas kotor kedapur. lama2 bisa meledak juga itu istri.

    salam
    /kayka

    BalasHapus
  86. Iya, itu dibasuk sama tetua adat Kay.

    Kemarin aku baru dapet cerita dari karyawanku perihal tetangganya. Udah suami lebih sering ongkang2, kalo ndak dilayani marah2. Bilangnya gini,"Mentang2 dah punya penghasilan sendiri seenaknya sama suami!" Padahal cuman lupa ndak dibikini teh karena kecapekkan kerja lembur aja udah marah begitu. Padahal ekonomi keluarga istri yang backup. Rasanya pengen aku timpuk aja tuh orang. Ada ya suami tipe begitu

    BalasHapus
  87. oalah bukan minta ditimpuk lagi itu mbak, dibom!

    suami2 spt ini sudah out, gak in lagi. istrinya bisa ilfil. diluar kerja dirumah harus kerja lagi. penyebab perpecahan rumah tangga nomer satu.

    marah2 ´mentang2´ gak membuat istri tambah hormat malah sebaliknya ilfil. lebih terharu mungkin mbak kalo nyampe rumah disambut teh manis hangat bikinan suami, dipijetin punggungnya dan gak perlu mikirin soal tetek bengek dirumah.

    salam
    /kayka

    BalasHapus
  88. Yap, mungkin karena itulah tingkat perceraian disini tinggi :(

    Btw, patuh pada suami tetep no.1. Tapi urusan kerumah tanggaan khan harus dipikul berdua ya. Rasulullah saja menjahit sendiri terompahnya. So, kerjasama pasangan tuh penting banget.

    BalasHapus
  89. betul mbak, patuh tetep tapi urusan rumah tangga harus dipikul bersama.

    apapun yg namanya dikerjain sendiri mesti berat. lebih ringan dan cepat kalau dikerjakan berdua. lagi kan gak semuanya harus dikerjakan berdua ada yg bisa dikerjakan sendiri2.

    salam
    /kayka

    BalasHapus
  90. Iya mba, uni pernah ngehadirin nikahannya sepupuku, padahal ngunduh mantu mba, lama bgt 2 hari 2 malam hehe

    BalasHapus
  91. Wah, seru banget pastinya ya, Mba? Budaya bangsa seperti ini memang wajib dilestarikan, cuma di jaman moderen ini, makin banyak yang mulai berfikir untuk ambil jalan pintas dan ringkas ya. :)

    BalasHapus
  92. kalau pas aku nikahan kemaren cuma ada pakek balas pantun-pantunan sama ada cucur mawar gitu deh :)

    BalasHapus
  93. prosesnya panjang ya mbak ... ribet memang ... :D

    BalasHapus
  94. Iya, tapi sebenernya ndak pa pa juga ribet wong cuma sekali :)

    BalasHapus
  95. Berarti ndak terlalu ribet ya niee

    BalasHapus
  96. Betul, padahal kalo dipikir2 ribet sekali seumur hidup napa ndak sih :)

    BalasHapus
  97. Kalo dikampung mah biasa. Kadang ada yang sampai 1 minggu :)

    BalasHapus
  98. Aduh bune jangan gitu dong... (walow ingin sih) ... Aku mo nya sih mantu lagi... Anakku tinggal satu lagi nih yg blum.. cowok... calonnya sih dari jawa.. kayanya.. Itu kalau cwnya cuman satu..

    BalasHapus
  99. Bu Ika ...
    Memang kami melihat sudah banyak adat Jawa yang "disesuaikan" dengan zaman. Namun saya rasa ... ada pula wedding organizer ... yang justru "menjual" keaslian adat secara komplit ... mereka justru menawarkan kepada kliennya ... prosesi lengkapnya ... tergantung client mau pilih yang bagaimana

    salam saya Bu Ika

    BalasHapus
  100. Iya pak, semua tergantung yang menjalankan :)

    BalasHapus
  101. Oleh2 dari Jawa Timurnya baru kubaca nih Mbak Ika...siipp !!!

    BalasHapus
  102. Rangkaian budaya yang menempatkan pernikahan sebagai lembaga ikatan hati yang diberkahi, membekali pasangan untuk menghargainya. Apresiasi untuk Jeng Ika yang berkenan berbagi. Salam

    BalasHapus
  103. Walaupun terlihat ribet tapi kaya filosofi :)

    BalasHapus
  104. Iya trus prosesinya bisa di videokan, coba kita lihat lagi setelah 10, 20 atau 40 tahun kemudian nostaliga :).

    BalasHapus
  105. nyimak ya mbak sekalian blajar adat jawa ni. barang kali ke jodoh sama rang jowo, jadi tinggal nyesuaiin aja. Hhee.. :D

    BalasHapus
  106. Telat jawabnya. Hadiah dah dibagiin :)

    BalasHapus