Permainan Tradisional

19.47.00

Dakon


Melihat papan permainan dakon mengingatkan saya pada permainan anak-anak jaman dulu. Beberapa diantaranya yang masih saya ingat selain dakon, ada jethungan, gobag sodor, pasar-pasaran, engklek, yoyo, egrang, benthek, kasti, bola bekel dan masih banyak lagi.


Beberapa permaianan seperti gobag sodor yang merupakan singkatan dari "GO Back to Door", jethungan, dan kasti memerlukan banyak personel alias permainan tim, sementara dakon, pasar-pasaran, benthek, engklek, bola bekel hanya memerlukan 2 orang pemain. Sementara egrang dan yoyo bisa dimainkan secara kelompok dengan berkompetisi ataupun dimainkan secara individu.


Kini, permainan tradisional tersebut lambat laun mulai punah. Punah karena lahan yang digunakan untuk bermain mulai menyempit. Dan yang pasti, punahnya permainan tradisional disebabkan kalah pamor dengan permainan-permainan modern saat ini alias sepi peminat.


Padahal jika dinilai secara kualitas, permainan tradisional memiliki tingkat kualitas lebih baik dibandingkan permainan modern saat ini seperti bermain boneka Barbie, PS ataupun Game Online yang sedang digandrungi anak-anak jaman sekarang.


Ada banyak nilai positif yang didapatkan dari permainan tradisional diantaranya perkembangan fisik, kognisi, bahasa, kreativitas, negosiasi dan kompetensi sosial.


Contohnya pada permainan dakon. Saat memainkan dakon anak dilatih bernegoisasi untuk menentukan siapa yang terlebih dulu memulai permainan. Kemampuan motoriknya pun terasah tatkala ia memegang biji-bijian untuk dimasukkan pada lubang-lubang papan dakon. Selain itu, permainan dakon juga melatih kemampuan berhitung anak karena untuk menjadi pemenang dari permainan ini, ia harus menghasilkan banyak biji dalam lumbungnya.




[caption id="attachment_3886" align="alignright" width="210"]Saru3 doc. google[/caption]

Bandingkan manfaat yang didapat dari bermain game. Bukan manfaat, sering justru permainan game memberi dampak negatif pada anak.


Contoh yang paling gampang anak jadi sulit berkonsentrasi, kadang berani mencuri uang orang tuanya.


Bahkan baru-baru ini saya membaca berita disebuah koran lokal, ada seorang anak SD yang melakukan tindakan asusila karena terpengaruh oleh permainan game. Selidik punya selidik, ternyata kadang dalam permainan game, para pemain yang ditampilkan menggunakan pakaian yang seronok.


Tantangan orang tua saat ini  semakin berat. Kita sebagai orang tua dituntut lebih cerdas, selektif serta peka saat memilihkan permainan untuk buah hati kita.


A13F1565CD481AA8AB2D3E0EA0589ED5


You Might Also Like

51 komentar

  1. Untung aku nang ndeso Mbak. jadi anak2 masih bisa mainan tradisional yang di sebutkan di atas..hehehe

    BalasHapus
  2. Diantara deretan permainan tradisional tadi, yang aku gak bisa "cuma" Yoyo dan Egrang :D Sering menang kalau main dakon (gara2 suka ngitung dalam hati dari awal permainan). Dan kalau kasti paling suka jadi pelempar bola, tapi gak jago lari cepat jadi sering kena timpuk bola kasti hihihihihi :D

    BalasHapus
  3. permainan anak jadul lbh memupuk kebersamaan sdgkn anak modern spt skrg permainannya lbh mnjdknnya asosial

    Pada tanggal 12/04/13, Ika Koentjoro's Blog

    BalasHapus
  4. bekelan termasuk pernainan jadul bukan mbak???
    baru kemaren saya main belekan sama murid di TPQ.... :D
    jadi inget waktu kecil dulu, paling jago main bekel,,, :D

    BalasHapus
  5. Baru tahu kalau kata gobag sodor singkatan dari “GO Back to Door”, Satu lagi mainannya, jalangkung. Suka banget maininnya.

    BalasHapus
  6. permainan jadul juga bisa melatih kerja sama dan strategi. *kangen main dakon

    BalasHapus
  7. Saya masih suka main dakon sama anak saya.
    Kalo di sini namanya main congklak

    BalasHapus
  8. Dakon yang kayak gitu ada di rumah bunda Julie :D

    BalasHapus
  9. jadi pingin beli dakon..di jakarta bisa beli dimana ya?

    BalasHapus
  10. Pada umumnya ...
    permainan anak-anak jaman dulu itu ... "Bergerak"
    dan ini sangat menyenangkan ...

    Bentengan adalah salah satu diantaranya ...
    Ini favorit saya ...

    Salam saya

    BalasHapus
  11. permainan traditional memang sebaiknya dibudidayakan lagi. misalnya, bisa diselipkan di mata pelajaran olah raga.. tar klo ada negara tetangga yang ngaku-ngaku lagi warisan kebudayaan kita, termasuk permainan traditional ini, baru deh kita yg marah-marah.. apapun itu, klo gak dijaga dan dicintai yaaa gampang dicuri ;)

    BalasHapus
  12. dulu saat bermain, anak-anak banyak bersuara, sekarang sunyi karena fokus dengan dirinya sendiri dan permainannya di dunia lain. bahkan ada yg namanya "rapelay" bisa ditebak arahnya kemana. :3

    pernahkah kita berfikir, mengapa game2 semacam itu dibuat dan disebarkan?!, tidak lain hanya untuk membuat bodoh anak-anak kita, membuat mereka menjadi sosok yang keluar dari "kemanusia-annya". Anak- anak adalah bentuk masa depan nanti, jika masa kecil sudah rusak, lebih mudah menebak masa depan dan berhasillah tujuan utama adanya game2 tersebut. kita semua yang rugi dan mungkin tanpa kita sadari.

    andai saja pemerintah-ku mau menyaring game2 yg masuk ke negeriku, menyaring mainan anak2 yg datang dari luar, tentunya jika mereka peduli akan masa depan tapi sayangnya hanya peduli perut sendiri :(

    BalasHapus
  13. di rumah ada dakon, congklak, ulartangga, otelo, halma, catur, monopoli, mainan manual gitu.. main komputer cuma hari minggu dan sejam saja buat yang masih sekolah, kecuali mo cari data.. jadi kalu main game diawasi juga..

    BalasHapus
  14. Udah lama gak main congklak :D

    BalasHapus
  15. Siip, salut deh sama mbak tinsyam :)

    BalasHapus
  16. Terimakasih tambahannya mbak. Kita kudu protes ni sama pemerintah buat mensortir game yang membahayakan :)

    BalasHapus
  17. Sepakat mbak. Berarti mari kita galakkan permainan tradisional :)

    BalasHapus
  18. Betul pak, lebih sehat.

    Bentengan? Hmmm, itu yang jaga benteng dipohon atau tiang ya pak

    BalasHapus
  19. Aduh, maaf kurang tau nih. Mungkin ditempat barang antik atau barang loak kali ya :D

    BalasHapus
  20. Foto ini saya ambil waktu ke outletnya Dowa pak ;)

    BalasHapus
  21. iya, betul banget. pokoknya lebih banyak manfaatnya daripada permainan masa kini :)

    BalasHapus
  22. Jalangkung tuh yang mabnggil2 arwah itu ya pak. Ih serem ah :D

    BalasHapus
  23. Iya, bekelan termasuk permainan jadul

    BalasHapus
  24. Betul sekali, berarti yang modern belum tentu lebih baik ya :)

    BalasHapus
  25. Sering menang dakon berarti pinter matematika dong :D

    BalasHapus
  26. Permainan jaman dulu lbh banyak bersosialisasi dg byk teman, sungguh berbeda dg jaman srkarang. Skrng anak2 lbh senang dirumah, sibuk dg game online.
    Waktu teman saya jalan2 ke tempatku, aku minta dibawain coklak, seru bisa main lagi walau jauh dari tanah air. Berikutnya minta dibawain bola bekel :D.

    BalasHapus
  27. Wah, ternyata kerinduan dengan tanah air terobati dengan main congklak dan bola bekel ya Nel :D

    BalasHapus
  28. wah jadi inget mainan masa kecil dulu kalo org sunda bilang congklak heheheh

    BalasHapus
  29. Iya, beda nama sama bentuk :)

    BalasHapus
  30. permainan jaman sekarang ..... (padahal aku juga gamers nich....)

    BalasHapus
  31. iya, saya tahunya itu mbak :D

    BalasHapus
  32. kalau aku menyebutnya congklak

    BalasHapus
  33. namanya macem2, tapi tetap satu mainannya..
    bhineka tunggal ika :D

    BalasHapus
  34. Bersatu kita teguh bercerai kita kawin lagi :lol:

    BalasHapus
  35. Saya masih punya dakon (congklak loh)..saya juga bisa maininnya..hehehe..
    Kalo gobak sodor, sekarang kayaknya udah semakin menghilang.. dulu saya biasa main di lapangan bulutangkis.. :)

    BalasHapus
  36. Wah asik ya masih punya dakon. Gobag sodor terkendala lahan pak :)

    BalasHapus
  37. aq pernah baca, ada juga yang meninggal gara-gara kelamaan ngegame ...

    BalasHapus
  38. yap betul, saya juga pernah baca tu beritanya

    BalasHapus
  39. suka kangen maen congklak begini... mainan anak sekarang mah cuma jari doang yg gerak ya mba :(

    BalasHapus
  40. ya bener, dan cenderung individual ya :(

    BalasHapus
  41. jadi inget suka sebel kalo lawan main congklaknya lama gak mati2 juga. biasanya udah hafal jalan. belum lagi yg kerjanya ngitung melulu asli sebeeel... ;)

    salam
    /kayka

    BalasHapus
  42. Wkwkwk,,, kalo itung khan ndak boleh. itu namanya curang :)

    BalasHapus
  43. hahahaa iya makanya bikin gondok :)

    salam
    /kayka

    BalasHapus
  44. Kangen juga main dengan permainan jaman dulu begini. Betul Mbak, sekarang kendala utamanya adalah lahan bermain yang semakin menyusut, sehingga anak-anakpun akhirnya lebih suka duduk di depan komputer untuk main game :(

    BalasHapus
  45. Betul pak. Padahal permainan jaman dulu lebih banyak gerak dan kerjasamanya ya pak

    BalasHapus