Dawet Ireng Khas Butuh

23.47.00

DawetJika teman-teman berkesempatan bertandang ke Purworejo jangan lewatkan untuk mencoba minuman yang satu ini. Namanya 'Dawet Ireng' khas daerah butuh (orang jawa biasa menyebut mbutuh. Seperti mbali saat menyebutkan pulau Bali).

Disebut dawet ireng atau dawet hitam karena butiran cendol berwarna hitam. Selidik punya selidik, warna hitam cendol ini berasal dari abu jerami yang kemudian dicampur dengan air hingga menghasilkan air berwarna hitam. Lalu air tersebut disaring dan digunakan sebagai pewarna cendol. Benar-benar alami bukan? Untuk higienisnya saya kurang tahu, yang jelas Alhamdulillah selama berkali-kali meminumnya tak ada keluhan.

Hampir sama dengan jenis dawet lain, dawet ireng khas butuh ini dicampur dengan santan yang sudah direbus dan juruh dari gula jawa. Maaf, saya agak bingung mengartikan juruh dalam bahasa Indonesia. Yang jelas juruh terbuat dari gula jawa yang dimasak dengan air hingga mengental.


Dawet1


Dawet ireng dapat ditemukan disepanjang jalan Purworejo-Kutoarjo. Dengan harga rata-rata 3.000 rasanya cukup enteng dikantong bukan.


Bagaimana kawan, apakah kalian tertarik mencoba dawet ireng khas butuh?


A13F1565CD481AA8AB2D3E0EA0589ED5

.

.

Yang pengen dapetin buku 'Cerita dibalik noda atau menulis fiksi itu seksi' ditunggu komennya, klik di Perlindungan . DL sampai tanggal 30 April dan hanya dipilih 2 komentar terbaik. So, buruan ya :DBuku1

You Might Also Like

79 komentar

  1. kalu ke pasar modern bintaro suka beli ini, segelas 7000.. iya pake jerami katanya biar hitam, tapi sehat kog..

    BalasHapus
  2. Beda ya Dawet sama Cingcau? disini ada dijual bubuk cingcau hitam... bisa buat sendiri, atau di dalam kaleng. Kebayang segernya kalau diminum siang2 sedang panas panasnya hari.

    BalasHapus
  3. Panas-panas seger ya mbak Ika, minum dawet.
    Biasanya saya lihat yang dawet hijau, baru tau nih ada yang ireng :D.

    BalasHapus
  4. Pernah makan ini. Dan siang yang panas ini jadi pengen lagi -__-"

    BalasHapus
  5. Berminat sekali,.. Dhe belum pernah nemu dawet hitam, baru dawet ijo dan dawet pink. hehehe :D

    BalasHapus
  6. klu dawet yang biasanya udah pernah, tapi dawet ireng ini saya belum pernah coba mbak...

    BalasHapus
  7. Tertariiik
    seger banget sepertinya... :D

    BalasHapus
  8. wah jadi ngiler nih..mau..mau..

    BalasHapus
  9. Aku sering liat di daerah pondok labu jakarta selatan..
    Sampai saat ini sih belum sempat sih.. Akibatnya setiap lewat pasti nengok dulu masih ada ngga ?
    Ternyata masih ada.. dan sepertinya itu usaha waralaba walaupun dgn cara tradisional...

    BalasHapus
  10. Dkt rmh ku ga ada yg jual, nti klo k serpong, aku mau mampir ah ke pasar modern :D

    BalasHapus
  11. Wah belum pernah coba nih Mbak. Rasanya sama ya Mbak sama dawet biasa?

    BalasHapus
  12. Di Pasar Modern di sebelah mananya yang jual dawet hitam ini Mbak Tin?

    BalasHapus
  13. di pintu barat dan pintu timur deh.. ada tulisan dawet hitam dengan bakul dan gentong gede.. pintu depan kog deket pintu masuk gardu..
    suka kesana ya? daku tiap bulan suka belanja ke pasar modern.. kangen mulu sama cakwe medan disitu dan makanan manado juga bubur ayam pun nasi liwet, aarrgg semua dah..

    BalasHapus
  14. Terimakasih infonya, Mbak. Iya kadang aku suka kesana juga :)

    BalasHapus
  15. beda sama cincau teh, lebih mirip cendol sih, cuma hitam.. pernah kan daku bahas di empi dulu..

    BalasHapus
  16. ada rasa jeraminya gitu pak.. ke pasar modern deh pak, masih ada kog..

    BalasHapus
  17. kalu udah ketemu nanti posting ya pak.. :D
    apa bedanya sama dawet ijo..

    BalasHapus
  18. Achsoo..Dawet ah dari tepung beras gitu yaaah..lupa2 inget nih hehehe

    BalasHapus
  19. iya dari tepung beras..
    lah pernah bahas juga dawet bisa dari hunkue, dari tepung jagung, dari tapioka.. seseleranya..
    maren teteh juga bikin dawet toh..

    BalasHapus
  20. Makan dawet dibawah pohon asem londo. Cleguk.... seger seger....

    BalasHapus
  21. wah... belum pernah nyobain, mbak. kayaknya enak dan segar ya

    BalasHapus
  22. disini ada yang jual mbak, tapi aku belum pernah beli. Dibuatnya dari merang ya? eh jerami sama merang sama atau beda mbak?

    BalasHapus
  23. Kayaknya beda dech. Aku kok lupa ya he..he..he

    BalasHapus
  24. Segar sekali mbak. cendolnya juga enak :)

    BalasHapus
  25. Teh Dewi bikin dawet? Wah keren :)

    BalasHapus
  26. Iya,, dawet ireng memang khas sini mbak :)

    BalasHapus
  27. Sruput,,,sruput ayo kemari menikmati lagi :D

    BalasHapus
  28. Lebih sueger Dhe dawet yang ini :)

    BalasHapus
  29. semua rekomendasi hidangan lezat kudu dicari .... he..he..

    BalasHapus
  30. Ayo kemari kita minum bareng2 :)

    BalasHapus
  31. Iyaaa mas, banget. Oya, kapan pengumuman GAnya. Dah ndak sabar nih :)

    BalasHapus
  32. Kapan2 mampir pak. Suegernya ndak habis habis :)

    BalasHapus
  33. Iya mbak, rasanya sueger puoolll :)

    BalasHapus
  34. ditutupnya baru sabtu ini Mba Ika. Hihihi. Kelamaan ya? :D

    BalasHapus
  35. Udah ndak sabar. hadiahnya bikin mupeng mas :lol:

    Btw, kepedean ndak ya. Wong belum tentu menang dah ngarep2 aja :D

    BalasHapus
  36. lah daku juga bikin dawet..
    tinsyam.wordpress.com/2012/12/15/dolcendol

    lagi ngebahas paling enak cendol apa gitu, daku paling suka pake tepung beras, banyak yang suka pake hunkue dan tapioka.. seseleranya..

    yang dawet ireng pake tepung beras dicampur jerami bakar kan..

    BalasHapus
  37. juruh bahasa Inggrisnya ... Palm Sugar Sauce ... (hahahaha)

    Sumpah saya jadi ngiler melihat fotonya ...
    sepertinya seger bener ini

    Salam saya Bu Ika

    BalasHapus
  38. grrrrrrrrr seger banget kalau minum itu lagi cuaca panas ya mbak..
    rasanya beda ya mbak sama dawet ayu?

    BalasHapus
  39. Aku biasanya 2 gelas. Gula jawa.

    BalasHapus
  40. Kalo ditempat sy yg ada hanya dawet ayu bojonegoro,harganya 10ribu segelas.jadi haus nih.hehe

    BalasHapus
  41. Dirimu aseindaerah Bojonrgoro ya :)

    BalasHapus
  42. Rasanya sama cuma cendolnya lebih enak :)

    BalasHapus
  43. Iya pak,, seger banget. Kapan2 dicoba ya pak :)

    BalasHapus
  44. jiah mbak, ongkos kesana dan harga dawetnya gak seimbang... :D

    BalasHapus
  45. baru tahu ada dawet item... :)

    BalasHapus
  46. Ayo main sini. Ntar aku traktir deh :)

    BalasHapus
  47. beneran? traktir dawet seember ya? hihi

    BalasHapus
  48. Aku sering beli mbak, enyakk ada rasa khas nya karena si merang itu.

    BalasHapus
  49. mbak,, ngeliat jalan raya nya bikin nyes. langsung kangen sama ritual mudik Jogja - Cilacap pake motor lewat jalan itu, dan kangen nyeruput dawet ireng di sekitaran situ sambil mandangin sawah :(

    BalasHapus
  50. Wah,, aseli jogja ya. Besok mudik mampir rumahku trus kita ndawet ireng bareng :)

    BalasHapus
  51. asli Cilacap,, wahh nek ke pwrj malah sekalian mborong tahu pong ini mbak :D

    BalasHapus
  52. Kalo tahu pong saya malah belum tau :)

    BalasHapus
  53. tahu bulet yang sering di jajakan di bus itu loh mbak, sebungkus isinya 6 kalo gak salah. hihi apa namanya bukan tahu pong ya? :D

    BalasHapus
  54. Itu tahu sumedang mbak, kalo tahu pong ditempatku tahu goreng yang diasa buat sayur :D

    BalasHapus
  55. olaha,, jadi selama ini saya salah ya,, :')

    BalasHapus
  56. sy penasaran. krn blm pernah mencoba :)

    BalasHapus
  57. saya baru tahu kalau warna hitamnya itu dari abu jerami ...
    Dawet ireng memang segar, terutama diminum saat siang hari yang panas ... :D

    BalasHapus
  58. Penasaran pengen nyicippp...kalau temenku tinggal di purwodadi, jadi gak jauh kan dari kutoarjo kan mbak,? hehehe

    BalasHapus
  59. he..he..doain mbak mudah2an ada kesempatan silaturahim kesana :)

    BalasHapus
  60. lama saya penasaran dengan warna hitam pada cendolnya...
    eh, di sini ada jawabannya ternyata dari jerami toh?! hoho, tapi kok enak :D

    BalasHapus
  61. rasa cendol betulan ya mbak? bener2 ya orang kita itu bisa aja, kreatif gitu lho :)

    btw warna itemnya penampakannya mengingatkan saya kepada cincau mbak.

    salam
    /kayka

    BalasHapus
  62. Kalo ke Jogja mampir Purworejo mbak :)

    BalasHapus
  63. Iya, tapi ini beda dengan cincau :)

    BalasHapus
  64. Jd inget, aq pernah mampir nih pas lagi jalan2 sama ortu. Segeeeerrrr.

    BalasHapus
  65. wiiiiih kayaknya seger yak...

    BalasHapus
  66. aku mau jadi pengusaha dawet hitam ah,,,kayanya banyak yang suka....doain aja saudara2ku...
    amien

    BalasHapus