Star of the Week

18.57.00

[caption id="attachment_2737" align="aligncenter" width="560"]Star of the week Star of the week[/caption]

Sejak anak saya yang pertama bersekolah di Jogja, hampir setiap hari saya menelponnya untuk mengetahui sampai dimana perkembangannya. Selain itu, hal ini saya lakukan untuk menjaga kedekatan antara saya dan dia walaupun kami berjauhan.

Tidak seperti biasanya, senin sore tanggal 11 Maret kemarin ketika saya menelponnya, ia terlihat ceria. Usut punya usut, ternyata keceriaannya disebabkan karena ia merupakan star of the week yang mewakili kelasnya minggu ini.

Dan ketika saya bertanya kapada wali kelasnya, atas dasar apa anak saya mendapatkan star untuk minggu ini, ternyata ia sudah mampu melaksanakan shalat 5 waktu dan termasuk anak yang sabar. Ketika ia dinakali temannya, ia cepat sekali bisa memaafkan.

Sederhana tapi efeknya luar biasa. Menghargai anak tidak hanya karena ia berprestasi secara akademik semata. Seperti contoh beberapa waktu lalu, Harsya teman anak saya ia mendapatkan star karena mampu menyelesaikan tugas kelas sendiri tanpa dibimbing guru. Walaupun pada kenyataannya, nilai yang didapatkan Harsya tidak sempurna alias bukan nilai 10. Tapi tanpa disadari, star itu menumbuhkan kemandirian Harsya dan kepercayaan dirinya.

Entah mengapa, saya kemudian berfikir betapa beruntungnya anak saya bisa bersekolah disekolah yang membangun karakternya. Sekolah yang lebih menghargai proses daripada hasil. Ya, sekolah ini memang sekolah rintisan Rahman Sudiyo PhD, guru besar Fakultas teknik UGM untuk merubah pendidikan di Indonesia. Sebuah idealism besar sedang ia tanam di sekolah ini.

Mudah-mudahan cita-cita Rahman Sudiro PhD bisa terwujud sehingga akan banyak anak-anak Indonesia lainnya yang menikmati betapa sekolah itu menyenangkan. Sekolah bukan sebagai beban tapi tanggungjawab yang kesadarannya tumbuh dari masing-masing anak.

A13F1565CD481AA8AB2D3E0EA0589ED5

You Might Also Like

54 komentar

  1. Jauh dimata dkt dihati yah mba :)

    BalasHapus
  2. mbak Ika tinggal dmn sih? Harsya sekolahnya dimana?

    BalasHapus
  3. Via sms saja ya mbak. Btw, Harsya teman anak saya bu :D

    BalasHapus
  4. wah.. ini..
    sekolah yang tak hanya mementingkan nilai akademik semata.. tapi juga mengasah moral.. bagus ituh :D

    BalasHapus
  5. Betapa beda keadaannya kalau sekolah betul-betul jadi kegiatan yang menyenangkan bagi tiap orang ya Mbak. Pasti akan lebih banyak lagi orang pintar dan berpikiran maju di negeri ini

    BalasHapus
  6. Iya, betul banget. Karakternya bener2 diasah :)

    BalasHapus
  7. Betul sekali pak. Profesor Rahman selalu mengatakan kepada kami wali murid, bahwa sekolah bertugas menumbuhkan potensi murid

    BalasHapus
  8. Ini seperti pasantren plus sekolah kah mbak Ika?

    BalasHapus
  9. jadi kangen juga saat2 di SD dulu :)

    BalasHapus
  10. Headernya keren mbaakk.. mbak yagn gambar..?? :)

    BalasHapus
  11. wah jogja nya dimana tu mbak? aku pengen liat... :D

    BalasHapus
  12. Selalu suka dengan sekolah yang membentuk karakter, bukan menciptakan mesin :)

    BalasHapus
  13. Pasti bangga amat ma anaknya.p,saluttt..

    BalasHapus
  14. Buat Harsya...tambah bintang satu deh dari Bude... :)

    BalasHapus
  15. mudah mudahan yang di bangun pak rahman dapat menular ke yang lain.

    sangat beruntung sekali anak mbak ika dapat pendidikan dr keluarga dan sekolah yg mementingkan proses. semoga kelak dapat digunakan di masyarakatnya.

    BalasHapus
  16. luar biasa sekali sistem pendidikannya, bukan hanya sisi akademis yang dipentingkan tapi banyak hal lain yang selama ini mungkin terabaikan :)

    BalasHapus
  17. Apakah ada byk sekolah spt di atas di sekitar sana mbak ?

    btw, sudah siap kah mbak buat jadwal hari senin besok ? :)

    BalasHapus
  18. hmm .. kok jam di blog ini masih jam setengah delapan malam tgl 16 Maret ya mbak, bukannya di tanah air sana sdh hari minggu ? :roll:

    BalasHapus
  19. Entahlah El. Aku sendiri juga suka bingung :)

    BalasHapus
  20. Setahu aku baru disekolah anakku El. Ni juga baru percontohan.
    Insya Allah siap. Modem udah full :D

    BalasHapus
  21. Aaamiiin aaamiiin, saya juga berharap demikian mbak :)

    BalasHapus
  22. Dikota gede,, browsing saja SDIT LHI

    BalasHapus
  23. Bukan aku yang gambar, minta bantuan orang. Pelukis emperan Malioboro ;)

    BalasHapus
  24. Iya, dulu jaman kita sekolah ga' ditekan-tekan kaya' sekarang. Sekolah yo enjoy wae. Kalo anak sekarang khan banyak yang stres tuch :)

    BalasHapus
  25. Bukan juga sich mbak. Cuman di sekolah ini ada klub shalat 5 waktu untuk memotivasi semangat anak untuk shalat 5 waktu :)

    BalasHapus
  26. meski dulu di SD saya tak mendapatkan pendidikan berkarakter, tapi di rumah saya mendapatkan jauh lebih baik..karena ibu dan ayah adalah guru peradaban bagi saya... keren mbak mencarikan sekolah yang terbaik untuk si buah hati :)

    BalasHapus
  27. Iya, untuk sekolah saya memang selalu memilihkan yang terbaik untuk anak-anak. Walaupun harus menggusur kebutuhan yang lain.
    Yah, tiap keluarga punya orientasi sendiri2 dalam mengatur RT. Bagi saya dan suami pendidikan no.1.

    BalasHapus
  28. hmmm...pelajaran menarik pagi ini..makasih mbak.. :)

    BalasHapus
  29. Yap, terimakasih juga sudah bertamu pagi2 ;)

    BalasHapus
  30. eh...teh nya sudah dingin...tapi saya juga bingung koq masih tanggl 16 maret dan jam 11.42 pm lagi..disana masih malam kali ya mbak..he..he..bingung sendiri

    BalasHapus
  31. Sudah pagi, ntah kenapa jamnya kok eror. Mudah2an yang punya blog ndak eror :lol:

    BalasHapus
  32. nilai - nilai kecerdasan emosi ditanamkan di sekolah itu dan juga diapresiasi mbak. ini juga hal yg penting untuk pembentukan karakter anak :-)

    BalasHapus
  33. amiiin...dan smoga anaknya tambah pinter ya bun..sesuai harapan ayah bundany :D

    BalasHapus
  34. Bagus ya sekolah kayak gitu... Sistem pendidikan kita emang perlu bongkar ulang, murid-murid dituntut untuk mendapatkan yang terbaik, bukan melakukan yang terbaik. Yang dikejar nilai, bukan ilmu lagi.

    Oh iya Bunda, saya kemaren udah posting foto yang saya kartunkan. Bener kayak gini kan ya yang Bunda maksud: http://blogprita.wordpress.com/2013/03/16/seni-vektoriasi-foto/ ?

    BalasHapus
  35. Aaamiiin, terimakasih doanya Ronal :)

    BalasHapus
  36. sistem pendidikan di indonesia memang harus ada perubahan, jangan standar nilai melulu yang dilihat, si A ranking berapa, si B gak naek kelas atau yang lain sebagainya, toh sekolah itu untuk ilmu dan karakter kan yak :)

    BalasHapus
  37. Iyaaa, betul sekoali Niee :)

    BalasHapus
  38. oooo,,,, makasih bund infonya :D

    BalasHapus
  39. sama tuh sekolah ponakan daku juga kaya gitu.. bangkitnya rasa pede anak dengan memberi penghargaan dan tepuk pundak juga pujian yang pantas ga berlebihan.. rasanya ikut bangga juga ya.. ga penting nilai sih..

    BalasHapus
  40. Nilai penting tapi bukan tujuan utama mbak :)

    BalasHapus
  41. Waw keren ya mba metode pendidikan model begini, bikin anak bisa lebih berkembang lagi nanti....insya Allah aamiin ;)

    BalasHapus
  42. Semoga anakmu menjadi seperti harapan kedua orang tuannya..

    BalasHapus
  43. Aaamiiin, terimakasih doanya Eyang :)

    BalasHapus
  44. waaah...mama mas fathin...
    great...bersyukur juga menjadi salah satu bagian keluarga besar SDIT LHI bersama-sama orangtua dan guru hebat.... :D

    BalasHapus