Sendiri......

08.35.00

Jimmy Mahardhika

Sendiri tak selalu sepi


Sendiri tak selalu larut


Sendiri tak selalu hampa


Sendiri tak selalu menakutkan


***


Adakalanya kita perlu sendiri.

Sendiri untuk merenung.

Sendiri untuk memahami diri.

Sendiri untuk mengendapkan rasa.

Dan sendiri untuk berkontemplasi diantara hiruk pikuknya kehidupan.

A13F1565CD481AA8AB2D3E0EA0589ED5

You Might Also Like

84 komentar

  1. Menurutku ada saat-saat wanita memang butuh menyendirikan diri itu untuk isi baterai kejiwaan. Untuk bangkit dan melanjutkan tugas sebagai wanita.

    BalasHapus
  2. Betul sekali mbak Ika, terkadang kita perlu untuk menyendiri.
    Meski sejatinya kita tidak sendiri.

    BalasHapus
  3. pandai bikin puisi nih mbak Ika :P

    BalasHapus
  4. Sendiri menyusuri lorong hati
    mencoba temukan jiwa yang mati
    namun yang kudapat hanya sepi
    saat kau tak lagi ada di sisi

    welehhh.... :lol:

    BalasHapus
  5. saya setuju sekali Mba..apalagi sama kalimat "Sendiri tak selalu sepi" .. :D

    BalasHapus
  6. He,,,,he,,, jika sendiri untuk berkontemplasi yo ndak sepi :)

    BalasHapus
  7. Emoh, buka kesitu maksudnya :lol:

    BalasHapus
  8. Tiba-tiba wae pengen nulis ini. Mungkin terpapar temen2 yang suka pada bikin puisi :)

    BalasHapus
  9. Iya mbak Wie. Seperti minggu lalu. Saking pengen sendiri, aku ndak posting ndak BW :)

    BalasHapus
  10. mbak Ika jago bikin puisi yaaa ternyata.. bagus mbak puisinya.. :)

    BalasHapus
  11. Betul mba ika, ada kalanya kita menyendiri :D

    BalasHapus
  12. Alhamdulillah kalo bagus mbak. Jujur itu sebenernya ungkapan hati :)

    Linknya udah bisa dibuka belum mbak

    BalasHapus
  13. aihh mba ika bikin puisi :D

    Setuju sama kata2 mba itu, sendiri tak selalu sepi :)

    BalasHapus
  14. He,,,he,,,, ungkapan hati Bem :)

    BalasHapus
  15. kesendirian yg bermakna akan mencerahkan dunia nntinya..

    Pada tanggal 19/03/13, Ika Koentjoro's Blog

    BalasHapus
  16. Betul sekali. Ini yang saya maksud :lol:

    BalasHapus
  17. sendiri itu...
    memberi space pada dirikita, untuk berkontemplasi juga ya mb' Ika:)

    BalasHapus
  18. Betul sekali Ayu. Memahami diri sendiri, menggali hakekat kehidupan, menggendapkan "rasa" yang bergolak :)

    BalasHapus
  19. biasanya kalau sudah menyendiri, merenungi dan memahami diri atas apa yang telah terjadi, jiwa dan raga terasa lebih ringan dalam menjalani kehidupan ini

    BalasHapus
  20. kadang sendiri mmang perlu teh... tp qt jg hrus ingat, banyak orang" di skililing qt yg pduli dgn qt. jgn sampai saking asikny mnikmati ksendirian qt, qt mlah cuek sama mreka... :lol:

    BalasHapus
  21. Syahduuuuu.... :roll:
    Mbak ika ternyata pinterr merangkai kata menjadi makna....aku suka!!!

    BalasHapus
  22. Sendiri itu..... menyenangkan.. :)

    BalasHapus
  23. wuaaaa kereeeeen mbak ika.... gw banget nih, tapi gk mau selamanya sendiri

    BalasHapus
  24. Kadang,,, tapi kalo keseringan bagi saya pribadi ndak nyaman :) Saya soalnya tipikal orang seneng bergaul

    BalasHapus
  25. Samaaaaaa,, saya juga ga' bisa kalo selamanya sendiri. Tapi kadang saya juga perlu menarik diri untuk sendiri. Untuk merenung :)

    BalasHapus
  26. Betullll,, aku juga suka pantai. Rasanya lapaaaaaang kalo liat pantai

    BalasHapus
  27. Alhamdulillah,, hasil perenungan 1 minggu Sof :)

    BalasHapus
  28. Iya Mbak, paham... kan ini konteksnya postingan Mba :) hihihi

    BalasHapus
  29. Sendiri menarik diri untuk merenung. Kalo selamanya sendiri ga' kuku mas bro. Aku tipikal suka gaul :)

    BalasHapus
  30. He,,,he,,, tapi ada lho tipikal orang yang bener2 menikmati kesendiriannya.

    BalasHapus
  31. Sepakat,, betul sekali Pak Yudhi. Seminggu mengeram eh akhirnya dapet wangsit juga :D

    BalasHapus
  32. menyendiri. menyimak apa yang diucap hati ya mba...
    tapi memang menyendiri dan memahami diri sendiri itu perlu mba...

    BalasHapus
  33. Yap, betul sekali. Sesekali perlu Yan. Agar hati terasah kepekaannya :)

    BalasHapus
  34. iya kaya tadi pagi daku butuh benerbener sendiri, meresapi ditinggalin empi beneran.. sumpah perut daku melilit waktu ga bisa buka empi, ternyata akhirnya emang bubar beneran.. jadi diam dulu tutup pintu dan kunci [padahal di kantor jarang banget daku tutup pintu apalagi kunci]..
    banyak kenangan manis dan persaudaraan sama empeyer gitu.. tadinya kabar empi mo bubar daku udah marahmarah sedih dan nangis.. eh ini bubar beneran cuma kosong aja rasanya..
    baca puisi ini jadi resep banget.. pas aja waktunya..

    *pengen banget poles parutan ke stefan magdalinski.. dan kasih kecupan dementor..

    BalasHapus
  35. Selamat ber-melow-melow ria mbak :D

    BalasHapus
  36. buatku msh sulit mbak buat bikin puisi :)

    Btw, msh ada sekitar 14 komentar yang belum kamu balas di postinganmu yg terbit di blogku mbak, kalau mbak Ika ada waktu mohon disempatkan membalasnya ya mbak, makasih byk :)

    BalasHapus
  37. Oke dech,, cekidot ke TKP :D

    BalasHapus
  38. sendiri untuk sekedar membaca blog ini.

    BalasHapus
  39. Wkwkwk, akhirnya pak Sarib keluar dari pertapaannya :D

    BalasHapus
  40. iya......... pingin sekali menepati janji untuk berkomentar tanggal 21 april. Tapi......, tangan gatel tidak komentar. Kepala pusing tidak membaca.

    BalasHapus
  41. Ha,,,ha,,, :lol: Ada2 aja pak sarib. Btw, novel dah kelar pak?

    BalasHapus
  42. susah tuh mba. seringkali dah kebiasaan sekarang ini dengan segala sesuatu yang disebut gadget. hehehe. kemana-mana, termasuk menyendiri juga dengan gadget.

    BalasHapus
  43. Oh gitu ya. Emang semua kembali pada kepribadian masing-masing sich ;)

    BalasHapus
  44. kadang saya malah cari waktu buat sendiri mbak... :D

    BalasHapus
  45. jawab disini ya ... aku di bekasi mbak... jauh kaan kaan kaaan....

    BalasHapus
  46. kayak bunga pinusku...sendirian di jalan...

    BalasHapus
  47. sendiri bukanlah sendiri
    sepi bukanlah sepi

    biarkan otak yang mencari
    biarkan hati yang bernyanyi
    biarkan jemari yang menari

    semua cara semua langkah adalah menuju pasti!!

    hehehe iseng saja nih aku ngrecokin puisi orang :D

    BalasHapus
  48. Laraaaaaas, kemana aja. Masih asik dengan aksi diamnya kah?

    BalasHapus
  49. Betul mbak. Aku dapet gambar dari teman kok yo kepikiran nulis puisi ini :)

    BalasHapus
  50. Tugasnya minggu kemarin buat kerangka dan sinopsis. Minggu ini buat tiga bab. Belajar buat novel susah.....

    Awalnya cuma pingin bisa menulis. Malah sekarang dipaksa membuat novel.

    BalasHapus
  51. http://menara18.wordpress.com/2013/03/20/nyanyian-hujan/
    sapa tahu mau baca mba :)

    BalasHapus
  52. sendiri kadang dapat menengkang hati yang sedang dilanda kegalauan juga

    BalasHapus
  53. Setuju.. Kadang kalau lagi sendiri malah bisa lebih dalam merenung. ^_^

    BalasHapus
  54. Ok dech. Cekidot ke TKP nich :)

    BalasHapus
  55. ga' diam tapi mengeram yo :lol:

    BalasHapus
  56. Untuk bisa kadang harus dipaksa pak Sarib. Ayo semangat :D

    BalasHapus
  57. Betoel. Yishaaa, masih seneng sendirikah?

    BalasHapus
  58. maksud yisha arti berkontemplasi apa kakaaaaaaa.........???
    *yeee, yisha kan ama se ;)

    BalasHapus
  59. Setuju Mba Ika. Sendiri tak selalu menakutkan.

    BalasHapus
  60. awalnya memaksakan diri menulis, eh.... sekarang gak bisa berhenti menulis.

    BalasHapus
  61. Wah, hebat. Saya malah sering hank kalo mau nulis :D

    BalasHapus
  62. Sendiri is free ...
    Sendiri is responsible as well ...

    shake hand me
    (yang artinya ... Salam saya)(qiqiqi)

    BalasHapus
  63. setuju sekali...

    salam
    /kayka

    BalasHapus
  64. Yap, terimakasih pak Sarib :)

    BalasHapus
  65. Jabat tangan hangat buat Om Trainer juga :)

    BalasHapus
  66. @ Ika Koentjoro - Subhanallah.. this is beautiful..

    BalasHapus
  67. Aku setuju sama Mbak Ika, malah mungkin aku termasuk yang suka kebablasan dalam menyendiri. Tapi memang enak sih sekali-kali menyendiri gitu ya :)

    BalasHapus
  68. Iya, menyendiri untuk merenung :)

    BalasHapus
  69. Iya dong, kalo rame2 terus yo ndak enak :)

    BalasHapus
  70. dalam kesendirian kdg byk menimbulkan ide-ide cemerlang.

    BalasHapus