Sedekah Buku Membawa Berkah

01.32.00

IMG00560-20121026-0948

Jujur, kadang saya dongkol dengan para peminjam buku yang lamaaaaa banget pinjem bukunya. Apalagi ada beberapa teman yang tidak menggembalikan buku yang ia pinjam. Grrrr, rasanya jengkel banget.

Gimana ndak jengkel, 1 paket buku laskar pelanginya Andrea Hirata dipinjam dan tidak kembali. Walhasil, saya harus mencicil beli lagi satu persatu bukunya Andrea Hirata demi menjaga koleksi buku saya agar tetap komplit.

Kejadian pinjam meminjam buku yang tak kembali terulang lagi dengan kasus yang berbeda. Jika sebelumnya 3 buku Andrea Hirata tak kembali, kini giliran buku "Belajar Membaca Tanpa Mengeja" yang dipinjam teman saya untuk mengajari anaknya belajar membaca tak kembali.

Dia beralasan kalo saya bisa membelinya lagi di Sopping Center Jogja. Padahal untuk pergi ke Sopping saya mesti mengosongkan hari dari aktivitas harian saya untuk hunting buku di pasar buku tersebut. Walhasil, Azzam, anak kedua saya yang juga membutuh buku itu mesti bersabar menunggu umminya mempunyai waktu luang.

Yo wislah, daripada ngegrundel kelamaan mending diikhlasin aja. Anggep sebagai sedekah. Titik! Kenapa titik? Yah, biar hati bisa lebih tenang dan otak tidak memikirkannya lagi :lol:

Ternyata masalah dalam mengajari Azzam membaca tidak hanya berhenti sampai disitu. Setelah saya berhasil membelikan buku "Belajar membaca tanpa mengeja" lagi, saat praktek belajar membaca masalah baru muncul. Azzam banyak tingkah sehingga sulit untuk berkonsentrasi. Grrrr, AstaghfiruAllah, sabar...sabar... Hufff, ndak jadi marah :D

Singkat cerita, setelah 3 minggu kami mampu beristiqomah belajar membaca, saya dan Azzam akhirnya kompak bosan. Saya bosan mengajarinya membaca, eh Azzam pun bosan belajar membaca dengan saya. Walhasil, belajar membacanya macet total.

Lalu, apa kaitannya sedekah buku dengan belajar membacanya Azzam?

Ini dia jawabannya. Beberapa hari yang lalu, seperti biasa, sore setelah pekerjaan saya selesai, sambil leyeh-leyeh diatas karpet saya membaca koran.

Saat sedang asyik membaca koran, Azzam yang berada disamping saya mengucapkan sesuatu sambil memegang koran. Awalnya saya kira itu hanya aksinya saja mencontoh saya alias pura-pura membaca koran.

Tapi lama kelamaan setelah saya amati ternyata dia memang benar-benar membaca judul-judul dari artikel koran yang ia pegang.

Penasaran dengan kemampuan Azzam membaca, saya langsung menelfon gurunya yang kebetulan teman saya mengaji. Saya tanyakan padanya apakah ada les privat membaca disekolah, ia jawab tidak. Lho lha terus anak saya dapat wangsit dari mana?

Karena penasaran, beberapa hari  setelahnya Azzam saya amati terus. Terutama ketika dia mulai membaca sesuatu. Dari pengamatan saya, ternyata ada dua hal yang menyebabkan kemampuan membacanya berkembang begitu pesat.

Pertama, dia memiliki pola belajar yang ia temukan sendiri. Hemat saya pola ini ia dapatkan dari sekolah dan ia kembangkan sendiri. Kedua, ketika kakaknya membacakan buku, ia selalu mengamati dengan seksama huruf yang terdapat dalam buku yang dibacakan kakaknya.

Ternyata, walaupun pada awalnya berat. Walaupun pada awalnya tidak ikhlas, sedekah saya berbalas. Allah membalas dengan memberikan kemudahan Azzam menemukan metode sendiri dalam belajar membaca.

Saya jadi teringat sebuah cerita dari Aniek Jody, pemilik Waroeng Steak n Shake. Dulu ibunya gemar sekali bersedekah. Bahkan saking gemarnya bersedekah, kadang modal untuk berjualan habis hingga keesokkan harinya mereka tidak bisa berjualan. Tapi karena kesabaran ibunya, ada saja jalan untuk berjualan lagi. Entah mereka dititipi barang orang untuk dijualkan atau mendapatkan rejeki dari jalan lain sehingga mereka bisa berjualan kembali.

Dan anehnya, walaupun sang ibu rajin bersedekah, tapi ibunya tetap miskin. Diakhir cerita, Aniek bertutur," Kesuksesan saya sekarang ini sejatinya bukan karena saya rajin bekerja semata, akan tetapi juga berkat ibu saya yang gemar bersedekah."

Saya jadi teringat sebuah quote "Allah memberi sesuatu yang indah pada waktunya", walaupun terasa klise. Jadi ingat pula sebuah ayat,

......Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui." (Al-Baqarah: 216)


Sejatinya tak ada amal yang sia-sia. Kesalahan ada dalam diri kita yang tanpa sadar men"dekte" Allah untuk menuruti keinginan kita.


A13F1565CD481AA8AB2D3E0EA0589ED5

.

.

Sayup-sayup terdengar lagu,"Hidup indah bila mencari berkah...."nya Wali Band

You Might Also Like

96 komentar

  1. tanganku sedeku....

    *ga nyambung*

    BalasHapus
  2. Setuju mba, aku sering bqt diingetin sm slh satu sahabatku tntg sedekah :)

    BalasHapus
  3. Nggak cuma sedekah buku...senyum mbak Ika dan putranya di foto profil juga sedekah :-)

    BalasHapus
  4. sependapat mbak ... dengan banyak berbagi kita juga akan mendapat banyak berkah ...

    BalasHapus
  5. Ada orang yang berprinsip kalau buku itu ibarat istri pertama, sedangkan istri yang sebenarnya adalah yang kedua. Kalau istri kedua saja tidak mungkin dipinjamkan, apalagi istri pertama :)

    ***
    Sedekah memang luar biasa, banyak membukakan rizki yang tak disangka-sangka

    BalasHapus
  6. Sinta Nisfuanna20 Maret 2013 03.59

    hmmm...berarti saya harus mengikhlaskan buku2 yang dipinjam dan tak kembali ya? huhuhuhu... betapa susahnya, apalagi kalau inget belinya penuh perjuangan :'( tapi emang itu ujian kali ya Mbak.

    Btw, saya termasuk peminjam buku yang lama lho, tapi biasanya pakai sistem tukar-pinjam, jadi kalau saya belum balikin buku teman, si teman masih "menyandera" buku yang dipinjamnya :D

    BalasHapus
  7. Hhgggg tp emang sempet sebel juga ya mbak kalo ada temen yg nganggap enteng arti sebuah buku.
    Ceritanya inspiring sekali
    Jfs :)

    BalasHapus
  8. Sedekah berarti memberi sesuatu dengan iklas ya kan? termasuk yang awalnya cuma niat meminjamkan dan ujung2nya tidak dikembalikan.. ya udah diiklaskan saja hitung2 sedekah. hihihi.. benar banget ya mba^^

    BalasHapus
  9. yg penting lain org nggak perlu tahu ya mbak, saat bersedekah itu :)

    BalasHapus
  10. Maturnuwun Mba Ika... :) *maluhati*
    Konsep balasan ke anak itu indah ya Mba Ika.

    BalasHapus
  11. hi hi..aku juga suka pelit kalau urusan buku.. ya, mudah-mudahan bisa berubah ngikutin jejaknya Mbak Ika nih..

    BalasHapus
  12. Biasanya klo ada yg pinjam buku ku aku carat namanya, kdg kita lupa sdh ksh pinjam ke siapa. Kamus ku malah fa balik2 dinjam teman :(.

    BalasHapus
  13. Mbak Ika maaf tulisan saya sebelumnya banyak yg ngaco, saya cepat2 ngetik pakai tablet.

    BalasHapus
  14. Ah iya, saya salah satu yg sangat yakin bahwa Alloh akan memberikan yg kita butuhkan selalu tepat pada waktunya

    selamat membuka jendela dunia ya azzam ;)

    BalasHapus
  15. dia memiliki pola belajar yang ia temukan sendiri. Hemat saya pola ini ia dapatkan dari sekolah dan ia kembangkan sendiri.<----- setuju banget. Anak memiliki caranya sendiri untuk faham dan mengerti. Memaksakan cara cara kita yang kuno, justru membebani dan akhirnya ia malas.

    BalasHapus
  16. alhamdulillaah..
    ih suka mba .. hehehe

    BalasHapus
  17. awalnya saya juga sempat stress mikirin si adik koq belum bisa baca? galau donk kan mau masuk SD. hahhh syukurlah sekarang dah mulai bisa.

    like this so much... bener, sedekah dan ikhlas.

    BalasHapus
  18. Kebalikan sama saya mbak, biasanya kalau buku yg sdh saya baca atau kurang saya sukai, saya kumpulkan di kresek, saat ada yg minta atau mau pinjam buku ya yg saya kasih yg dikresek tsb, jd ga kepikiran dan malah bersyukur ga menuh2in kamar kos. Tapi kalau buku motivasi/psikologi/agama yg bgs dan saya sukai dilarang pinjam.

    BalasHapus
  19. Mbak tinggal di jogja ya? Sama donk, jogjanya mana? Mbak tgl 13 april 2013 dateng dech (kalau ada waktu) ke jec dr pg sampai malam, banyak pembicara hebat hadir di sana, cuma bayar tiket 20rb aja, waroeng expo yg ngadain bu aniekjody dg mas andre raditya.

    BalasHapus
  20. emang berkah Allah itu selalu ada ya mbak :)

    BalasHapus
  21. Betul mas, kita harus yakin tuch :)

    BalasHapus
  22. Oke dech. Aku di ketandan. Deket JEC. Minta nope pa Pin BB ne dong. Via email yo jeng :) Ditunggu!!!

    BalasHapus
  23. Aku juga kadang gitu. Tapi biasanya khan pada minjem buku2 yang populer T_T

    BalasHapus
  24. Walaupun saat masuk SD ndak ada ter baca tetep aku siapin jauh2 hari mbak biar ndak keteter. SDnya sich masih 2 tahun lagi :)

    BalasHapus
  25. Alhamdulillah, terimakasih :)

    BalasHapus
  26. Betul pak. btw, seneng liat pak Sarib mobile lagi :)

    BalasHapus
  27. Walaupun dah dicatat kalo ditagih bilang ntar2 juga repot :(

    BalasHapus
  28. Yap, tapi kalo ditulis diblog dan dibagi ke yang lain ceritanya boleh khan? :lol:

    BalasHapus
  29. Daripada dongkol n ngarep juga ndak balik2 yo mending ikhlasin wae :)

    BalasHapus
  30. Rata2 yang pada pinjem ke aku ga punya koleksi buku, jadi ndak bisa tukar2an T_T

    BalasHapus
  31. Wkwkwk,, baru tau kalo buku jadi istri pertama pak :lol:

    BalasHapus
  32. He,,,he,, bukan banyaknya tapi berkahnya ya :)

    BalasHapus
  33. Jadi inget lagunya Raihan pak,,, senyumlaaah...hati khan tenang...

    BalasHapus
  34. Siiip, btw, WPmu kok ndak bisa dibuka sich jeng. Bolak balik mo buka kok yo ndak bisa

    BalasHapus
  35. Kene tak tarik e ben gelem sedekah :)

    BalasHapus
  36. saya sering malu hati.. sepertinya rejeki yang saya terima saat ini dari kebiasaan ayah yang tak putus sedekahnya. Wallahualam..
    ngomong-ngomong kalau buku koleksi dipinjam tak kembali rasanya agak mengganjal juga ya mbak.

    BalasHapus
  37. Iya, soalnya kadang khan setiap beli buku ada historisnya sendiri. Mungkin pas kita beli mesti hunting dulu karena tuch buku lagi booming atau apalah. Makanya walaupun bisa kebeli lagi rasanya tetep beda :)

    BalasHapus
  38. fotone neng stasiun tugu lagi maem roti maryam :D

    BalasHapus
  39. belajar membaca emang ngga bisa hanya make 1 buku, kakaaaa..........

    BalasHapus
  40. He3 iya kadang dongkol jg mba kl g d balikin, tp Alhamdulillah belum pernah kejadian :D, kalau aq sih ada yg pjm buku trus pulangy da yg ke lipet kertasnya or covernya rusak ja sewot pa lg itu g d balikn hi3 g kebayang :D dan sepertinya emang harus beljar ikhlas y bgaimanapun bentuk tuh buku, tapi ttp kembali :)

    BalasHapus
  41. Kalimat terakhir jlebb Mba :) suwun sanget diemutke :D

    BalasHapus
  42. kdg sk ga bs klo dr hp *mnurut org2* aku blm utak atik lg settingan nya mba hehehe

    BalasHapus
  43. kynya klo dr hp emg rada susah mba, tmn2 jg pd blg gt. Aku blm sempet utak atik settingan nya :)

    BalasHapus
  44. Aku pake laptop jeng. Kok ndak bisa ya. Coba dicek lagi Bemz

    BalasHapus
  45. Sama2, fastabiqul khoirot ya jeng

    BalasHapus
  46. Depan dikasih tulisan,"PINJAM HARAP DIRAWAT" aja

    BalasHapus
  47. Oh iya bener tuh mba :D maacih idenya

    BalasHapus
  48. Weleh, ngenyik i awas nek ketemu :)

    BalasHapus
  49. Pesen cap aja biar gampang. Ada buku baru trus tinggal dicap.

    BalasHapus
  50. yang utama adalah iklhas njih mba ika :)
    mau apapun jika iklhas pasti akan enteng jalanya. *belajar bijak :lol:

    BalasHapus
  51. peron kidul sisih wetan...

    *apal wong aku tukang sapu sana... ;)

    BalasHapus
  52. waktu masih sekolah dulu aku sempat kesel loh kalau ada yang gak mengembalikan buku, eh jadi pelit minjamin buku waktu itu hehehe. Tapi sekarnag gak kok, boleh pinjem ikhlasssss

    BalasHapus
  53. Titenono sesok yo. Tak gawak ke gebug *karo cincing2*

    BalasHapus
  54. penggemar penyanyi negeri jiran juga, mbak?

    BalasHapus
  55. Beberapa pak, tapi yang nasyid2 saja :)

    BalasHapus
  56. hi3 idenya siiipp dan pas ^_^ Siap laksanakan..

    BalasHapus
  57. Alloh memberi balasan dari jalan yang tak disangka-sangka. Azzam lucu ya :-)

    BalasHapus
  58. Iya,, cuman kadang kitanya saja yang tidak sabar dan kurang yakin dengan balasannya :)

    Azzam, anak kedua saya yang jauh lebih dewasa ketimbang kakaknya kang :)

    BalasHapus
  59. Mungkin hanya beda karakter aja Mba :-) biarpun saudara kandung kan nggak mesti sama persis perilakunya :-)

    BalasHapus
  60. jadi makin ngitung berapa banyak buku yang ga kembali...saya suka postingan ini mbak, pokok nya titik..anggap sedekah...nice post mbak

    BalasHapus
  61. Mau tau rahasianya agar buku-buku yang dipinjam kembali pada waktunya?
    Suruh tinggalkan uang jaminan seharga 2x harga buku dengan syarat kalo dalam 2 minggu gak kembali, duit ilang!

    BalasHapus
  62. biasanya nih mbak ika yg minjem buku lama gak dibalik2in ini bukunya begitu nyampe rumahnya digeletakin aja gak dibaca2.

    salam
    /kayka

    BalasHapus
  63. Betul Kay. Abis itu lupa naruh de el el yang akhirnya entah dimana tuch buku :(

    BalasHapus
  64. Terimakasih eyang,, bener2 cara jitu :)

    BalasHapus
  65. Mbak Ika besok aku juga mau minjem bukunya yoooo...tapi tak balikin wes...sueerrr !!! atau di sedekahin ke aku aja...hahaha

    BalasHapus
  66. Kira2 mau yang apa? Masih penasaran dengan buku "Menembus Batas" ndak :)

    BalasHapus
  67. @ Ika Koentjoro - ternyata kebaikan dibalas dengan yang terbaik ya. Sesungguhnya Allah azza wa jalla mengetahui apa yang tidak kita ketahui. Alhamdulillah, kelihatan Azzam memang anak yang pintar. Semoga Azzam akan berterusan membanggakan orang tuanya.. insyaAllah.. (",)

    BalasHapus
  68. Aaamiiin, terimakasih doanya tante :)

    BalasHapus
  69. keren azzam.. :) memang bener selalu ada hikmah dibalik kesusahan, tapi baru terungkap belakangan.

    BalasHapus
  70. makasih deh kaka ngambilin air buat yisha.......
    *eh?

    BalasHapus
  71. Rupanya kejadian dipinjamin buku terus gak balik-balik terjadi pada hampir semua orang ya. Aku ya sering ngalamin, Mbak. Malah ada yang sampai peminjamnya juga menghilang gak tahu dimana sekarang :(

    BalasHapus
  72. Iya pak, kadang suka berfikir seperti apa sebenernya penghargaan para peminjam tersebut pada buku :(

    BalasHapus
  73. Gubraaaaakkk, ni anak obatnya abis kali yak :D

    BalasHapus
  74. Alhamdulillah, kalo gitu kapan2 aku pinjem ya :)

    BalasHapus
  75. wah tambah siip itu, sejak dini ngajarinnya. anakku yg kecil nih emang rada telat sih dibanding mas-e.

    BalasHapus
  76. daku udah ga pernah berniat jadi kolektor buku.. mending ke perpus deh jadi ga perlu beli lagi.. daripada mikirin buku yang ga kembali..

    semoga sedekahnya kaya rantai kasih turun temurun..

    BalasHapus
  77. He,,,he,,,aku malah berniat tuk tambah2 buku mbak :p

    BalasHapus
  78. Dedek ayo semangat seperti kakak :)

    BalasHapus
  79. yeee.....yisha kan ngga minum obat. kan setiap yisha sakit, mbak yang gantiin yisha minum obat........

    BalasHapus
  80. no hape 085743302654, saya belum memakai BB dan android mbak :)

    BalasHapus
  81. sangat setuju sekali.. sedekah membawa keberkahan..

    BalasHapus