Mesin Cuci Manual

19.09.00

Dulu sewaktu usaha loundry mulai booming di Jogja, pernah saat saya melintas di jalan Nyi Ahmad Dahlan atau yang lebih dikenal dengan sebutan Nggerjen, disalah satu loundry yang terdapat disana saya menemukan tulisan “Menerima loundry mesin maupun manual”.

Ya, loundry tersebut selain menawarkan jasa loundry menggunakan mesin juga menawarkan jasa loundry manual.

Loundry manual?

Loundy ManualSelidik punya selidik, dalam mencuci secara manual, loundry ini memakai alat untuk mencuci seperti foto disamping.

Alat yang satu ini walaupun jadul ternyata kehebatannya boleh diadu dengan mesin cuci listrik.

Ini sudah saya buktikan setidaknya dalam satu bulan ini. Ya, sejak pembantu saya, Markonah saya pecat secara tidak terhormat karena penyakit syarafnya semakin parah yang menyebabkan saya suka darting alias darah tinggi.

Sudah jatuh tertimpa tangga pula. Itulah yang saya alami akhir-akhir ini. Setelah Markonah saya pecat, entah kenapa ce esnya alias mesin cuci saya rusak. Lengkap sudah penderitaan saya T_T

Kembali ke mesin cuci manual dan lupakan penderitaan saya :lol:

Mesin cuci manual ternyata memiliki beberapa kelebihan dibandingkan mesin cuci listrik diantaranya,

Pertama, jika menggunakan mesin cuci listrik pakaian hanya di putar-putar didalam box, mesin cuci manual ini bisa melakukan banyak fungsi dalam proses pencucian diantaranya, digilas, disikat dan digebrak jika diperlukan. Dari system pencuciannya tentu kita setuju jika hasil cucian mesin cuci manual lebih bersih dibandingkan mesin cuci listrik.

Kedua, luar biasanya lagi, mesin cuci ini juga memberi kemanfaatan secara psikologi. Bisa meredamkan emosi yang memuncak. Ga' percaya? Ketika kita sedang marah dengan seseorang kita bisa meremas-remas cucian dan memukul-mukul cucian dengan alat ini sambil membayangkan orang yang paling kita benci. Kalau sudah capek niscaya emosi kita akan hilang :lol:

Ketiga, hemat energy listrik tentu hal yang menonjol dari mesin cuci ini. Akan tetapi perlu diingat, pemakaian berlebih pada mesin cuci manual akan sangat boros energy karbohidrat karena pemakaian yang berlebih akan menimbulkan lapar yang amat sangat. So, mesti tepat pemakaiannya.

Kelima, mesin cuci manual jauh lebih ekonomis dibandingkan mesin cuci listrik. Jika mesin cuci listrik paling murah dihargai Rp2.200.000 dengan merk abal-abal, mesin cuci manual di banderol dengan harga Rp 20.000. Ekonomis bukan?  Ada yang berminat beralih ke mesin cuci manual?

A13F1565CD481AA8AB2D3E0EA0589ED5

 

.

 

.

Note;

Postingan ini hanya untuk sedikit mengendurkan syaraf yang tegang. Jika merasa tidak memerlukan silahkan pindah ke postingan yang lain :lol:

You Might Also Like

49 komentar

  1. Saya jadi ingat belasan tahun yang lalu saat ibu saya ngumbahi pakai alat seperti itu dengan sabun colek merek "Omo Biru" berhadiah Gelas :)

    Alhamdulillah ibu saya tidak pernah "ngumbah" anaknya pakai alat itu hehehe

    BalasHapus
  2. kalo Hani menyerahkan semua cucian di laundry kiloan :D

    males nyuci baju

    BalasHapus
  3. karna kesibukan saya yang sangat padat, saya tetap memilih mesin cuci saja,nggak sempat nyuci manual.hehe

    BalasHapus
  4. Betoel,, emang kekurangannya tidak efisien waktu :)

    BalasHapus
  5. Sabun colek Omo biru sekarang masih ada ndak sich?

    BalasHapus
  6. makasih sarannya mbak ik, tapi balik ke e-cuci ajalah. ntar menyita waktu yang lainnya. gebrak2nya diganti yang lain, koyo to bikin roti tawar. selesai gebrak dan banting bisa dinikmati.

    BalasHapus
  7. Rumah saya gak ada mesin cuci 1pun,seandainya ada pasti mama sya enteng...

    BalasHapus
  8. kalo pakai yg manual bisa sekalian olahraga, mbak

    BalasHapus
  9. mbak ika hi hi hi (numpang ketawa dulu yaaaa) ngomong2 mesin cuci manual jadi ingat jaman saya ingusan dulu. ceritanya grup warkop pas baru ngetop2nya, nah disalah satu kaset lawaknya ada bagian mesin cucinya :)

    langsung ke bagian ini aja....
    masukin satu sapu tangan kedalam mesin cuci, semenit keluar sudah terlipat rapi. pokoknya cepet deh cucian kotor apa aja dimasukin keluar lagi udah terlipat rapi. wah asyik dong, terakhir2 mesin cucinya dimasukin rupa2 (cucian berat2 gitu deh), semenit belum keluar, lima menit belum keluar, tigapuluh menit belum keluar. penasaran dong. pas mesin cucinya dibuka, ada lampu lima watt dan mas paijo lagi nyuci didalam... pake mesin cuci manual... mas paijo mas paijo kkkk

    salam
    /kayka

    BalasHapus
  10. Saya walau kakek2.. Punya tugas mengeringkan cucian.. Tukang cuci dirumah ngga berani pakai mesin.. Jadi setelah nyuci dia langsung pulang...
    Buat kakek2 ternyata mengeringkan cucian .. Terus jemur naik ke lantai 2... Memang bisa menjaga stamina dan meredam emosi...
    Kemaren masih musim hujan... eeh mesin cuci ngadat ... Walaaahh ngga kuku... Deh... Dah gitu lama lagi tukang servicenya datang... Darah tinggi.. Kumat lagi.. nih.. Kayanya nih..

    BalasHapus
  11. Hahahah....saya langsung ngikik sendiri ketika baca post yg ini apalagi manfaat kedua dari mesin manual : memberikan manfaat psikologi luat biasaaaaa.....qiqiqiqiq...

    BalasHapus
  12. Alhamdulillah akhirnya bisa bikin orang tertawa juga :D Asliny ni tulisan karena bingung mau nulis apa alias ga ada ide buat nulis :)

    BalasHapus
  13. Yang sabar eyang,,, bahaya kalo sampai darting kumat :)

    BalasHapus
  14. Wkwkwkwk,, hal sederhana ternyata bisa juga jadi ide cerita pelm ya :D

    BalasHapus
  15. Betoel pak. Cucian bersih badan lebih sehat :)

    BalasHapus
  16. Kalo sayang mama beliin dong :D

    BalasHapus
  17. Kalau lagi emosi mending jangan deh kayanya, takut sampe sobek nanti. :mrgreen:

    BalasHapus
  18. hahaha.. saya masih sempat merasakan pakai mesin cuci manual ini loh mbak :D tapi kalau disuruh pilih, saya pilih mesin cuci listrik aja lah :D tapi bener koq, si manual ini cepat bikin lapar kalau kelamaan make nya

    BalasHapus
  19. kalo manual mending cuci sendiri aja mba..
    papan cuciannya kayak papan cucian alm ibu saya jaman dulu hehe

    BalasHapus
  20. Sampai sekarang saya nggak pernah pakai mesin cuci (alias nggak punya), lebih suka cuci manual. Sekalian buat olahraga, hasilnya juga lebih bersih

    BalasHapus
  21. ahahahahhaha keren mbak... :-)
    cuma kayaknya kebersihan pakaian ditentukan dengan keadaan emosi waktu itu, kalau lagi lemes tetap aja kurag bersih mbak,,.. :-)

    BalasHapus
  22. aku sih kombinasi aja mbak ... cuci manual sebagian terutama baju yg alus, yg mudah luntur, yg kotor2 yg harus disikat dulu
    lainnya pake mesin cuci, karena nggak kut ngucek dan bilasnya

    BalasHapus
  23. Percaya, sudah sejak keci membuktikannya :)

    BalasHapus
  24. Markonah markonah nasibmu :D

    BalasHapus
  25. Betul mbak. Kalo 100% pasrah ke mesin cuci biasanya juga kurang bersih. Apalagi baju anak-anak

    BalasHapus
  26. Wah, mbak nanik hebat. Saya kalo manual nyucinya sendiri ga' kuat. Musti dibantu suami. Untung suami pengertian :D

    BalasHapus
  27. Ember,, papan cucian belum ada inovasi sejak jaman nenek dulu :D

    BalasHapus
  28. Wkwkwk,, tapi hasilnya lebih mantap khan :D

    BalasHapus
  29. asli aku ngikik baca postingan ini....mesin cuci manual emang multifungsi, terutama yang melampiaskan emosi !!!

    # trus apa kabarnya Markonah Mbak..

    BalasHapus
  30. Markonah aku keluarin mbak. Dia emang rada sarap. Kalo orang jawa bilang kurang 1 ons. Dan kemarin karena syarapnya tambah parah dan sering membuat emosi dengan terpaksa saya keluarkan daripada sering marah-marah.

    BalasHapus
  31. wkkkk....wkkk...gk kebayang bagaimana mbak ika melampiaskan kemarahannya pada cuciannya... :)

    BalasHapus
  32. Wkwkwk,, wah jangan2 yang dibyangkan terlalu jauh nich. Waduh, saya kalo emosi tidak melotot lho :lol:

    BalasHapus
  33. he..he..yang pasti cuciannya pasrah di tangan mbak, direndam2, dikucek2, dibanting2, diplintir2, trus di jemurin..jangan bilang siapa2 ya...wkk..wkkk

    BalasHapus
  34. Kalau lagi kesel brarti bisa dicoba cuci manual ya mbak, supaya emosi tersalurkan ke papan cucinya hehehe. Dulu sekali pernah coba cuci manual, tp punggung sakit mbak, krn nunduk2 gitu nyucinya.

    BalasHapus
  35. Yang jelas kalo tidak biasa pinggang dan punggung rasanya rentek :D

    BalasHapus
  36. Iya cuma sekali-sekali saja cuci manual :D.

    BalasHapus
  37. Iya mbak, kalo pas mesin cuci mati aja :)

    BalasHapus
  38. hahaha ehbuset bener juga tuh bagian pelampiasan emosi.. [eh no.4 ga ada? apa no.4 itu bikin lapar?]

    sebenernya ada caranya pakai mesin cuci, daku pake duaduanya.. ada yang pake mesin ada yang manual, tapi ga pake papan giles deh, digosek aja pake tangan, lebih manual toh..
    rendam dulu sejaman semua baju dan dipisah menurut warna, baru deh mana yang masuk mesin mana yang digosek, biasanya pakaian dalam dan sutra yang ku gosek.. lainnya mesin deh.. sama bersihnya.. tujuan merendam itu meringankan kotoran biar gampang terbilas..

    kalu mo melampiskan emosi daku ngedapur saja.. tapi ga sampe bantingbanting deh, palingpaling ngulek dengan geram dah.. *mandang ulekan yang udah patah banyak tuh..

    BalasHapus
  39. :lol: Lebih garang rupanya. Ati2 kalo mbak tintin lagi emosi pas nguleg. Bisa2 kepala benjol

    BalasHapus
  40. teringat zaman SMA.. ini namanya mesin cuci Cap Nangka.. (terbuat dari kayu nangka, saat sering memakai pasti sering nangkring dan kapalan tangannya). Salam kenal ya bu..

    BalasHapus
  41. Wah, saya malah baru tau kalo ni mesin cuci namanya Cap Nangka. terimakasih kunjungan baliknya :)

    BalasHapus
  42. Weleh, yo wis ndak papa. Jadi jalan rejeki tukang londry :)

    BalasHapus
  43. LUSIANA SINAGA25 April 2015 11.09

    Jadi model papan cucian beginian masih ada ga sekarang jualnya yach????

    BalasHapus