Jangan Podo Moro

20.11.00

Podo Moro


Dalam bahasa jawa, jangan berarti sayur. Sedangkan podo moro berarti berdatangan. Jadi arti bebasnya sayur yang bahan-bahannya campur aduk alias bukan jodohnya.

Adakalanya saat kita memasak tidak semua bahan yang kita beli digunakan. Dengan berbagai pertimbangan seperti, jika dimasak semua dikhawatirkan terlalu banyak maka kita sisihkan beberapa buah.

Tetapi jika hal itu berulang, maka sayuran yang tersisa akan semakin banyak. Seperti pengalaman saya kemarin. Beberapa kali memasak harus menyisihkan bahan baku, maka terkumpulah 1 terong ungu, 1 tempe, 1 jipang atau labu siem, dan 1 genggam kacang panjang, maka saya putuskan untuk memasak sayur lodeh.

Mengapa pilihan jatuh pada sayur lodeh?

Sebenarnya bukan hanya sayur ladeh saja alternatif untuk membuat "jangan podo moro". Selain lodeh, kita bisa membuat sayur tumis atau dalam bahasa jawa disebut oseng-oseng. Secara bumbu untuk kedua jenis masakan tersebut sama persis, bedanya yang satu pakai santan dan yang satunya kering.

Kedua jenis sayur itu dipilih karena keduanya memungkinkan untuk dimasak pedas. Ya, kunci dari sayur podo moro ialah tingkat kepedasan ekstranya.

Bagaimana jika tidak menyukai masakan pedas?

Alternatif lain jika tidak menyukai pedas yaitu diberi irisan daging. Walaupun seperti apapun hasilnya rasanya tetap daging bukan? :lol:

Untuk masakan non pedas rekomendasi saya ditumis atau disayur bening dicampur daging. Kedua jenis sayur tersebut juga memiliki kesamaan bumbu.

Jika penyuka pedas bisa mencampurkan semua bahan dengan kedua jenis sayur, lain halnya dengan sayuran non pedas.

Kita harus pintar memilih jenis sayur apa yang sesuai dengan jenis sayuran yang ingin kita masak. Jika komposisi sayuran seperti yang saya ungkapkan diatas, rasanya untuk sayur bening komposisi tersebut kurang pas. Dan yang membuat tidak pas ialah terong ungunya. Jadi akan lebih baik jika ditumis.

Dan inilah hasil kreatifitas saya di DPR alias dapur sodara. Tralaaa

Podomoro1


Walaupun tidak seindah dan seenak hasil karya para Chef, tapi yang penting seluruh anggota keluarga lahap menyantapnya.


Hasil jangan podo moro juga menjadi bukti jika saya termasuk ibu kreatif *muji diri sendiri* mampu memanfaatkan sayuran yang ada agar tidak terbuang :lol:


Selamat berkreasi


A13F1565CD481AA8AB2D3E0EA0589ED5

You Might Also Like

46 komentar

  1. ngiler Mba Ika lihatnya. kebayang sedapnya menyantap sayur lodeh di poto itu ditambah gorengan tempe dan nasi anget yang mengebul. masih sejam setengah lagi menuju makan siang. Huehehehe

    BalasHapus
  2. Hi,,hi,, perut dah krucuk2 ya mas :D

    BalasHapus
  3. sayur lodeh ya...
    slurppp... tapi dah harus ngurangin santan nih mba. daging juga dah mulai gak makan... :D

    BalasHapus
  4. tambah sambel sama ikan goreng enak nih mbak

    BalasHapus
  5. Sayur lodeh, nasi hangat, sambal terasi, ditambah tempe goreng atau ikan goreng. Wah ngebayanginnya saja bikin ngiler nih, Mbak.

    BalasHapus
  6. Sayurnya udah pedes non, jadi tinggal ditambah ikan atau tempe. Pokok e mak nyus :D

    BalasHapus
  7. Hi,,,hi,, seger banget apalagi dimakan siang-siang pas udara panas. Sruput,,,mak pyar :)

    BalasHapus
  8. Saya suka pedes mba.
    Mana makanan pedesnya? #loh :D

    BalasHapus
  9. nek aku nyebute jangan persatuan Mbak...sisa sayuran .semua muanya di masukin ...plung !

    BalasHapus
  10. Wkwkwk,,, apapun namanya sing penting kita ibu dan istri kreatip :lol:

    BalasHapus
  11. Yang penting semuanya suka ya mbak dan masakannya habis ;).

    BalasHapus
  12. Iya mbak, itu poin utamanya :)

    BalasHapus
  13. kayaknya pernah makan:D, tp sayur bersantan agak kurang suka si dari dulu heheh

    BalasHapus
  14. Tapi sayur bersantan satu ini bener2 nendang....pedesnya :D

    BalasHapus
  15. saya yg bs makan bersantan cm rendang*tapi ujung2nya lbh cepat ke toilet heheh* ga tau knp suka ada efek ga enak gitu sehabis makan yg bersantan di perut:S

    BalasHapus
  16. tentang sayur toh Mbak. aku kirain tadi tentang perumahan-perumahan yang di tipi setiap weekend itu.. hehehe

    BalasHapus
  17. alternatif lainnnya : terong dibakar kemudian dibikin penyet pakai sambel terasi. tempenya digoreng dan kacang panjangnya direbus. disajikan dengan nasi hangat, wah, jadi ingat waktu jaman dulu, mbak :-)

    BalasHapus
  18. menu favorit para ibu, ngirit :)

    BalasHapus
  19. Wah...,mau...,mau...mau...,sayur podo moronya keliatan seger euy...,pedasnya udah buat saya nelan ludah.hehehehe

    BalasHapus
  20. Asiiik.. Ada tawaran makan makan :D

    BalasHapus
  21. Wkwkwk,,, sini2 mari makan bersama :D

    BalasHapus
  22. Betoel, disaat harga2 bumbu dapur melambung. pengiritan sangat diperlukan ;)

    BalasHapus
  23. Hmmm, kalo itu bener2 bikin ngiler pak :)

    BalasHapus
  24. Ha,,,ha,, :lol: Anda tertipu

    BalasHapus
  25. Oh, bermasalah dengan perut yak. Yo wis hati2 aja ;)

    BalasHapus
  26. *ngakak kirain jangan podomoro apa gitu, eh sayur lodeh aja dong.. sama tuh bahannya kalu mamaku bikin sih.. ngelodeh seringnya pake susu ato creamer jarang pake santan lagi.. rasanya sama aja kog..

    BalasHapus
  27. wah mbak mantap sekali terong dan tempe daunnya jadi kepengen nyicipin *sambil jemput nasi dan sambel bajak* :)

    salam
    /kayka

    BalasHapus
  28. He,,,he,,, mang ada disitu sambel bajak :D

    BalasHapus
  29. Oh ya? Belum pernah coba. Rasanya eneg ndak mbak?

    BalasHapus
  30. eitsss jangan salah mbak sak botolannya ada e... ;)

    BalasHapus
  31. Jd punya ide utk masak sayur lodeh.. makasih mbak Ika :)

    BalasHapus
  32. kalau ibu saya dulu dapet nasi berkat kenduren dari si a, si b si c, trus bingung ngangetinnya, sama ibu dicemplungin jadi satu dengan sayur lodeh..lalu jadilah jangan podomoro..semakin lama saya semakin suka juga, habis rasanya aneh gitu..semua ada

    BalasHapus
  33. Kaya' sayur 7 rupa ya. Biasa kalo orang jawa suka bikin begituan kalo pas suro

    BalasHapus
  34. itu yang tujuh rupa bukannya lalapan?

    BalasHapus
  35. Bukaaaaan, itu 7 sayur diublek-ublek jadi satu

    BalasHapus
  36. baru tahu arti podomoro = berdatangan. sip. dicatat, mbak :) thanks!

    BalasHapus
  37. Ndak perlu dicatat. Diingat saja ;)

    BalasHapus
  38. dicatat di memori maksudnya :D

    BalasHapus