Blogger dan Kebiasaan Membaca

17.29.00

Perlukah seorang blogger memiliki kebiasaan membaca?

Perlu dan tidaknya tentunya tergantung dari tujuan yang ingin diraih si blogger dari kegiatan ngeblognya. Jika ngeblog dipakai sebagai sarana latihan menulis tentunya referensi untuk mendukung tulisannya sangat diperlukan. Itu berarti membaca buku perlu ia lakukan.

Perlu atau tidaknya blog yang berisi curhat-curhatan atau bercerita tentang kehidupannya sehari-hari memiliki kebiasaan membaca juga tergantung dari sutradara yang mengarahkannya. Jika cerita sehari-hari atau curhatan dipakai sebagai penguat tulisannya, hemat saya si blogger juga perlu memiliki kegemaran membaca untuk menambah wawasannya.

Sebuah contoh ketika kita ingin mengupas sebuah iklan oreo yang berjudul “Hp atau oreo” tulisan kita akan lebih “menggigit” jika kita mampu mengupas lebih dalam dari sisi psikis ataupun nilai ekonominya. Ini artinya si blogger harus memiliki pengetahuan yang cukup tentang ilmu psikologi ataupun tentang pemasaran.

Terlepas dari kegiatan ngeblog, sebenarnya ada banyak manfaat yang bisa dipetik dari kebiasaan membaca yang kita lakukan.

Pertama, meningkatkan memori. Membaca merupakan salah satu cara mengasah otak agar tidak cepat tumpul. Membaca dan menulis merupakan cara yang tepat agar otak tidak cepat pikun. Berbeda ketika kita menonton, tatkala membaca otak dipaksa untuk bekerja memahami dan merekam kata perkata. Daya perekaman kata ini penting terutama ketika kita harus membaca cepat tulisan di blog lain agar komentar yang kita tinggalkan nyambung dengan isi tulisan.

Kedua, membaca mampu mengurangi kebosanan dalam menunggu. Ya, membaca merupakan cara paling efektif untuk menghilangkan kejenuhan ketika kita sedang menunggu. Dan sangat mungkin kita mendapat ide untuk menulis dari apa yang kita baca.

Ketiga, aktivitas membaca juga bisa menjadi sarana kita mempelajari berbagai model kalimat. Seperti contoh dua buku dibawah ini.

Blogger dan membaca

Kedua buku ini dikarang oleh pengarang yang sama. Endingnya sama-sama sulit ditebak. Ini ciri khas dari penulis yang satu ini. Tetapi jika dicermati, kedua buku ini menggunakan gaya bahasa yang berbeda.

Setelah saya cermati, perbedaan gaya bahasa pada kedua buku diatas terjadi lantaran keduanya diterbitkan oleh dua penerbit yang berbeda. Buku sebelah kiri diterbitkan oleh penerbit Gramedia sedangkan yang disebelah kanan diterbitkan oleh Republika.

Bagi blogger yang mempunya impian untuk menulis buku, pemahaman tentang penerbit perlu dimiliki untuk menentukan penerbit mana yang editornya pas dengan gaya bahasa tulisan kita.

A13F1565CD481AA8AB2D3E0EA0589ED5

You Might Also Like

83 komentar

  1. Kow tertarik baca buku yang Daun itu ya :)

    BalasHapus
  2. nananana... aku udah sering bikin buku.. maksudnya nyetak dan produksi doang sih.. buku orang lain.. :lol:
    eh, tapi aku punya majalah lho.. lain ya?

    BalasHapus
  3. Kan katanya, kata orang di luar negeri sana, jangan ngeblog kalau nggak suka baca:D

    BalasHapus
  4. saya pingin bikin buku mbak,,, :)

    BalasHapus
  5. setuju... dengan pengetahuan yang lebih luas dan dalam tulisan akan lebih bernas.

    BalasHapus
  6. Harus banyak baca yang jeng. Selain untuk referensi, dengan sering membaca kita bisa belajar gaya bahasa karena setiap penulis punya gaya bahasa masing-masing

    BalasHapus
  7. Tulisan sederhana bisa dikupas lebih dalam dengan berbagai sudut pandang ya Jo :)

    BalasHapus
  8. Wah, saya baru tau istilah ini mas.

    BalasHapus
  9. Menurut saya, inti dari menulis adalah membaca. Tanpa membaca sepertinya susah untuk menulis yah ? Membaca dan menulis adalah gaya hidup.

    Seorang sahabat pernah berucap, "penulis yang baik selalu orang yang rakus membaca".

    BalasHapus
  10. Harus Sha, biar cerita yang kamu buat lebih meyakinkan :D

    BalasHapus
  11. Menulis buku maksudnya Om, bukan bikin punya orang :(

    BalasHapus
  12. Itu bukunya Tere Liye Ka. Bagus banget, ga rugi kalo beli :)

    BalasHapus
  13. Betul pak, sepakat sekali :D

    BalasHapus
  14. setuju..
    minat bgt buat bkin buku, tp baru 2 atau 3 bab udh mentok.. :(

    BalasHapus
  15. Baca...baca...biar dapet jalan lagi :)

    BalasHapus
  16. kalo menulis dan bikin majalah punya sendiri ga dianggep yah? :(

    BalasHapus
  17. He,,,he,, lebih baik lagi kalo nulis sendiri, diedit sendiri trus diterbitin sendiri. Keuntungan+bayar e diborong kabeh :D

    BalasHapus
  18. nulis bareng2, diedit bareng2, diterbitin bareng2 gak keitung.. yoweslah.. sesok gramedia tak tukune wae...

    BalasHapus
  19. Weee, yo jo trus nesu. sesok Gramedia dituku bareng2 yo mas :)

    BalasHapus
  20. harus donk... harus suka baca... dengan baca ilmu pasti nambah. kualitas tulisan juga bisa menambah kalo sering baca :D

    BalasHapus
  21. Betul sekali. Hal sederhana bisa jadi luar biasa ya :)

    BalasHapus
  22. pastinya mbak ika... penting banget loh baca itu.. :D

    BalasHapus
  23. Aku suka banget baca buku. Temen bepergianku selain Hape, dompet dan Al-Qur'an selalu tak tupa aku bawa buku Dya

    BalasHapus
  24. kalo aku lagi baca buku pasti selalu dibawa kalo blm sempet abis.. waktu luang pasti baca buku.. novel2 sih.. :D

    BalasHapus
  25. Siip, apapun jenis bukunya semua ada manfaatnya.

    BalasHapus
  26. Kapan mbak Ika nulis buku nih ? :)

    BalasHapus
  27. Doakan dech El. Sementara latihan dulu disini :)

    BalasHapus
  28. pokokmen parkiran jatahku....

    *macak preman*

    BalasHapus
  29. pasti mbak...:D pinjem donk buku :P

    BalasHapus
  30. Jauuuuh, kalo deket sich boleh :)

    BalasHapus
  31. Yo wis aku emperan e ae lah. Dinggo nggelar dasaran :D

    BalasHapus
  32. Rata-rata blogger itu suka membaca :)

    BalasHapus
  33. pemahaman tentang penerbit perlu dimiliki untuk menentukan penerbit mana yang editornya pas dengan gaya bahasa tulisan kita.

    Ini point yang harus saya perhatikan jk iingin menerbitkan buku ya

    BalasHapus
  34. Iya, dalam buku Man Shobaro Dzafiro ada dihalaman tertentu ditemukan tulisan "Alhamdulillah, puji tuhan" saat saya lihat penerbitnya cuman bisa berkata "oh, pantes". Ini satu cerita yang mungkin bisa jadi masukkan kamu.

    BalasHapus
  35. Aku suka baca, tapi buku-buku tertentu saja. boleh? :)

    BalasHapus
  36. yang jelas membaca itu menyenangkan mbak...apalagi kl bisa kyk edward cullens, baca pikiran hihihi...

    BalasHapus
  37. mbak Ika bukunya dah brp rak?
    klo ada istilah blogger is a writer itu brarti musti ditambahi yaa mbak.. a blogger is a writer-reader :)

    BalasHapus
  38. Membaca itu bukan hobi, tapi kebutuhan pokok :)

    BalasHapus
  39. Dan yang terpenting menambah wawasan..

    BalasHapus
  40. Aku sih gampang aja, untuk sebagai bloger...
    Seorang bloger harus bisa membaca...
    Betul ngga Mba ... ?
    Membaca dengan hati gitu.. Bukan dengan mata.

    BalasHapus
  41. Blogger dengan tulisannnya itu sudah menempatkan diri bersikap sebagai Leader. Karena Leader adalah beropini.
    Dan faktanya, the Real Leaders are Readers.
    Maka, membaca adalah hukumnya mutlak :)

    BalasHapus
  42. Saya suka buku-buku Tereliye.
    Tapi jujur saja, belakangan kegemaran saya baca buku agak tergeser oleh kesenangan baru... baca-baca blog orang lain... :)

    BalasHapus
  43. mantab nie postingan... btw buat aku pribadi, seorg blogger mmg hrs doyan membaca krn bisa menggali ide dan wawasan nntinya...

    BalasHapus
  44. mungkin bagi sbagian orang bacaan sudah seperti santapan 3 kali sehari + pencuci mulut (sajak,puisi,syair) klo lg iseng ngemil snack (komik,cerpen)
    selera sifatnya personal sih. salam kenal

    BalasHapus
  45. Ha,,,,ha,,,ha,, betul juga ya

    BalasHapus
  46. Baca-baca blog juga memberi kita inspirasi kok. Tercatat beberapak kali tulisan di blog temen2 jadi masukkan buat aku. Tapi sepertinya buku tetap tak tergantikan :)

    BalasHapus
  47. Ya dengan mata juga dong :D Membaca banyak hal tentunya :)

    BalasHapus
  48. Yap betul sekali. Seperti makan nasi ya Om

    BalasHapus
  49. Satu rak berkerdus-kerdus :D

    BalasHapus
  50. Baca pikiran orang? Hmmm, boleh boleh :D

    BalasHapus
  51. waaaahhh.... klo maen ke rumah, boleh dong pinjem :D

    BalasHapus
  52. *nganguk ngangguk.... dapet ilmu ttg menulis lagi dari mbak Ika

    BalasHapus
  53. Waw ulasannya mendalam sekali :)

    Saya sebagai blogger yang ga punya hobi membaca buku merasa perlu deh ya kayanya hehehe, kalo web atau berita onlen atau blog sih demen bacainnya :)

    BalasHapus
  54. kalau aku sih membaca itu jadi bahan bakar. kalau gak membaca jadi bingung mau menulis apa

    BalasHapus
  55. orang yg biasa menulis biasanya suka baca. namun orang yang biasa baca belum tentu suka nulis

    BalasHapus
  56. Betul pak. Karena menulis membutuhkan keahlian lebih :)

    BalasHapus
  57. Betul mas. Terlihat sekali tulisan mas Gethuk punya power :D

    BalasHapus
  58. Onlen sama blog juga boleh tapi lebih baik lagi baca buku :D

    BalasHapus
  59. Cuman sedikit og. Btw, alhamdulillah kalo ada manfaatnya :)

    BalasHapus
  60. Ok dech. Kapan nich rencana kumpul2. Pengen bikin kaya' semacam arisan buat emak2 yang suka ngeblog nich

    BalasHapus
  61. yang jelas blogger yg suka baca ketahuan koq dalam isi-isi tulisannya. yah kyak mbak ika ini. ada 'ilmu' dalam tulisan njenengan. gitoooo....
    *merenung, dah jarang baca buku. cuman berita di inet

    BalasHapus
  62. Pembendaharaan kata jadi banyak,.... perbandingan tulisan kita makin terlihat biasanya kalau sudah baca bagus sedikit banyaknya suka ada instalasi tulisan yang lebih bagus ^^

    BalasHapus
  63. maksudnya sudah baca buku bagus , heuheu kecepetan ngetiknya :D

    BalasHapus
  64. Membaca itu harus. Buat siapa pun. Harus rakus membaca.
    Tahun ini lagi semangat baca buku sama ngoleksinya.

    BalasHapus
  65. saya sebagai blogger yang menceritakan kejadian sehari-hari sebagai penguat mesti harus memperbanyak membaca buku lagi ternyata :)

    BalasHapus
  66. Sudah jarang baca buku nih Mbak Ika...hiikksss....waktunya abis di gawean..sampe rumah ngurus krucil2...abis itu..mata tinggal 5 watt...zz...z..z...zzz...

    BalasHapus
  67. Biasa mbak Lies namanya juga ibu-ibu :)

    BalasHapus
  68. mau blogger atau bukan, penulis atau bukan.. membaca itu kebutuhan, bukan hobi.. :)

    BalasHapus
  69. kebanyakan yang nulis blog kog gejegeje ya padahal ngaku banyak membaca.. itu aja proses kali ya..
    eh ya terus terang, daku ga gitu suka tereliye padahal sudah baca semua bukunya, baca dowang, daku udah bosen aja baca buku yang inspirational.. pengennya baca biografi aja.. lebih "nyata".. ini mah soal selera kali ya..

    BalasHapus
  70. Yo i mbak. Btw, mbak tintin selama ini kemana aja? Jarang ngonggol n blognya kok ndak diupdate. Kangen nich :)

    BalasHapus