Strengthen The Image

21.33.00

Membaca postingan Om Trainer yang berjudul “Double the Usage” menginspirasi saya untuk membuat analisa “sotoy” ala Om Trainer :lol:

Ada sebuah produk yang memiliki konsumen sangat sangat sangat loyal. Mengapa saya katakan sangat-sangat loyal?

Jika produk lain tidak memberi penjelasan secara gamblang efek samping produknya, produk ini jelas-jelas mencantumkan efek samping serta masalah yang akan timbul jika menggunakannya.

Tapi anehnya, konsumen produk ini tetap saja membelinya. Bahkan penggunanya cenderung meningkat.

Mau tahu produknya? Yap, betul sekali. Tidak lain dan tidak bukan produknya ialah ROKOK :lol:

Iklan rokok2

Berdasarkan penelitian Komnas Perlindungan Anak tahun 2007 didapatkansekitar  91,7 persen anak usia 13-15 tahun mulai merokok.* Dan parahnya, hal ini terjadi karena mereka terpengaruh iklan rokok.

Iklan Rokok

Dalam iklan digambarkan seorang perokok itu keren. Tercermin dari model yang ganteng, badan oke. Mampu melewati rintangan, bahkan bisa menjinakkan hewan liar. Ataupun dengan merokok jadi bisa asyik rame-rame.**

Sesuatu yang diulang-ulang secara otomatis akan terekam kuat dalam otak manusia. Sengaja ataupun tidak.

Ya, iklan rokok memang dahsyat. Bahkan menimbulkan multiple loyalties *istilah buatan saya sendiri*. Blunder loyalitas. Mulai dari petani, produsen, penjual hingga user.

Beberapa waktu yang lalu petani tembakau memprotes PP No. 109 tahun 2012 tentang pengamanan bahan yang mengandung zat adiktif berupa produk tembakau bagi kesehatan.

Mereka mengancam akan golput dan tidak mau membayar pajak. Menurut Kepala Dinas Perkebunan Jawa Tengah, Tegoeh Wynarno sikap petani ini dinilainya terlalu berlebihan. Karena PP Tembakau tidak akan merugikan petani karena hanya mengatur iklan dan sertifikasi produksi.***

Okelah jika dikatakan bersu’udzon, bisa dipastikan siapa yang menggerakkan para petani yang lugu-lugu ini? Yap, betul sekali. Pastinya produsen ikut andil didalamnya.

Selain petani dan produsen, penjual pun memiliki loyalitasnya yang tak kalah kuatnya. Menurut kabar di pasar yang sering saya dengar,  jika seorang pedagang besar ingin mendapatkan tempo dari pabrik rokok, ia harus menjaminkan sertifikat tanah senilai tertentu. Padahal tempo yang ia peroleh hanya 3 hari, maksimal 1 minggu.

Cerita tentang pedagang rokok kecil tentu beda dengan pedagang besar. Pedagang kecil harus membayar secara kontan bahkan kadang harus inden untuk membeli produk ini.

Produk inilah yang sering membuat suami saya gondok setengah mati ketika menggantikan salesnya yang tidak masuk dan hanya diberi senyuman serta ucapan,”Maaf, belum bisa setor dulu mas, belum ada uang” ee tak berapa lama ia mengeluarkan uang 5 juta untuk membayar rokok.

Analisi “sotoy” ini lah yang menyadarkan saya mengapa urusan rokok begitu komplek dan sulit dihentikan walaupun institusi agama tertinggi negeri ini *MUI* telah mengharamkannya.

A13F1565CD481AA8AB2D3E0EA0589ED5

.

.

Note;

Untuk para perokok dilarang gondog ya. Ini hanya analisa sotoy ala saya :lol:

Sumber:

*Pos kota

** Mengutip tag line iklan rokok.

*** Tempo.co

You Might Also Like

47 komentar

  1. soalnya banyak yang berhubungan dengan sisi emosional seseorang jadi sulit ditinggalkan, bukan hanya pilihan yang logis

    BalasHapus
  2. aku merokok mbak... :P dan gak nggondok hahahah

    BalasHapus
  3. Mba ... Dengan tulisan ini saya makin yakin... Emang sussah berhenti ngerokok... 4 bulan dah berhenti ngerokok.. Eh nyambung lagi..

    Sebetulnya ini lagu lama.. Maksudnya kalau sudah urusan yang ngga jauh dengan mulute... Repot dan Ribet..
    Kabar baeknya Alhamdulillah anak2 saya tidak ada yang merokok baik perempuan atau laki.. Termasuk mantu dan cucu... Kalau saya lagi merokok kabur semuanya...
    .

    BalasHapus
  4. kalo pada berhenti ngerokok, pabriknya kukut mba dan bangkrutlah kota Kudus heheh ... ;)

    BalasHapus
  5. emang susah yah mba memberantas perokok karena rokok itu identik juga dengan emosional si perokok, kadang saat bete larinya ke rokok atau saat marah, saat kehilangan ide?? banyak yg larinya ke rokok hehe

    BalasHapus
  6. Iya Ras. dan yang ini luput dari pengamatan saya karena kebetulan orang-orang terdekat saya ndak ada yang merokok :)

    BalasHapus
  7. Ndin, sebenarnya sesuatu yang diharamkan itu jadinya ya ndak berkah. Kalo keyakinan kuat Insya Allah pasti ada jalannya

    BalasHapus
  8. Alhamdulillah kalo ndak gondok. Aku rada-rada takut pas bikin postingan ini. Takut ditimpuk para perokok :D

    BalasHapus
  9. klu lingkungan ku perokok semua mbaaa....mgkg karena rata2 lelaki yah, dan keknya nikmat lihat mreka pada merokok apalagi pas sedang spaneng2nya ma kerjaan hehehe #plakk

    BalasHapus
  10. Hahahah sedia bunker aja mbak :)

    BalasHapus
  11. bakal tetep jd perdebatan, krn menyangkut hajat hidup byk orang, terutama para tenaga kerjanya.

    BalasHapus
  12. Udah Jo. Ni aku udah sedia tameng dari tutup panci :lol:

    BalasHapus
  13. Terimakasih tambahannya mas. ini yang luput saya analisis. Kebetulan orang-orang dekat saya tidak ada yang merokok. Jadi kaitannya dengan emosional kurang tau :lol:

    BalasHapus
  14. Ya, makanya agak sulit. Ngomong2 dirimu memperjuangkan hajat hidup orang Kudus ya Ndin :D

    BalasHapus
  15. haha ga lah, hajat hidup sendiri aja belom jelas :(

    BalasHapus
  16. ikatan emosional kayaknya emang lebih kuat dari segala alasan rasional ya Mba Ika.

    BalasHapus
  17. Alhamdulillah, kami sekeluarga mulai dari kakek, ayah dan anak-anak beliau tidak ada yang merokok.
    Saya sendiri juga menunggu ketegasan pemerintah kampanye anti-rokok dengan gambar-gambar mengerikan pada bungkus rokok. Bukan hanya tulisan kecil seperti sekarang ini.

    BalasHapus
  18. Loh semangat opone mba... Merokoknya ?
    Saya pikir ngurusin orang ngerokok itu pekerjaan mubajir...kecuali pabriknya ditutup.... Ha ha... Saya kadang2 ngerokok kadang2 ngga kok.. Kalau lagi tidur ya.. nggaa ngerokok..

    BalasHapus
  19. rokok sesungguhnya memang membuat orang miskin..

    BalasHapus
  20. Hehehe... jadi ingat waktu nonton wayang di PB NU, Sudjiwotejo sambil berkelakar dia berkata, "NU kok ora udud ? Wong NU itu singkatane Nahdlotul Udud".

    Daaaan..... kami semua tertawa.

    BalasHapus
  21. Sudah pada tahu tapi masih aja diisep :)

    BalasHapus
  22. Semangat untuk berhenti merokok pak. Hadeh, si bapak mah, masak saya support untuk terus merokok :D

    BalasHapus
  23. Hadeh, ni anak obatnya abis kali ya :D

    BalasHapus
  24. Iya betul mas. Unsur ini yang luput dari analisa saya. Kebetulan keluarga ndak pada merokok jadi untuk alasan yang satu ini saya kurang ngeh :)

    BalasHapus
  25. obat masih banyak mba di apotik :D

    BalasHapus
  26. Jika orang tua tidak merokok lebih mudah mengarahkan anak untuk menjauhi rokok pak :)

    BalasHapus
  27. Iya, tapi belum sempet kamu ambil :D

    BalasHapus
  28. iya neh belum aku tebus, soale danane entek :D

    BalasHapus
  29. Aku juga gak habis pikir mbak, koq ya kalo buat rokok tuh gampaaang aja duitnya ngalir -_-

    BalasHapus
  30. Suamiku sdh lama banget mbak berhenti merokok, cuma satu yg bisa membuat orang Insya Allah sukses nggak rokok lagi yaitu niatnya :)

    BalasHapus
  31. Betoel beudh El. Sesuatu itu kalo azzamnya kuat Insya Allah bisa :)

    BalasHapus
  32. Iya Ka, padahal kadang dapur ga' ngebul tapi rokok tetep aja ngebul :D

    BalasHapus
  33. sik sik, lha udah ada fatwa haramnya to... aku pikir MUI masih malu2 soal ini.
    *masih meraba raba usaha mbak cantik ika sebenarnya apa sih... :)

    BalasHapus
  34. biasanya perokok baru kapok klo udah ada masalah paru or teman2nya...

    BalasHapus
  35. yah namanya juga manusia. Nyadar kalo udah kepentok :lol:

    BalasHapus
  36. Udah ada fatwa haramnya. Trus, Muhammadiyah mempertegas dengan mengharamkan juga

    BalasHapus
  37. Saya selalu benci rokok.....
    Bau dan asap rokok bikin saya pusing.

    BalasHapus
  38. dari yang saya baca pada bukunya Ippho right santosa emang strengthen image itu penting banget mbak. Saya sedang mati-matian mencari ide buat memperkuat image produk yang saya jual, ada 2 produk yang definitely berbeda. Asik tapi bikin puyeng..tulisan mbakyu bagus-bagus ya..aplikatif gitu. Apalagi panjenengan adalah pelaku usaha, jadi bisa saya tiru :D

    BalasHapus
  39. Jika memiliki modal kuat seperti perusahaan besar cenderung lebih mudah. Tapi jika modal kecil seperti bisnis UMKM memang paling pas untuk memperkuat image kuncinya kualitas dan pelayanan. Jadi konsumen lebih puas dan akhirnya terjadilah pemasaran dari mulut ke mulut dan itu pemasaran yang paling efektif. Orang lebih percaya untuk membeli sesuatu jika sudah recommended

    BalasHapus
  40. Hkeke.. jadi inget dulu pas SMA perokok berat.. makanin uang jajan dari rumah.. dan ingat banget waktu itu mau berhenti rasanya susah. Memang ada semacam... bisa dibilang... 'keterikatan' atau addict terhadap rokok. Tidak bisa begitu saja berhenti :lol:

    Sekedar share, untuk berhenti, saya perbanyak kegiatan olahraga. Dari yang tadinya malas-malasan, saya jadi sering olahraga dari pagi, siang, sore, hingga malam hari. Rasa capek dan keringat membuat niat merokok jadi menipis. Ah, dan juga, ada dukungan kuat dari orangtua dan (mantan) pacar :D

    Dann... Alhamdulillah sampai sekarang nggak ngerokok lagi :mrgreen:

    BalasHapus
  41. Aku termasuk golongan bukan perokok, mbak. Jadi mudah2an paru-parunya masih normal.
    Bisa jadi propaganda dan kampanye2 tentang bahaya merokok bagi kesehatan kalah gencar dengan iklan atau promosinya.

    BalasHapus
  42. Siiip, jika ayah tidak merokok lebih mudah melarang anak untuk tidak merokok. Dengan begitu termasuk menyelamatkan asset bangsa. Walaupun dari skup terkecil yaitu keluarga :)

    BalasHapus