Gathot dan Thiwul Yu Tum

19.26.00

Setiap berkunjung ke cabang yang ada di Wonosari Gunung Kidul, saya selalu menyempatkan untuk mampir membeli oleh-oleh khas Gunung Kidul di outlet Thiwul Yu Tum yang ada di Jalan Pramuka Wonosari Gunung Kidul. Ya, selain sego abang lombok ijo dan bacem belalang, Gunung Kidul terkenal dengan thiwul dan gathotnya.

Gathot dan thiwul Yu Tum bagi saya sangat istimewa. Terutama thiwulnya. Beda dari yang biasa dijual di pasar dekat rumah. Tingkat kemanisannya pas dan teksturnya kesat sehingga tidak lengket ditangan, bahasa jawanya mempyur.

Yu Tum menyediakan 3 jenis thiwul di outletnya. Thuwul srintil yang bentuknya agak kasar mirip biji beras. Rasanya manis-manis gurih dengan tingkat kemanisan sedang. Sementara bagi yang suka manis bisa memilih thiwul jenis ceblong yang diisi gula jawa pada lubangnya.

Jenis thiwul yang ketiga yaitu thiwul tumpeng. Thiwul ini dibentuk seperti nasi tumpeng dengan hiasan gathot pada pinggir-pinggirnya. Oya, jika tidak suka dengan camilan manis, disini juga disediakan thiwul dan gathot rasa original.

Gethuk1Sambil menunggu thiwul pesanan saya disiapkan, saya blusukkan ke dapur yang terletak dibelakang outletnya, melihat bagaimana thiwul diproses.

Ternyata proses pembuatan thiwul dan gathotnya masih menggunakan cara-cara tradisional. Masih menggunakan tungku yang bahan bakarnya dari kayu. Mungkin inilah salah satu factor thiwul dan gathotnya begitu yummy.

Jika thiwul memiliki tiga jenis rasa dan tekstur, gathot Yu Tum memiliki dua rasa yaitu rasa nangka dan jahe. Akan tetapi sangat disayangkan, rasa nangka hanya dapat ditemui tatkala sedang musim nangka saja. Jika tidak sedang musim, gathot yang tersedia hanya rasa jahe saja.

Dengan semakin banyaknya kunjungan wisatawan ke pantai-pantai di wilayah Gunung Kidul, rasanya thiwul dan gathot Yu Tum bakal laris manis. Apalagi letak outletnya yang sangat strategis. Ya, outlet Yu Tum persis berada dijalan yang dilewati wisatawan menuju pantai-pantai di daerah Gunung Kidul.

Usaha thiwul dan gathot ini sebenarnya telah dirintis Tumirah atau lebih dikenal dengan sebutan Yu Tum sejak tahun 1985. Awalnya yu Tum berjualan keliling kampong menjajakan thiwul dan gathotnya. Baru pada tahun 2004 Yu Tum dibantu sang menantu membuka outlet pertamanya di Jalan Pramuka.

Kini selain menjual thiwul dalam bentuk jadi, manajemen thiwul Yu Tum juga membuat thiwul dan gathot instan yang bisa diolah sendiri oleh pelanggannya. Sebuah inovasi produk yang sangat apik. Ya, inovasi merupakan kunci cerdas sebuah perusahaan agar tetap survive.

Inovasi yang dilakukan bisa meliputi banyak hal. Diantaranya produk, dalam contoh usaha thiwul dan gathot Yu Tum, inovasi berupa thiwul dan gathot instan memberi kemudahan bagi pelanggannya yang berdomisili jauh dari outletnya untuk tetap bisa membawa pulang oleh-oleh berupa thiwul dan gathot untuk sanak saudara dan handai taulannya.

A13F1565CD481AA8AB2D3E0EA0589ED5

You Might Also Like

82 komentar

  1. memang enak banget itu mbak, jadi pengen pulang ke jogja... :)

    BalasHapus
  2. mau thiwulnya mba ika :)
    hhmmm,,,,, enaknya... *pengen :D

    BalasHapus
  3. Sini dong. Kebetulan kemarin beli masih ada :)

    BalasHapus
  4. apalagi masaknya pake tungku ya mba, jadi makin khas. hehe.... besok minggu depan insya allah meluncur ke jogja :)

    BalasHapus
  5. Wah, mau ke jogja ya. Dalam rangka apa nich :)

    BalasHapus
  6. dalam rangka jalan jalan :D
    hehehehe... mau beli tiwul itu juga mba kalo nemu :D

    BalasHapus
  7. Cari thiwul harus naik ke puncak gunung jeng. Tapi katanya dideket bekas terminal lama ada tapi saya juga belum cek keberadaannya :)

    BalasHapus
  8. nanti saya bilangnya beli thiwul masa kini, gitu ya mba ika :D

    BalasHapus
  9. Jelas bukaaaaaan. Thiwul Yu Tum jeng :lol:

    BalasHapus
  10. Yu Tum, kirain bahasa inggris Bu. :) ternyata Mbakyu Tumirah...hehehe
    Baru tahu thiwul dikemas cantik seperti ini, pdhal dulu waktu kecil sering makn thiwul sama gathot.

    rasanya pasti lebih enak dengan sajian menarik spt ini.
    salam

    BalasHapus
  11. Mba ika gatot nya dgn tempat saya kok beda yaw?

    BalasHapus
  12. jadi pingin maem tiwul saya.... :D

    BalasHapus
  13. hem.. susahnya mau buka blog ini :(

    BalasHapus
  14. Keren cara penyajiannya ya mbak, sdh lama ndak makan thiwul apalagi gatot :P

    BalasHapus
  15. Baru tau saya yg namanya thiwul

    BalasHapus
  16. Sebetulnya bentuk thiwul yang ada gula jawanya serem, aku baru dikirimin kemaren.
    Sambil ngetype diipad tulisan belum selesai, ngga berasa thiwul separuh besek dah tandas... Weleh weleh enak tenan.. Ndo..

    BalasHapus
  17. wah jadi tertarik untuk ikutan mencicipi mbak :)

    btw mbak ika foto headernya cantik sekali. dimanakah itu?

    salam
    /kayka

    BalasHapus
  18. jadi kangn makan gathot.... waktu kecil si mbah suka bikin gathot buaanyyaaakkk... dinikmati pas hujan mantappp ya mba :-)

    BalasHapus
  19. kirimin dong ke gresik.. nanti tukeran deh sama oleh-oleh khas sini

    BalasHapus
  20. Baru tau dan belum pernah nyoba mbak...

    BalasHapus
  21. semoga makanan tradisional seperti ini nggak punah ditelan jaman :)

    BalasHapus
  22. mudik ya mbak? kok gak mampir... hehe
    Pas mb Ika blng blusukkan ke dapur, ak percepat scroll ke bawah, pikirku ada foto2nya....

    BalasHapus
  23. waahhh
    pas di jogja kelupaan nyobain menu ini.... :(

    hehe
    kapan2 kunjung2 blog ane yee.. )

    BalasHapus
  24. Hmm, dekat dari rumah mertua. Kalau pas mudik harus mampir nih

    BalasHapus
  25. Hmmm ayo lestarikan jajanan tradisional. hehee :-p
    gue jadi inget kampung halaman, di sana dulu suka makan thiwul, kalo gathot rada nggak suka soalnya menurut gue rasannya aneh, hehe kalo dicampur gula sih nggak tahu lagi.

    BalasHapus
  26. Gathot kalo ndak dikasih gula emang rasanya aneh. Agak asem2 gimana.

    BalasHapus
  27. Penting. Rugi kalo ndak mampir jeng :)

    BalasHapus
  28. Kapan2 kalo ke jogja lagi jangan lupa lagi ya :)

    BalasHapus
  29. Maaf mbak, inilah salah satu kelemahan saya. Saya tuch kalo mau cetrak cetrek kok masih malu ya. Lain waktu saya fotoin dech mbak :)

    BalasHapus
  30. Makanya sering makan2an tradisional biar ndak punah. :)

    BalasHapus
  31. Besok kalo ke jogja jangan lupa beli buat oleh2 ya :)

    BalasHapus
  32. Di nikmati sama teh atau kopi hmmm nikmat apalagi pas hujan :)

    BalasHapus
  33. Foto headernya dapet donlotan Ka, tapi lupa ambil dari mana :)

    BalasHapus
  34. Walah kalo itu namanya doyan :D

    BalasHapus
  35. pernah loh dioleholehin gatot & tiwul instan, kog rasanya ga asik ya.. juga dibawain tiwul gator yu tum gini.. makan di tempat lebih enak..
    ga difoto dapurnya? keren tuh dapur tradisional masih pake tungku pula..
    kreatif ya tiwul dibentuk gitu.. dan tetep pake besek.. ini yang unik..
    semoga makanan daerah ga punah..

    BalasHapus
  36. Kemarin lupa foto2 mbak. Abis dah kesoren jadi buru2. besok lagi dech kalo kesana lagi :(

    BalasHapus
  37. cuma ada gatot dan tiwul ya.. jogya kalu di eksplore lebih asik ternyata ke dapurnya..

    BalasHapus
  38. hehehe kalo kebnyakan ntar ngga habis bu :)

    BalasHapus
  39. kok jadi pingiin yaa?
    tar kalau pulang ke jogja minta ajakin ke gunung kidul aah

    BalasHapus
  40. Sebagai warga keturunan Wonosari....
    ikut bangga deh dengan adanya thiwul,

    Kalo di kota Jogja, ada yang jual thiwul.
    Tempatnya nyempil, tapi larisnya....

    BalasHapus
  41. ah, udah lamaaaa banget gak makan tiwul Mbak.. :P

    BalasHapus
  42. Yang tempatnya nyempil didaerah mana tuch :)

    BalasHapus
  43. Kalo ga habis kirim ke tempatku wae :)

    BalasHapus
  44. Ada bacem belalang dan ulet jati mbak. Pernah denger?

    BalasHapus
  45. pernah makan belalang dan ulet jati.. abis itu gatalgatal.. :D

    BalasHapus
  46. Wkwkwk, cukup banyak juga pengetahuan njenengan tentang kuliner mbak :)

    BalasHapus
  47. Oh, anda belum beruntung :lol:

    BalasHapus
  48. lah daku kan kalu jalan sukanya blusukan ke pasar daripada ke mal..

    lihat tiwul & gatot gini kog jadi pengen ongol-ongol ya..

    BalasHapus
  49. Waaah, tau ongol-ongol segala. Hebaaat :lol:

    BalasHapus
  50. tanteku kan penjual jajanan pasar tradisional.. adiku punya toko kue tradisional..
    ehtapi tahu kue tradisional justru waktu di luar.. *tepok jidat..

    BalasHapus
  51. Oh, ditempatmu ndak ada thiwul ya. Atau jangan2 ada cuman pake nama lain :)

    BalasHapus
  52. Wah, ntar ga cukup kalo cuma sibesek :D

    BalasHapus
  53. Iyo yu tum ki mbakyu Tum. Rasanya hmmmm yummmy :)

    BalasHapus
  54. coba sekali lagi ya Mbak.. udah kayak ale-ale aja :)

    BalasHapus
  55. Ho oh, lebih maju. Ini sudah generasi ke 2 Deen :)

    BalasHapus
  56. jadi pengen lupis dan teman-teman. Sudah lama saya tidak makan mereka.. huhuhu.. T.T

    BalasHapus
  57. ghatot itu kyak gmna ya mba klo tiwul se aku suka hehe :-D

    BalasHapus
  58. Gathot tuch gaplek (singkong dicacah tipis) dan difermentasi.

    BalasHapus
  59. Kalo pulang kampung pas lebaran kaya'nya perlu diagendakan makan makanan tradisional dech mas :)

    BalasHapus
  60. ohhh gitu tah mba aku baru denger soalnya .... trus rasanya gmna ?? enak kah ?? :-D *mendadak kepo*

    BalasHapus
  61. Agak asem kaya' basi. Tapi biasanya dicampur dengan gula jawa atau bisa gula jawa+ nangka atau jahe

    BalasHapus