Duren oh Duren

15.21.00

Musim durian kali ini, saya dan keluarga betul-betul puas menikmati buah yang satu ini. Walaupun musim ini tidak panen raya seperti tahun kemarin, hampir bisa dipastikan kami membeli 4 buah durian setiap pekan.

Panen tahun kemarin kami hanya membeli durian sekali ketika ada anggota keluarga dari Blitar datang berkunjung. Padahal tahun lalu harga durian sangat murah, Rp 5.000 per buahnya.

Entah karena sudah eneg duluan melihat durian dijual dimana-mana, yang jelas kami sekeluarga tidak tertarik membeli durian untuk dikonsumsi sekeluarga.

Ya, selain dikenal asal muasal kambing PE Etawa di Indonesia, Purworejo juga terkenal sebagai sentra buah durian dan buah manggis untuk kawasan Jawa Tengah Selatan dan DIY. Dan biasanya kedua buah tersebut berbuah pada musim yang sama.

[caption id="attachment_2550" align="alignright" width="283"]Duren oh duren Duren oh duren[/caption]

Terus terang, sebenernya alasan mendasar mengapa akhirnya saya dan keluarga doyan banget makan durian di musim ini ialah karena saya menemukan pedagang durian di tengah pasar Suronegaran yang pas banget.

Bukan karena tempatnya yang ok tapi kualiatas duriannya itu lho yang bikin saya mau lagi lagi dan lagi.

Pedagang durian ini bukan pedagang sembarangan, ia tempat kulakkan para penjual durian yang ada dipinggir jalan Purworejo-Kutoarjo. Harganya pun relative murah, Rp 20.000 per buah. Masih rasional untuk kantong kami.

Selain itu, pedagang yang satu ini menjadi pedagang yang spesial karena ia menjual durian yang asli matang dipohon. So, kebayangkan gimana rasanya. Manisnya sempurna dan empuknya pas sekali. Hhmmm yummy

A13F1565CD481AA8AB2D3E0EA0589ED5

You Might Also Like

66 komentar

  1. melimpah ruah panennya. aku kalo nikmati sedikit2, mbak. menjaga kesehatan spy kolesterolnya jgn melonjak.

    BalasHapus
  2. Di dekat kampus saya juga ada penjual duren... murah (harga mahasiswa :P) dan enak pula :D

    BalasHapus
  3. yeah, yisha ngga kebagian.....

    BalasHapus
  4. Masih Sha, sini dech. masih 2 nich :)

    BalasHapus
  5. Iya pak. Saya juga cuman icip2. Anak-anak sama bapaknya yang hobbi makan duren

    BalasHapus
  6. Wow .. durennya gede gede ya mbak
    Aku nggak begitu suka sih duren

    BalasHapus
  7. Kenapa ndak suka El. Pusing karena baunya ya :)

    BalasHapus
  8. mantap durianya.
    jadi inget adek ipar yg kemarin kemarin belajar dagang durian eh malah merugi hehe...

    BalasHapus
  9. wah bagi-bagi buah durennya mbak :)

    BalasHapus
  10. Wah...saya jadi pengeeeeennnn.kalo ditempat saya,sekita akhir tahun baru musim durian. kalo sekarang sih ada,tapi karena belum musim,jadi harganya mahal. jadi nunggu musim duren aja baru beli.hehehehe

    BalasHapus
  11. iya mbak, neg juga, mblenger gitu ya, nanti kalau mbak Ndien datang pasti berkomentar sama deh kayak aku :P

    BalasHapus
  12. ow,,ow,, kenapa? Padahal buah terlezat didunia lho :D

    BalasHapus
  13. Yap, bener banget. Tuch ndin dah muncul dan komennya percis dengan yang kamu bilang El :D

    BalasHapus
  14. Waah, sama2 penggemar duren nich :D

    BalasHapus
  15. Besok kalo dah musim beli yang banyak :D

    BalasHapus
  16. Yah, namanya juga usaha kang. Kadang untung kadang rugi :)

    BalasHapus
  17. Wah saya belum pernah makan durian nih.

    BalasHapus
  18. disini juga pusatnya duren, mbak.. tapi saya nggak gitu suka ..anak-anak yang gila duren

    BalasHapus
  19. sekampung sama sama nggak doyan duren :P

    BalasHapus
  20. sedap.... Purworejo ya mbak.. mampir ah #doyanduren

    BalasHapus
  21. Saya suka duren, tapi sering eneg kalau sudah makan terlalu banyak. Untungnya suami pinter masak, klo pas musim duren, dia beli banyak terus dibikin tempoyak. Bisa awet deh dan nggak bikin eneg lagi

    BalasHapus
  22. Masak sich? Emang di Bandung ga' ada durian :D

    BalasHapus
  23. Oh, dirimu asli Kudus juga tho

    BalasHapus
  24. Sini mampir, ntar kamu mau bawa berapa aku traktir dech :)

    BalasHapus
  25. Aku belum pernah bikin tempoyak. Kira2 susah ga' sich

    BalasHapus
  26. kalaun buah yang satu ini saya doyan sekali mbak.

    BalasHapus
  27. dari pasar Suronegaran jalan kaki ke timur 100 m sampai rumahku Mbak Ikaaa !

    BalasHapus
  28. Saya anti Duren, mbak...
    Cium aroma saja, udah mual. Pernah icip sekali (pertama dan terakhir) waktu masih SD. Cukup sudah...! Sekali gigit dan gak sampai ke perut.
    Sampai pernah bilang ama suami, "Membawa duren ke rumah = Mengusir saya dari rumah". Hehehe.... (kejem ya)

    BalasHapus
  29. subhanallah itu durennya besar2 sekali ya mba Ika....

    BalasHapus
  30. duren...duren,.... aku mau duren..
    delivery mbak... satu truk, buat dibagi-bagi di kampung, wekekkekek

    BalasHapus
  31. Wah, berarti deket. Arah ke per4an pasar kembang ya :)

    BalasHapus
  32. Kalo satu truk yaaaaa ga ku ku. Ga ku ku dompetnya :lol:

    BalasHapus
  33. padahal mau gue ksih juga buat dua cewek mesum yg datang di content blog gue, hmmm silhkn visit

    BalasHapus
  34. durian oh durian... itu yang difoto dilempar satu kesini mbak ika :) *mantap*

    BalasHapus
  35. kuwi gambare donlotan ya mbak?
    duren kulon kono kan ciliki2.. hehehe...

    BalasHapus
  36. Weit, kalo dilempar ke situ pa ndak takut bonyok :lol:

    BalasHapus
  37. Yab betul. Biasa kalo foto sendiri ada labelnya :P

    BalasHapus
  38. I love DUREN!!!
    bsk Minggu rencana mau hunting, tunggu postinganku tentang duren jg yaa mbak.. hehe

    BalasHapus
  39. Ok, ditunggu hasil huntingnya :D

    BalasHapus
  40. yg ditunggu hasil huntingnya, bukan postingannya... #cerdas :D

    BalasHapus
  41. setiap hari teman2 di lyn aku cerita soal duren. mereka antusias banget bercerita abis ke panen raya dst.... but sayangnya aku buka penggila duren. malah cenderung males nyicipin. walhasil aku ga paham rasa 'puas' yg sebegitunya ama makanan duren.

    duren oh duren .... yg jelas engkau hanya makanan , bukan Duda Keren.

    BalasHapus
  42. Wkwkwk,,, pasti dikira Duda keren ya mbak Ina :)

    BalasHapus
  43. Weleh, maksudnya yo iku. Postingan e :D

    BalasHapus
  44. Pengeeeeen bgt makan durian, tp musim pada ngelarang. Hihihihi manut duyuuu...

    Berkunjung balik mbak ;)

    BalasHapus
  45. He,,,he sabar. Terimakasih kunjungan baliknya :)

    BalasHapus