Refleksi Orang Tua

17.47.00

Seorang dokter sedikit tergesa-gesa memasuki sebuah apartemen mewah. Si pemilik apartemen pasien istimewa sang dokter. Asisten pribadi si pasien telah menelpon seperempat jam yang lalu mengabarkan bahwa si bos sedang mengalami keluhan kesehatan.

Setelah beberapa saat dokter memeriksa pasien dan tidak ditemukan keluhan yang cukup berarti, sang dokter pun bersiap-siap untuk pamit.

Saat dokter hendak beranjak pergi, pasien memanggil seorang anak muda yang sedang asyik mengerjakan tugas didepan laptop  yang ada dalam ruangan tersebut untuk membantunya bangun karena ia ingin berjalan-jalan sebentar untuk menghindari kebosanan.

Anak muda yang ternyata anak si pasien yang tinggal di Amerika pun datang membantu ayahnya bangun.

Betapa terkejut dokter demi melihat ekspresi si anak ketika membangunkan ayahnya. Dingin, nyaris tanpa ekspresi dan tidak terlihat pancaran kasih sayang dari sikapnya.

Tak berapa lama, muncul dengan tergopoh-gopoh pria berusia setengah abad membantu menolong anak muda untuk membangunkan ayahnya. Ia adalah pembantu dalam keluarga itu, dan ia telah bekerja puluhan tahun.

Didorong rasa penasaran, dokter bertanya pada pembantu keluarga tersebut kenapa si anak bisa bersikap demikian. Singkat pembantu menjawab,"Begitulah dulu ayahnya memperlakukan dia."

***


Biaya hidup yang semakin tinggi menjadi alasan bagi banyak orang tua untuk bekerja membanting tulang tak kenal waktu. Terkadang hari liburpun bila ada kesempatan dipergunakan pula untuk bekerja. Hingga waktu bersama anak menjadi sangat minim. Hal yang harus kita renungkan ialah seberapa banyak waktu yang kita sediakan untuk mendengar keluhan anak dan membersamainya.


Ada beberapa orang tua yang berdalih, yang penting kualitas pertemuan dengan anak, bukan kuantitas. Tapi terkadang benturan jadwal orang tua dan anak tidak memungkinkannya berjalan seiringan. Harus ada yang dikorbankan. Bertemu dengan klien penting atau menghadiri pentas puisi anak di sekolah. Mana yang akan dipilih?


Cekidot this video, mungkin bisa menggugah nurani kita sebagai orang tua ;)







ssss


You Might Also Like

49 komentar

  1. Sepakat Mbak Ika....kadang2 memang rasa bersalah pada anak itu begitu mendera, ketika kita terlalu sibuk bekerja...

    BalasHapus
  2. O, ya suka sama headernya Mbak...bebeknya nggemesin !

    BalasHapus
  3. banyak yang kayak gitu di masyarakat mba ...

    BalasHapus
  4. Tulisan ini berdasarkan pengalamanku sendiri. Dari SMA sudah sekolah sambil kerja. Keasyikan kerja lupa sekarang dah punya anak. Sampai akhirnya aku insyaf. Kita punya waktu untuk membersamai anak kita paling sampai awal SMP saja. Setelah itu dia punya dunia sendiri. Kalau kedekatan dengan anak tidak dijalin dari kecil, takutnya pas besar kalo ada masalah bukan minta solusi ke orang tua tapi ke hal2 negatif

    BalasHapus
  5. He,,he,, headernya coba aku pas-in sama tema posting terbaru

    BalasHapus
  6. Iya ndin, kadang yang disalahin si anak.Dibilang anak durhaka lah, padahal kalo di telusur mungkin salah orang tua juga.

    BalasHapus
  7. Perlakuan kita pada orang tua saat ini adalah hasil mereka mendidik dan menyayangi. Perlakuan anak pada kita kelak, ditentukan kasih kita hari ini.

    BalasHapus
  8. Betul sekali pak Sarib. Siapa menanam mengetam. Yang ditanam angin yang didapat badai. Semua tergantung kita dan kembali ke kita :)

    BalasHapus
  9. setuju mbak ika....anak itu seperti kertas putih,,,bagaimana isi kertas itu nantinya tak kan lepas dari peran serta ortunya,,,,,,

    BalasHapus
  10. iya, anak kan cerminan perlakuan orang tua di masa lalu juga :D

    BalasHapus
  11. Sepakat sekali mbaak... suami tak hanya sebagai pencari nafkah tetapi juga sahabat untuk anaknya. Begitu juga dengan ibunya (Istri) :D
    Plajaran buat kedepan nih :mrgreen:

    BalasHapus
  12. Betoel sekali, Fah. Persiapan pra nikah :D

    BalasHapus
  13. Setuju Mba. Pelajaran buat aku jg nih ke dpn nya :)

    BalasHapus
  14. Alhamdulillah bermanfaat. Yeye masih sendiri?

    BalasHapus
  15. sependapat mbak ...
    nice sharing ...

    BalasHapus
  16. Udh punya anak umur 1taon mba :)

    BalasHapus
  17. Oh,, mudah2an bermanfaat buat yeye dalam mendidik si kecil :)

    BalasHapus
  18. i like it much!
    tersentuh, trenyuh ngebaca jawaban si pembantu.... semoga saya bisa jadi ortu yg baik

    BalasHapus
  19. saya slalu berusaha dekat dengan anak, komunikasi, kadang bertukar pikiran...

    BalasHapus
  20. Yap,, ngomong2 kertas putih jadi inget orang tua yang mau masuk surga ndak jadi gara2 si anak protes sama Allah. Si anak masuk neraka gara2 tidak pernah dididik ortunya.

    BalasHapus
  21. Aaamiiin, mudah2an kita bisa jadi orang tua yang baik buat anak2 kita :) Padahal jawaban si pembantu cuman singkat banget ya In. Tapi emang singkat, padat dan mengena.

    BalasHapus
  22. Bagus banget itu kang. Agar kedekatan dengan anak terjalin dari kecil. Biar kalo besar pas ada masalah larinya ke kita ortunya. Bukan ke temen2 sebaya yang juga sama2 belum tau solusinya atau ke hal2 yang terlarang :)

    BalasHapus
  23. Terimakasiiiiihhhhhhhhhh, saya akan berusaha menjadi bapak yang bijak

    BalasHapus
  24. Alhamdulillah,, satu lagi kena pancing. Hi,,,hi,, becanda ya mas ;)

    BalasHapus
  25. Mau dong kena pancing lagi..

    BalasHapus
  26. Walah, lha kok njaluk imbuh :D

    BalasHapus
  27. Imbuh, Nek neng desoku jenenge nyentong :)

    BalasHapus
  28. anak glibet ke ortu itu ada masanya. dan memasuki ABGlah saat menentukan, anak pinginnya menjauh. maka saat inilah kita lebih banyak porsinya sbgai teman.

    BalasHapus
  29. Kualitaspun kadang nggak tercapai karena dalam pertemuan tersebut yang terjadi malah pertempuran ya jeng.
    Perlu lebih baanyak pertemuan dengan anak karena mereka sangat membutuhkan orangtua.
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  30. Saya jadi ingat waktu bicara dgn istri di telepon. Yg sering ditanyakan anak-anak yg masih SD, kapan papa pulang? Trenyuh hati mendengarnya, mbak

    BalasHapus
  31. wah bisa belajar neh dari sekarang hehe makasih mba ika :)

    BalasHapus
  32. Seringkali yang terkorban memang anak...

    BalasHapus
  33. teringat pula cerita hikmah lainnya...
    waktu si anak dewasa, orang tua dititipkan dirawat pembantu. tanya kenapa ? karena dulu ortu sibuk kerja cari uang dan pembantulah yang merawatnya. oh noooo...

    BalasHapus
  34. dapat pelajaran sebelum melangkah menuju tahap yang lebih ke depan, menikah. :D :D :D Terimakasih.

    BalasHapus
  35. Betul sekali mbak min. Cuman sebentar repotnya :)

    BalasHapus
  36. Betul pakdhe, karena waktu kualitas yang dimaksud, penilaiannya dari sisi orang tua. Padahal mungkin saat itu bukan waktu kualitas yang dibutuhkan anak.

    BalasHapus
  37. Sekedar sharing pak Yudhi,, bila ada jarak membentang antara anak dan ayah, usahakan sesering mungkin berkomunikasi dengan anak. Agar anak tidak kehilangan figur ayah. Dari beberapa buku dan pengalaman, anak yang kehilangan figur ayah ketika dewasa juga akan bermasalah. Maaf, bukan bermaksud menggurui. Sekedar share saja :)

    BalasHapus
  38. Alhamdulillah jika bisa memberi manfaat untuk yang lain :)

    BalasHapus
  39. Betul, karena sering kali paradigma yang dipake paradigma orang tua, bukan anak. Akhirnya anak yang jadi korban :)

    BalasHapus
  40. Seringkali yang kita ingat adalah kedurhakaan anak kepada orang tua. Padahal jika melihat siroh shohabat, Umar pernah menegur seorang bapak yang durhaka pada anaknya. nah lho! Gimana tuch :)

    BalasHapus
  41. tapi kayaknya masih lamaaaaaaaaaaaaaaaaaa.... :mrgreen:

    BalasHapus
  42. bener bener... anak punya hak juga

    BalasHapus
  43. Kelamaan jadi bujang lapok lho :D

    BalasHapus
  44. Baru mampir ke postingan-postingan sebelumnya Mba.
    Dari seminarnya Bu Elly Risman, justru yang terpenting memang masa-masa sebelum SMA. Salah satu orangtuanya sebaiknya ada di rumah ketika anak pulang sekolah..

    BalasHapus
  45. Yap,, masa-masa pembentukan mas. Mulai SMA dia punya komunitas sendiri :)

    BalasHapus