Weekly Photo Challenge: Reflections

18.31.00

[caption id="attachment_1739" align="aligncenter" width="300"]GBfrIsK7uh Bayangan diri[/caption]

Masih ingat kisah mitologi Yunani tentang si Narcissus yang mengagumi bayangannya sendiri yang terpantul dari permukaan telaga?

Narcissus selalu terpana dan terpesona melihat wajahnya sendiri hingga mengalihkan dunianya. Lupa makan, lupa segalanya sampai tubuhnya melemah, hingga akhirnya ia jatuh dan tenggelam.

Akankah kita seperti Narcissus yang terlena dengan pencapaian yang telah kita raih hingga menjadikan kita stagnan di tempat kita saat ini.

Bagaimana denganmu sobat, adakah hal baru yang kalian buat hari ini?

A13F1565CD481AA8AB2D3E0EA0589ED5

You Might Also Like

34 komentar

  1. apakah istilah narsis itu merupakan pengabadian dari nama orang yunani ini?

    BalasHapus
  2. Jangan deh Mbakkk.....narsis boleh aja, asal gak kebablasan..

    btw potonya apik lhooo..

    BalasHapus
  3. Narsis macem gimana yang ndak bablas :) Fotonya bagus? Masak sich? Alhamdulillah, tadi aku coba edit dihttp://www.freeonlinephotoeditor.com/

    BalasHapus
  4. MAkasih Mba Ika. Seneng deh mampir sini selalu diingetin dan dapet ilmu. :

    BalasHapus
  5. Itu bukan kolam, tapi mata air atau bahasa jawanya mbelik

    BalasHapus
  6. Sama-sama mas, seneng dech kalo bisa memberi manfaat buat yang lain :)

    BalasHapus
  7. Ngomongin Narcissus jadi ga sabar lihat berkembangnya bunga Narcissus thn depan :).

    BalasHapus
  8. Kalimat terakhir menjadi refleksi bagi diri saya, mbak. :-)

    BalasHapus
  9. saya baru tau mbak,,,kalo narsis itu dari nama org..hmm

    BalasHapus
  10. Alhamdulillah, tidak terjangkit narcissus :)

    BalasHapus
  11. ada! berkunjung ke blog yang tulisannya seru ini.. :-)
    terima kasih ya mbak sudah update tulisan yang bermanfaat ini...

    BalasHapus
  12. Hai Elma, Terimakasih sudah mampir :)

    BalasHapus
  13. hal baru? Lagi belajar bikin surat resign :)

    BalasHapus
  14. Mudah2an resign karena dapet tempat lebih baik ya :)

    BalasHapus
  15. Iya, diambil dari nama di kisah mitologi Yunani. Mudah2ana kita tidak termasuk seperti dia ya Izz :)

    BalasHapus
  16. Oh ada ya bunga Nacissus. Kalo mekar bikin postingannya ya mbak, pengen liat nich. Kira2 sebagus dicerita ndak

    BalasHapus
  17. Hi,,,hi,, bapak masih setia di dalam rimba ya :) Mudah2an ada hal baru yang bapak buat meski di dalam rimba

    BalasHapus
  18. Ya, sampai sekarang masih, mbak. Aamiin. Saya juga coba berbagi pengalaman berada di tengah rimba belantara dalam beberapa postingan di blog ini.

    BalasHapus
  19. Saya suka sekali postingan bapak. Tulisannya ringan, mengalir gitu lah pak. Apa lagi pas yang "Rajin menulis mencegah pikun" membuat saya tertantang untuk terus menulis sesuatu berdasarkan pengamatan saya.

    BalasHapus
  20. Makasih sekali apresiasinya, mbak Ika. :-)
    Sering posting juga karena dibiasakan kok, mbak. Apa yang saya punya dan ketahui, coba saya bagikan. Bersyukur sekali kalau postingan saya bermanfaat untuk teman-teman blogger.

    BalasHapus
  21. iya akan saya posting ya, stl bunga2nya mekar. Nacissus termasuk bunga musim semia, jd mungkin awal Maret atau April akan mekar penuh.

    BalasHapus
  22. Ok,,, ditunggu postingannya :)

    BalasHapus
  23. iya mbak...amin semoga yaa ;-)

    BalasHapus
  24. saiya juga baru tahu dari bukunya salim a fillah, pak :D
    *kalo gak baca, nggak akan tahu kali ya. he

    BalasHapus
  25. He,,,he,,, itu buku yang dalam dekapan ukhuwah ya

    BalasHapus
  26. di sana ada, mbak.
    jalan cinta para pejuang juga ada : )

    BalasHapus
  27. Saya penggemar Salim A Fillah, untuk cerita sirohnya saya kadang ambil dari bukunya dia

    BalasHapus
  28. iya, mbak. aku juga lebih 'mudah nangkep' cerita sirah dari tulisan beliau daripada buku" sirah yang tebel" itu. hehe

    mbak udah baca bukunya yang terbaru blm?

    BalasHapus
  29. Buku yang judulnya kicauan.....itu ya?

    BalasHapus
  30. aku malah lupa judulnya, mbak. hehe
    *peace

    kemaren waktu ke yogya, malah gak sempet mau ke proumedia tuk beli buku itu. *eh kok malah curhat

    BalasHapus