Bunga Bangkai di Kebun Tetangga

18.23.00

Kalau boleh jujur, saya jarang banget beranjangsana ke tempat tetangga. Alasannya klise, sibuk. Selain itu ada alasan lain kenapa saya jarang ke tempat tetangga utawa nonggo (bahasa jawa-pen). Kebetulan sebelah kanan rumah saya kebon bambu, sebelah kiri saya kalau musim hujan datang temulawaknya tumbuh hampir setinggi dada orang dewasa dan kebetulan sekali di depan rumah saya membentang sawah sejauh mata memandang. So, tetangga hanya ada dibelakang rumah. Itupun kalau mau kesana harus melewati rimbunnya batang temulawak. Jadi klop malesnya :D

Kebetulan beberapa waktu lalu tetangga belakang rumah punya hajat. Ada salah satu dari anggota keluarganya akan menunaikan ibadah haji. So, nggak enak dong kalo nggak nonggol buat bantu-bantu. Ya, walaupun cuma lap piring dan gelas, paling tidak saya tidak dicap anti social :D

Nah, waktu melintasi kebun tetangga itulah saya melihat ada bunga bangkai yang sedang mekar kira-kira setinggi lutut orang dewasa.

Saya tunggu-tunggu sampai satu minggu, bunga bukannya tambah tinggi seperti yang pernah saya liat difoto waktu pelajaran biologi dulu, eh malah mati :( Setelah bertanya mbah google, ternyata bunga bangkai mekar untuk waktu satu minggu, kemudian layu.

Tapi tak berapa lama muncul kuncup diarea seputar tumbuhnya bunga bangkai yang pertama.

[caption id="attachment_1537" align="aligncenter" width="243"]Kuncup bunga bangkai Kuncup bunga bangkai[/caption]

[caption id="attachment_1538" align="aligncenter" width="241"]Bunga bangkai mekar sempurna Bunga bangkai mekar sempurna[/caption]

Alhamdulillah, akhirnya kesampaian juga melihat bunga bangkai. Tak perlu jauh-jauh ke Kebun Raya Bogor. Yah, walaupun saya harus puas melihat bunga bangkai yang hanya setinggi lutut.

You Might Also Like

65 komentar

  1. baru ngerti potonnya.... taunya hanya poto di buku biologi jaman sekolah dulu. lah, mbak ika berarti di sumatra sono ceritanya?

    BalasHapus
  2. hohoho...good...tahun lalu bunga bangke yg ky mawar mekar numbuh d kebun saya d tengah hutan..tp sayang, pemerintah g nyardar..yg ekspos cuma ku aja k fb...kan asik kalo dibuat jadi wisata..lumayan, itung2 promo kebun k investor..wkwkw

    BalasHapus
  3. wah bunga bangkai sekarang tumbuh dimana mana yah...

    BalasHapus
  4. wow...... bersyukur sekali yah. Kalau boleh saran harusnya day per day fotonya. Hehehe... tapi ngerepotin.

    BalasHapus
  5. selain mbak, ada orang lain yg liat gak mbak...? karena ini bunga langka....

    BalasHapus
  6. kok ga dipageri mba, ntar kalo dipetiki anak2 kecil piye?? :mrgreen:

    BalasHapus
  7. di Pontianak juga lagi heboh ada bunga bangkai yang mekar. Tapi males aku mau lihatnya. Lihat di foto mbak aja deh :P

    BalasHapus
  8. Weleh,, ndak sempet mager2 ndin :D

    BalasHapus
  9. Iya, tapi mungkin karena bukan habitatnya jadi tumbuhnya ga' optimal

    BalasHapus
  10. Bukan di Sumatra, di Purworejo :)

    BalasHapus
  11. Bunga bangkai mekarnya cuman 1 minggu jenk,, trus habis itu mati. Kalo mau dibuat jadi t4 wisata musti dibudidayakan kali ya :D

    BalasHapus
  12. Iya pak, sayang rempong. Jadi ndak bisa memantau tiap hari :(

    BalasHapus
  13. Kayaknya ndak pada merhatiin kang. Apa mungkin pada ndak begitu ngeh :(

    BalasHapus
  14. iya mungkin juga, kalau mba tinggalnya di daerah mana??

    BalasHapus
  15. hahaha...iya...tp bguslah, klo andai wktu itu ksadaran sosial masyarakat tumbuh...taro aja kotak...yg liat bayar, min 1000, duitnya kasih buat mesjid atau org2 yg butuh

    BalasHapus
  16. beruntung ya bisa lihat bunga bangkai,
    aku belum pernah..

    BalasHapus
  17. perasaan di pelajaran dulu bunga bangkai adanya di sumatra sono. atau dia bisa dikembangbiakan dimana aja kali yah?

    BalasHapus
  18. Se7 banget,, jempol 4 buat kreatifitas kamu. Hi,,hi,, :)

    BalasHapus
  19. Iya, Alhamdulillah ga' perlu jauh-jauh ke kebun raya Bogor

    BalasHapus
  20. Mungkin, tapi setau saya yang ditempat saya tumbuh liar. Bahkan penduduk juga ndak ngeh kalo itu bunga bangkai

    BalasHapus
  21. kunjungan ke kabupaten tetangga...
    kalau ditempatku itu namane "sueg" mba....

    salam dari banjarnegara

    BalasHapus
  22. ternyata bisa tumbuh di Purworejo ya ... itu ada bibitnya atau bagaimana ya kok bisa tumbuh gitu ...

    BalasHapus
  23. Sueg bukannya buah yang warna ungu itu ya. Eh salah, itu duet ya :)

    BalasHapus
  24. Ga ada bibitnya wong tumbuh liar :D

    BalasHapus
  25. wuih, menyenangkan sekali ga perlu jauh-jauh, bunga langka itu ada di sekitaran rumah. Saya nunggu 4 tahun baru bisa lihat bunga bangkai di KRB. itupun udah mulai membusuk. :mrgreen:

    BalasHapus
  26. Anda tidak beruntung, coba lagi. Hi,,hi,, :D

    BalasHapus
  27. Wahh bagus tuhh :) dlu juga sempet liat bunga bangkai dikebun tetangga pula namun udah pada gk ada.. Pada udah dijadiin kontrakan -_-"

    BalasHapus
  28. Hehe,., alhamdulillah ya sesuatu :-)
    Kalo aku justru sebelum tau bung tersebut di mapel Biology, di tempat kelahiran aku itu bunga tsb banyak berkeliaran di mana-mana, dan baru tau namanya bunga tersebut adalah rafesia yahh klo ndak salah ?? pas dapt mapel biologi si SMp,.

    BalasHapus
  29. Bunga Bangkai @ Purworejo, cool ...

    BalasHapus
  30. ga dikembangbiakan di depan rumah mbak biar jadi objek wisata :)

    BalasHapus
  31. Kalo pengalaman kamu, bunganya gedhe apa kecil kayak di tempat saya?

    BalasHapus
  32. Wah, asyik donk. Itu sebenernya bunga bangkai. Kalo raflesia yang warna orange :)

    BalasHapus
  33. Depan rumah dah full konblok :(

    BalasHapus
  34. wah pgn liat nich,ternyata di pwj jg bs tmbh tuh bunga ya?btw bau ga itu bu

    BalasHapus
  35. wah perlu dibongkar tu salah satunya :mrgreen:

    BalasHapus
  36. Wah betul juga ya, bunga bangkai khan termasuk umbi2an. Besok minta ijin tetangga untuk keduk2 tanah ambil umbinya tuk ditanam. Siapa tau bisa tumbuh :D

    BalasHapus
  37. hehehe
    semoga berhasil mbak :)

    BalasHapus
  38. aku koq blom pernah ya ketemu ama tuch bunga bangkai... padahal sering juga sich masuk hutan tapi gak nemu2... :(

    BalasHapus
  39. wkakakak....
    duet itu kalau nyanyi bareng inul mba...

    :O

    BalasHapus
  40. owahh bedah tah ?? iya ada yg orange juga.. banyak kok macamnya.. *(Sotoy :p

    BalasHapus
  41. Iya,, yang dibuku biologi memang harus direvisi. Nama latinnya beda

    BalasHapus
  42. owhhh jadi siapa yg keliru tuh Pak Menrti Pendidikan gituhh ??? *(Gaya Alay.. :-D

    BalasHapus
  43. Hi,,,hi,,, anda belum beruntung :D

    BalasHapus
  44. Tentunya yang bikin buku dunk. Die kudu belajar lagi tuch :D

    BalasHapus
  45. aku belum pernah liat sm skali mba, payah deh aku :p

    BalasHapus
  46. heheh ohhh iya, bener-bener,., :-)

    BalasHapus
  47. yupzz,., betul bangett yg bikin buku.. :-D

    BalasHapus
  48. Mudah2an suatu saat punya kesempatan liat bunga bangkai :)

    BalasHapus
  49. Di bengkulu bunga bangkai bisa mekar bisa sebulan sekali mbak :)

    BalasHapus
  50. Mungkin karena habitatnya jadi bisa tumbuh kapan saja ya :)

    BalasHapus
  51. berunutng sekali mbak,,saya seumur2 belum pernah liat...
    itu makannya serangga ya mbak?

    BalasHapus
  52. Betul sekali, bunga bangkai tanaman yang makan serangga. Tapi karena kebetulan ukurannya tidak terlalu besar sehingga tidak terlalu bau.

    BalasHapus
  53. Senengnya membayangkan lokasi rumahnya Mba Ika. Pasti adeeem banget deh.. :)

    BalasHapus
  54. Iya mas adem, kanan kiri kebon *Bercanda* :D

    BalasHapus
  55. aku malah belum pernah lihat bunga ini langsung, beruntung bgt kamu mbak )

    BalasHapus
  56. Beruntung sich, tapi pohonnya ndak setinggi kaya' yang di buku :)

    BalasHapus
  57. Sepertinya ini bunga yang lumayan langka ya Mbak ...
    Dulu saya sempat melihat yang ada dikebun raya ...
    tapi itu duluuuuuu sekali ... ketika saya kuliah di Bogor sana

    Semenjak saat itu saya tak pernah lagi melihat bunga ini

    salam saya Mbak

    BalasHapus
  58. Aku jd pux bunga bangkai skrg msh ada di belakang rmh persis kayak foto mbak

    BalasHapus